Monday, March 28, 2011

Sinopsis Paradise Ranch Episode 4

PARADISE RANCH

EPISODE 4


Dong Joo, Da Ji, Yun Ho dan Jin Young pun makan siang bersama dan terlihat suasana yang kaku di antara mereka. Yun Ho berusaha mencarikan suasana dengan mengatakan bahwa dia mengenal Jin Young karena mereka berada di Universitas yang sama saat berada di Amerika. Dong Joo terlihat kebingungan dan Jin Young pun kemudian menjelaskan, "Ah aku belum menceritakan padamu hal ini. Sebelum aku pergi ke Prancis, aku belajar Ekonomi.Ya walaupun hanya mendapatkan beberapa ilmu dasar saja." Dong Joo berkomentar pelan, "Oh begitu kah?" Yun Ho kembali memuji Jin Young, "Orang yang belajar Ekonomi seharusnya bisa mengerti bisnis juga. Aku pikir hasilnya akan biasa saja, namun ternyata proposal yang dia buat untuk Resort ini cukup bagus." Dong Joo kesal karena Yun Ho seolah-olah mengetahui banyak tentang Jin Young maknaya dia berkata, "Dia memiliki kemampuan. Bahkan bukankah dia memenangkan kompetisi design di Amerika?" Jin Young hanya tersenyum malu.

Da Ji melihat penampilan Jin Young yang modis dan dia pun menjadi merasa minder. Jin Young menatap wajah Da Ji dan dia mengingat bahwa mereka sebelumnya pernah bertemu, "Ah bukankah kita pernah bertemu?" Dong Joo panik dan berusaha memberikan kode pada Da Ji agar tidak mengatakan apapun namun sayangnya Jin Young lah yang mengingat pertemuannya dengan Da Ji itu, "Ah benar. Kita bertemu di kamar hotelnya Dong Joo kan?" Dong Joo berusaha berbohong namun Da Ji cepat-cepat memotong ucapan Dong Joo, "Ah kami teman di SD. Aku datang menghampirinya untuk meminta dia membantuku membeli kuda tapi dia tidak membantuku." Yun Ho tersenyum mendengar kepolosan ucapan Da Ji itu. Sementara Dong Joo benar-benar kesal.

Jin Young lalu bertanya pada Da Ji, "Da Ji ssi... Yun Ho Oppa itu Playboy." Da Ji berkomentar, "Aku tau." Da Ji menutup mulutnya karena dia lagi-lagi salah berbicara. Yun Ho tersenyum dan berkata, "Dia sudah tau bahwa aku playboy." Da Ji kebingungan dan mencoba menjelaskan apa maksud ucapannya, "Ah bukan seperti itu... Maksudku adalah dia terlihat menarik dan memiliki sopan santun yang bisa menarik perhatian wanita. Itu yang aku maksudkan." Da Ji salah tingkah dan ingin minum namun air di gelasnya sudah habis dan akhirnya Yun Ho memberikan air di gelasnya itu pada Da Ji sambil berbisik, "Terima kaish karena telah berfikir seperti itu mengenai aku." Dong Joo terus menerus menatap Da Ji dengan kesal.

Yun Ho berkata, "Ah kau membawa Designer yang terkenal(Jin Young) itu artinya kita harus mengeluarkan banyak uang." Dong Joo berkomentar, "Aku bisa membayarnya." Ucapan Dong Joo ini tentu tidak mengenakkan bagi Jin Young.



Da Ji keluar dari kamarnya dan membawa beberapa pakaian kotor, Dia melihat Dong Joo yang sedang duduk di ruang tengah, "Kau tau kan bahwa pacarmu sedang ada di Pulau ini. Lalu mengapa kau tetap tinggal disini? Ah bawa pakaian kotormu. Jadi aku bisa mencucinya." Dong Joo kesal dan marah pada Da Ji, "Mengapa kau harus mencuci pakaianku? Apakah kau ini istriku hah?" Da Ji balas marah pada Dong Joo, "Lalu apa yang akan kau lakukan dengan baju, pakaian dalam dan kaus kaki kotormu hah?" Dong Joo menjawab, "Aku yang akan mengurusnya sendiri!! Jangan pernah masuk ke kamarku!!" Da Ji sudah habis kesabarannya, "Kau mengapa terus membentakku hah??"

Dong Joo memelankan nada bicaranya dan bertanya, "Kau sudah tau bahwa di playboy. Lalu mengapa kau masih tetap bersamanya?" Da Ji memanfaatkan hal ini untuk balas membentak Dong Joo, "Apakah kau ini suamiku hah? Aku sudah lama ingin mengatakan hal ini.... Mengapa kau memperlakukan aku ini seperti seorang istri yang berselingkuh? Tidak peduli apakah aku sedang berpacaran dengan seseorang atau tidak, Apakah aku harus meminta izinmu hah?" Dong Joo bertanya kesal, "Siapa yang mengatakan bahwa kau membutuhkan izinku?" Da Ji menjawabnya sambil berteriak, "Kau itu bersikap seperti itu!!!"

Dong Joo memejamkan matanya untuk menenangkan diri dan berkata, "Kau kapan akan menyelesaikan surat persetujuan itu? Cepet selesaikan itu sehingga kita tidak perlu bertemu kembali!" Dong Joo langsung meninggalkan ruang tengah menuju kamarnya dan Da Ji pun mengomel kesal.



Da Ji pergi keluar rumah untuk mencuci baju. Dia mencuci baju sambil terus mengomel kesal, "Huh pada saat ada sesuatu yang tidak menguntungkanmu maka kau akan mulai mengancamku... Huh aku tidak akan membiarkan hal ini." Da Ji fokus pada baju yang di cucuinya dan dia melihat bahwa yang di cucinya itu adalah baju Dong Joo, "Huh ini baru setengah hari berlalu tapi dia sudah memberikan pakainnya untuk di cuci. Tunggu... Dia sudah berada disini selama 4 hari dan Bagaimana mungkin dia hanya mempunyai 2 pakaian dalam? Dia menggunakan pakaian dalam setiap 2 hari sekali dan mengganti pakaiannya setiap hari? Apakah penampilan luar itu lebih penting? Asihhhh mengapa dia begitu jorok!!"

Da Eun baru pulang sekolah dan dia melihat Da Ji sedang memegang pakaian dalam laki-laki, "Loh itu pakaian dalam siapa? Kau mencucikan pakaian dalam mantan suamimu?" Da Ji tersenyum malu. Da Eun melihat pakaian dalam Dong Joo dan berkomentar, "Hmm sepertinya sangat mahal. Tapi mengapa dia menggunakan boxer yang hanya paman-paman pakai?" Da Ji menjawab, "Hmm itu... Dia tidak memakai celana dalam. Dia tidak suka itu." Da Eun kesal dan berkata, "Huh sepertinya kau mengetahui banyak hal tentang dia ya!!" Da Ji hanya tersenyum.



Dong Joo berada di ruang kerjanya bersama dengan Asistennya. Dong Joo berkata, "Untuk Tim Interior Design(Jin Young) tolong disiapkan resort yang terbaik untuk mereka dengan pencahayaan yang natural. Dan pesankan kursi yang berkualitas terbaik karena mereka pasti menghabiskan banyak waktu di ruangan mereka." Asisten Dong Joo mencatat semua permintaan Dong Joo dan bertanya, "Berapa lama aku harus menyiapkannya?" Dong Joo menjawab, "Besok." Asisten Dong Joo bertanya kembali, "Ah Direktur besok ada pertemuan di kapal pesiar apakah mau ikut?" Dong Joo tidak menjawabnya dan pergi begitu saja. Asisten Dong Joo pun mengeluh, "Huh mengapa dia begitu mempedulikan wanita itu??"



Jin Young pergi berkeliling di Resort bersama dengan temannya. Temannya Jin Young mengeluh dan meminta agar mereka beristirahat sebentar. Namun Jin Young tidak mempedulikannya. Di depan pintu, Jin Young melihat kedatangan Yun Ho dan akhirnya dia memutuskan untuk beristirahat sebentar.



Jin Young pun mengobrol bersama Yun Ho di luar Resort. Jin Young berkata, "Hmm ini belum lama sejak kau bercerai dan kau sudah memiliki kekasih baru?" Yun Ho tersenyum mendengar ucapan Jin Young itu, "Mengapa kau peduli jika aku memiliki kekasih hah?" Jin Young menjawab, "Karena aku peduli jadi aku mendengar. Bukankah kita sudah membicarakan masalah pernikahan Oppa pada saat itu? Bahwa aku akan menunggumu hingga bercerai. " Yun Ho menatap Jin Young dan berkomentar, "Lelucon itu tidak memiliki arti lagi sekarang ini." Jin Young balas menatap Yun Ho dan menjawab, "Ini bukan lelucon. Kita berpacaran saat kuliah di luar negeri dan aku pikir aku ini keras kepala. Bagaimanapun juga Oppa tidak mendukungku. Mengapa disini? Pertemuan ini begitu tidak terlupakan."

Yun Ho masih terus menatap Jin Young dan Jin Young berkomentar, "Jangan menatapku dengan wajah penuh rasa kasihan begitu. Aku lebih senang saat beberapa tahun lalu kau menatapku dengan nyaman dan melindungiku." Yun Ho terdiam tidak berkomentar apa-apa. (Omo Yun Ho udah bercerai???? Dan Yun Ho pernah pacaran sama Jin Young???? Makin complicated aja ya.)



Da Ji datang ke Restaurat milik Ahjumma untuk menerima gajihnya karena selama ini dia bekerja paruh waktu di tempat itu. Ahjumma berkata, "Kau pasti sibuk karena peternakan dan mengapa kau tetap mengambil banyak kerja sambilan? Jangan sampai sakit." Da Ji tersenyum dan menjawab, "Aku sangat sehat. Lagi pula aku membutuhkan uang." Ahjumma lalu berkata, "Da Ji apa kau membutuhkan uang tunjangan? Kau bahkan tidak menerima satu sen pun dari perceraianmu." Ahjussi berkomentar pada Ahjumma, "Huh kau pikir bahwa Da Ji ini sepertimu apa?"

Ahjumma lalu berkata pada Da Ji, "Da Ji... Dahulu kau dan Dong Joo itu tidak terpisahkan. Dan sekarang kalian tinggal di tempat yang sama, Apakah kau merasa hatimu menjadi dag dig dug kembali? Perasaan itu pasti tumbuh lagi." Da Ji kaget mendengarnya, "Tidak! Tidak akan pernah!! Perasaan seperti itu tidak akan terjadi!!"



Yun Ho sedang lari pagi bersama dengan Asistennya. Yun Ho bertanya, "Siapa saja yang akan datang pada acara di kapal?" Asisten Yun Ho menjawab, "Direktur Shen, Insinyur dan 2 orang lainnya. Acara itu akan selesai jam 6. Direktur Yang pun akan datang. Apakah kita harus membawa proposal Direktur Yang?" Yun Ho menjawab, "Tidak. Hubungi saja perusahaan dan pastikan Direktur Yang menerima proposal dari FRIENDS(Nama perusahaan milik Yun Ho.) Ah ya jam berapa sekarang?" Asistennya menjawab, "Jam 8." Yun Ho tersenyum dan kemudian berlari meninggalkan asistennya.



Da Ji sedang berada di peternakan kuda Yun Ho. Seorang karyawan bertanya pada Da Ji, "Kau ini adalah dokter hewan, namun kau tidak berani mengambil darah kuda?" Da Ji terlihat panik, "Itu karena... Saat aku bekerja di rumah sakit hewan, kuda yang sedang di ambil darahnya itu bergerak dan pada akhirnya kuda itu mati. Sejak saat itu aku phobia untuk mengambil darah kuda." Karyawan itu kaget dan mengambil alih suntikan di tangan Da Ji, "Kalau begitu kau cepat bersihkan kotoran kuda saja!!" Yun Ho datang dan berkata, "Bagaimanapun juga kau harus bisa melakukannya."

Da Ji kembali memegang suntikan dan bersiap mengambil darah kuda. Namun dia tidak berani, "Aku tidak bisa melakukan semua ini Ahjusshi. Bagaimana jika terjadi sesuatu..." Yun Ho tes=rsenyum dan terus mendukung Da Ji, "Cobalah kembali. Kau akan melakukannya dengan lebih baik. Jangan ketakutan. Cukup pikirkan dirimu dan kuda yang ada di depanmu. Dokter hewan Lee Da Ji, apakah kau siap?" Da Ji menatap kuda itu dan berbicara pada dirinya sendiri, "Baiklah pertama temukan pembuluh darah vena di lehernya. Lalu miringkan jarum seperti posisi 45 derajat... Kemudian ambil darahnya. Jika sudutnya terlalu lebar atau jarumnya itu terlalu dalam maka itu akan menyakitkan kuda."

Da Ji berhasil menusukan jarum itu kepada pembuluh vena kuda dan mengambil darah kudanya. Da Ji sangat senang dan menunjukannya pada Yun Ho, "Ini sudah selesai Ahjussi." Yun Ho tersenyum melihat kegembiraan Da Ji itu. Da Ji melihat penampilan Yun Ho yang memakai pakaian olah raga dan dia berkomentar, "Pakaian olah raga itu sangat cocok untukmu." Yun Ho tersenyum dan membalas ucapan Da Ji, "Aku tetap tampan tidak peduli apapun yang aku pakai."



Dong Joo datang ke ruangannya Jin Young dan melihat bahwa Jin Young sedang sibuk memindahkan kursi. Dong Joo berkata, "Ya jangan memindahkan benda seberat ini. Kau bisa terluka." Jin Young justru malah meminta Dong Joo membantunya, "Apa yang sedang kau lakukan? Cepat bantu aku." Dong Joo kebingungan namun pada akhirnya dia membantu Jin Young memindahkan kursi itu. Dong Joo menatap ruang kerja itu dan berkomentar, "Bukankah ruangan ini terlalu kecil?" Jin Young menjawab, "Tapi sangat nyaman." Dong Joo tersenyum dan bertanya, "Apa ada sesuatu yang kau inginkan? Katakan saja padaku." Jin Young menjawab, "Kalau begitu ajak aku untuk makan siang di kapal. Aku harus melihat gaya kapal untuk menyelesaikannya. Dong Joo bingung, "Hmm makan siang di kapal?" Jin Young bertanya, "Apakah kau tidak akan pergi kesana?" Dong Joo menjawab dengan cepat, "Oh itu... Pergi. Ya aku akan pergi makan siang di kapal itu."



Da Ji berjalan keluar dari Resort sambil terus tersenyum. Saat berjalan pergi, dia mendengar ada suara pembicaraan Asisten Dong Joo dengan pihak catering di kapal itu. Asisten Dong Jo berkata, "Bagaimana ini?? Apakah tidak ada waitress?" Pihak catering menjawab, "Kami sudah mengubungi agensi untuk para pekerja part time dan mereka akan segera datang." Da Ji tiba-tiba menghampiri mereka dan berkata, "Aku pernah menjadi waitress untuk 3 tahun di bar. Aku akan melakukannya. Aku akan melakukannya dengan baik."



Dong Joo berjalan menuju kapal bersama dengan Jin Young. Dong Joo bertanya, "Apa ada sesuatu yang kau inginkan kembali?" Jin Young menjawab, "Kau sudah sangat membantuku. Aku tidak tau bagaimana cara membalas kebaikanmu ini."



Di dalam kapal itu ada Yun Ho yang sedang mengobrol dengan seseorang dari sebuah perusahaan asing. Dong Joo yang duduk di depan mereka itu pun terlihat kesal dan mencibir Yun Ho. Asisten Dong Joo bertanya, "Apakah kau mengerti bahasa inggris?" Dong Joo menatap asistennya dengan tajam dan itu membuat asistennya terdiam.



Da Ji tiba-tiba datang ke ruangan di kapan itu dengan menggunakan seragam pelayan dan membawa minuman. Dong Joo tentu kaget melihatnya. Lalu Asistennya membisikan sesuatu pada Dong Joo, "Ah temanmu itu bilang bahwa dia telah menjadi waitress selama 3 tahun." Yun Ho yang melihat kedatangan Da Ji juga sama terkejutnya namun dia hanya tersenyum menatap Da Ji dan melanjutkan membicarakan bisnis.



Da Ji sedang berdiri menatap pamandangan dari kapal dan dia terkejut melihat kehadiran Dong Joo. Dong Joo melihat penampilan Da Ji dan bertanya, "Apa yang kau lakukan disini?" Da Ji menjawab, "Bekerja." Dong Joo berkata kembali, "Mengapa kau bekerja disini hah? Berputarlah... Dengan sepatu dan pakaian itu tidak pantas denganmu. Apakah kau melakukan apapun demi uang? Huh aku merasa terhina karenamu." Da Ji kaget mendengarnya, "Hah? Kenapa merasa terhina karena aku? Apa hubungan yang kita punya hah?? Jika aku ingin mengembalikan uang 30.000.000 won(Uang peternakan) itu padamu maka aku harus bekerja keras. Jadi tolong tidak usah mempedulikan apa pekerjaan yang aku lakukan. Aku sangat sibuk jadi aku akan pergi duluan."

Da Ji berjalan dengan penuh percaya diri meninggalkan Dong Joo. Namun sayangnya Da Ji terpeleset karena tidak biasa menggunakan sepatu hak tinggi dan rambut Da Ji menyangkut di ikat pinggangnya Dong Joo. Dong Joo tentu kaget sekali, apalagi Da Ji memegang daerahnya saat berusaha melepaskan rambutnya yang menyangkut itu,"YA!! Kemana kau menyentuh hah??" Da Ji merasa malu, "Ah maaf... maaf..." Dong Joo berusaha melepaskan rambut Da Ji yang menyangkut di ikat pinggangnya, "Jangan gerakan kepalamu. Apakah kau gila?? Huh jika aku bersamamu maka aku tidak pernah mendaptkan hal yang baik." Dong Joo berusaha melepaskan rambut Da Ji itu dengan kasar dan membuat Da Ji berteriak kesakitan, "Aw sakit sekali!! Kau melakukannya dengan sengaja kan? Ini sakit!!!"



Jin Young datang dan kaget saat melihat posisi yang tidak mengenakkan antara Dong Joo dan Da Ji, "Apa yang sedang kalian lakukan?" Dong Joo dan Da Ji pun sama kagetnya melihat kedatangan Jin Young.

Jin Young pun membantu untuk melepaskan rambut Da Ji yang tersangkut di ikat pinggang Dong Joo. Jin Young berkomentar, "Jika orang-orang melihat ini maka mereka pasti akan salah paham." Da Ji dan Dong Joo sama-sama tersenyum malu.



Akhirnya rambut Da Ji bisa terlepas dari ikat pingangganya Dong Joo. Da Ji pergi ke dek bawah kapal dan melihat Yun Ho dari arah kejauhan. Da Ji berkomentar, "Ah benar-benar terlalu tampan untuk dikatakan." Da Ji mengeluarkan HPnya dan mencoba Mengambil foto Yun Ho. Jin Young datang dan berkata, "Sebaiknya gunakan kamera ini." Da Ji kaget dan langsung tersenyum, "Ah tidak perlu." Jin Young bertanya, "Apakah kepalamu baik-baik saja?" Da Ji memegang kepalanya dan tersenyum, "Ya terima kasih. Ah kamera itu terlihat bagus. Adik perempuanku sangat senang mengambil foto." Jin Young tersenyum mendengr komentar itu. Jin Young menatap Yun Ho dari jauh dan bertanya pada Da Ji, "Apakah Oppa sangat baik padamu?" Da Ji menjawab, "Hmm ya."

Seorang kepala pelayan lewat di dekat Jin Young dan Da Ji, Jin Young lalu meminta segelas minum pada kepala pelayan itu. Kepala pelayan itu menatap sinis pada Da Ji sehingga dengan cepat Da Ji menjawab, "Itu tugasku jadi aku akan mengambilnya untukmu." Da Ji berjalan dan tiba-tiba terpeleset. Pada saat itu Da Ji sedang memegang kamera milik Jin Young sehingga kamera itu pun terjatuh. Da Ji sangat kaget melihatnya.



Suara kamera yang terjatuh itu terdengar hingga ruangan Yun Ho dan Yun Ho pun terlihat khawatir. Jin Young bilang pada Da Ji bahwa tidak apa-apa. Dong Joo datang dan merebut kamera Jin Young itu dari tangan Da Ji, "Apakah foto-foto kemarin ada di dalam sini?" Jin Young menjawab, "Tidak. Ini tidak apa-apa ko. " Da Ji berkata pada Jin Young, "Biar aku saja yang memperbaikinya." Namun Dong Joo dengan cepat membentak Da Ji, "Lupakan hal itu!!!"



Kapal laut itu menepi di dermaga. Jin Young dan Dong Joo turun dari kapal dan terlihat bahwa Dong Joo sangat menjaga Jin Young. Da Ji yang melihat hal itu pun berkomentar, "Dia begitu kejam padaku tapi begitu lembut padanya." Da Ji lalu melihat Yun Ho yang juga pergi dengan beberapa orang drai perusahaan. Da Ji sedih melihat hal itu, "Aish Ahjusshi juga pergi..." Kepala pelayan lalu berkata pada Da Ji, "Sebagai pekerja paruh waktu maka kau harus membersihkan dulu semuanya sebelum pergi." Da Ji menjawab, "Ya baiklah..."



Dong Joo pergi ke sebuah toko kamera bersama dengan Jin Young. Jin Young duduk santai sementara Dong Joo terlihat berusaha menjelaskan masalah yang terjadi si karyawan toko. Jin Young yang melihat sikap Dong Joo pun tersenyum.



Da Ji masih berada di dalam kapal sambil mencuci piring.Da Ji mengeluarkan sebuah amplop dari dalam sakunya dan berkomentar, "Tidak peduli bagaimanapun juga untuk mendapatkan 50.000 won dalam waktu yang sebentar ini tidak terlalu buruk." Da Ji mencium amlop itu dan memasukannya kedalam saku. Yun Ho datang dan bertanya, "Wow kau mendapatkan banyak uang." Da Ji kaget melihatnya, "Kapan kau datang?" Yun Ho tidak menjawabnya dan langsung berjalan ke samping Da Ji. Yun Ho melihat banyak piring yang harus di cuci lalu berkomentar, "Hmm untuk membereskan ini semua mungkin membutuhkan waktu 1-2 jam. Berapa yang akan aku dapatkan jika aku membantumu?" Da Ji menjawab, "Huh apakah kau berusaha mengambil uang dari orang miskin? Banyak para atasan yang mengexploitasi para pekerjanya. Yang ini tidak boleh terjadi." Yun Ho tersenyum dan berkata, "Kalau begitu mari selesaikan ini semua."

Yun Ho melepaskan jasnya dan mulai membantu Da Ji mencuci piring. Bahkan mereka berdua pun bercanda bersama. Selesai mencuci piring kemudian mereka berdua mengepel lantai kapal. Da Ji memainkan alat pel itu sebagai gitar dan dia berkata pada Yun Ho, "Ahjusshi kau harus mencoba melakukan hal ini juga." Yun Ho berkomentar, "Aku tidak bisa melakukannya." Namun Yun Ho mencoba hal tersebut dan Da Ji tertawa, "Ahjusshi itu tidak cocok untukmu. Kau harus menggerakan kepalamu juga." Yun Ho mencobanya kembali dan tertawa.



Jin Young berjalan bersama dengan Dong Joo menuju Resort. Jin Young berkta, "Kau orang yang sangat praktis. Saat kau merindukanku, kau akan kembali berjalan-jalan bersamaku. Kau bahkan membereskan masalah kamera. Pikirkan lah hal ini, Kau terlihat paling banyak tersenyum saat kita bersama." Dong Joo tersenyum dan berkata, "Terima kasih. Terima kasih karena telah membawa kebahagiaan untukku." Jin Young terdiam dan berkata, "Dong Joo... Ayo kita berhenti berteman. Ayo berpacaran." Dong Joo kaget mendengarnya. Jin Young kemudian berkat akembali, "Ah maaf aku mengejutkanmu." Jin Young lalu berjalan meninggalkan Dong Joo yang masih kaget mendengar kata-kata Jin Young.



Da Ji dan Yun Ho duduk di kapal menatap langit malam sambil meminum wine. Da Ji berkata, "Saat aku kecil, mimpiku adalah menjadi ahli genetika. Tapi saat itu, semakin aku menginginkannya maka semakin aku terlihat tidak bahagia. Aku suka membaca komik, aku memiliki seri Red Haired Anne dan Alpine Rose. Aku juga suka menonton film. Terutama film yang Hugh Grant menjadi tokoh utamanya. Aku selalu menonton semua filmnya karena dia adalah tipe idealku. Ahjusshi sekarang giliranmu. Apa mimpimu saat kecil?" Yun Ho tersenyum dan menjawab, "Entahlah. Aku memiliki tujuan namun aku tidak takin apakah itu sebuah mimpi."

Da Ji berkomentar, "Hmm Ahjusshi, kau ini seperti Santa Claus. Saat aku berusaha mengambil darah kuda, di kapal ini, dan juga saat kita bertemu di Australia. Kau selalu memberikanku hadiah." Yun Ho tersenyum dan berkata, "Kau juga sama." Da Ji kembali berkata, "Sangat menyenangkan bisa mengenal Ahjusshi." Da Ji tersenyum dan meminum winenya. Yun Ho menatap Da Ji dan berkomentar, "Hmm ada sesuatu di sudut bibirmu." Da Ji mengelapnya namun ternyata Da Ji salah mengelap di sudut bibirnya. Yun Ho pun membantu mengelap air wine yang ada di sudut bibir Da Ji. Da Ji terdiam dan menatap Yun Ho.

Yun Ho menatap Da Ji dan lama-lama dia pun mulai mendekat ke arah Da Ji berniat menciumnya. Namun kemudian dia tersenyum saat melihat bahwa Da Ji sudah memejamkan matanya. Yun Ho bertanya, "Mengapa kau memejamkan matamu?" Da Ji membuka matanya dengan sangat kaget dan salah tingkah. Tiba-tiba Da Ji mendekati Yun Ho dan menciumnya. Da Ji sendiri kaget karena dia tiba-tiba mencium Yun Ho, "Maafkan aku Ahjusshi." Yun Ho balas bertanya, "Hmm apa yang perlu di maafkan? Ayo pergi. Aku akan mengantarmu." Da Ji panik, "Tidak perlu... Tidak perlu... Aku bisa berjalan pulang sendiri." Da Ji mengambil tasnya dan langsung berlari pergi. Yun Ho hanya tersenyum melihat hal itu.



Da Ji pulang ke rumah dan dia memukulkan kepalanya pada kayu di rumah, "Aku sudah gila... Aku gila..." Dong Joo yang melihat hal itu pun berkomentar, "Kau memang gila. Dari mana saja kau?" Da Ji kaget melihat kedatangan Dong Joo, "Aku membersihkan kapal." Dong Joo menatap Da Ji dengan seksama dan dia melihat bahwa bibir Da Ji memerah dan biasanya bibir yang memerah itu di karenakan meminum wine., "Kau meminum wine merah. Kau mencuri red wine dari kapal, kan?" Da Ji kaget, "Mencuri? Apa yang kau maksud hah? Apakah aku ini pencuri?"

Dong Joo bertanya kembali, "Lalu mengapa dengan bibirmu itu?" Da Ji semakin salah tingkah, "Ada apa dengan bibirku?" Dong Joo berkomentar, "Ah ini pasti benar. Jika tidak maka apakah kau akan membeli red wine untuk di minum hah? " Da Ji kesal dan berkata, "Sudah kukatakan tidak!!" Da Ji pun langsung masuk kedalam rumah dan membiarkan Dong Joo mengomel kesal.



Di dalam kamar, Dae Eun sedang olah raga sambil terus berbicara pada Da Ji yang berbaring di kasur, "Jika kau bekerja kerasa melakukan olah raga ini maka akan membuat dadamu bidang. Ayo lakukan bersama. Untuk hidup yang sehat maka kita harus berolah raga." Da Eun kesal karena Da Ji hanya diam saja. Da Eun mendekati Da Ji dan berkata, "Apakah kau tetap mencoba menutupi dariku bahwa kau baru saja minum red wine bersama Ahjusshi itu?? Kenapa dengan matamu itu? Terlihat tidak fokus? Ada apa? Apakah kau menjatuhkan dirimu sendiri pada Ahjusshi itu karena kau begitu menyukainya?" Da Ji menjawab, "Da Eun.... Andai saja aku bisa kembali ke satu jam yang lalu..." Da Eun berkomentar, "Tentu saja tidak bisa!"

Da Eun kembali bertanya, "Apakah kau benar-benar menjatuhkan dirimu sendiri pada Ahjussi itu? Ah benar-benar.... Biasanya laki-laki tidak pernah menolak wanita." Da Ji tetap saja terus memeikirkan kejadian yang terjadi di kapal.



Ayah Dong Joo sedang makan siang bersama dengan selingkuhannya. Selingkuhannya ini adalah wanita yang masih sangat muda. Ayah Dong Joo terlihat genit pada wanita muda itu dan tiba-tiba saja dia tersedak karena kaget melihat ada Kakek Dong Joo. Wanita selingkuhan Ayah Dong Joo bertanya, "Oppa, siapa kakek ini?" Kakek Dong Joo menjawab, "Aku adalah Ayah Oppa-mu ini!" Ibu Dong Joo juga datang dan berdiri di belakang Kakek. Hal ini semakin membuat Ayah Dong Joo terdiam malu. Kakek berkomentar, "Kau harusnya lebih peduli pada Ibu dari anakmu!!" Kakek pun lalu berjalan pergi meninggalkan meja Ayah Dong Joo. Ibu Dong Joo terus mengikuti Kakek.



Kakek dan Ibu Dong Joo kemudian duduk di satu meja di dalam Restaurant. Kakek berkata, "Huh aku benar-benar tidak memiliki kepercayaan diri lagi untuk menampakkan wajahku di depanmu." Ibu Dong Joo dengan tenang berkata, "Ini bukan 1 atau 2 hal lagi. Ayah mertua tidak perlu khawatir." Kakek bertanya, "Jadi apakah kau akan tetap berencana untuk tidak pulang ke rumah? Tanpamu di rumah sangat sepi. Baik itu anak atau cucu, mereka akan melakukan hal yang benar-benar tidak bisa di ucapkan dalam kata-kata." Ibu Dong Joo berkata lembut, "Ayah mertua, tolong berikan aku waktu." Kakek tersneyum dan berkata, "Bagaimanapun juga, kau harus memikirkan Ayah mertuamu ini dan Dong Joo..."

Ayah Dong Joo datang ke meja Kakek Dong Joo dan duduk. Ayah Dong Joo bertanya dengan sinis, "Kenapa? Apa kau mau makan lagi disini? Kami berencana hanya makan berdua saja." Ayah Dong Joo hanya terdiam. Ibu Dong Joo lalu bertanya, "Bagaimana dengan Dong Joo? Apakah kau berencana membiarkan Dong Joo tinggal di Pulau Jeju?" Kakek menjawab, "Tentu, dia melakukan hal yang baik sekarang. Biarkan dia tinggal di peternakan untuk 2 bulan hingga dia mendapatkan surat persetujuan." Ayah Dong Joo ikut bertanya, "Lalu setelah dia mendapatkan surat persetujuan itu, Apakah kau akan kembali membawanya?" Kakek menjawab dengan ketus, "Kau tidak perlu mengkhawatirkan hal itu! Lakukan saja urusanmu." Ayah Dong Joo terdiam malu.



Pagi hari Da Ji terlihat melamun dan Da Eun pun langsung berkata pada Kakaknya itu, "Unni... Berhentilah melamun!!" Da Ji terlihat lesu dan dia pun bertanya, "Da Eun ah... Apakah aku harus keluar kerja di peterankan itu?" Da Eun menjawab, "Dengan bayaran yang tinggi itu maka kau harus tetap melakukannya walaupun kau merasa malu." Yun Ho keluar dari kamar mandi dan mendengar pembicaraan itu lalu bertanya, "Ada apa? Apa ada masalah dengan Yun Ho??" Da Eun menjawab dengan sinis, "Ini aneh. Apakah seorang mantan suami harus peduli dengan hubungan mantan istrinya hah?" Dong Joo berkomentar, "Kau ini sudah SMP namun kenapa aku tidak pernah melihat kau belajar?" Da Eun balas berkata, "Tapi setidaknya aku tidak seperti seseorang yang terus di ajari oleh Kakakku ini hingga usianya 21 tahun!!(Menyindir Dong Joo)"

Dong Joo kesal dan berkata pada Da Ji, "Da Ji! Kau yakinkan bekerja dengan baik hari ini! Surat persetujuan itu!!" Dong Joo langsung pergi bergitu saja. Da Eun yang ikut kesal pun marah pada Da Ji, "Cepat dapatkan surat persetujuan itu dan usir Han Dong Joo keluar!!!"



Dong Joo pergi ke sebuah toko bunga dan membeli seikat bunga. Pelayan toko bunga itu bertanya, "Hmm bagaimana dengan yang warna merah?" Dong Joo menjawab, "Hmm tidak. Aku ingin yang terang. Ah yang ini saja." Dong Joo pun memilih bunga lili berwarna putih dan tersenyum.



Dong Joo datang ke kantornya Jin Young dan bingung karena melihat suasana kantor Jin Young yang kosong. Dong Joo pun lalu menelfon Jin Young, "Oh Jin Young, aku ada di ruanganmu." Jin Young menjawab, "Aku akan segera kesana. Tunggulah." Dong Joo tersenyum dan menutup telfonnya. Dong Joo melihat ada sebuah album foto dan dia tersenyum kembali saat melihat ada foto-foto dirinya. Dong Joo bergumam, "Benar-benar... Kapan dia mengambil foto-foto ini?" Dong Joo terus tersenyum melihat foto-fotonya. Namun kemudian senyumnya hilang karena di dalam album foto itu juga ada fotonya Yun Ho. Bahkan ada foto saat Yun Ho bersama dengan Jin Young.

Dong Joo menjatuhkan bunga yang ia bawa dan terlihat sangat kecewa. Dong Joo lalu ingat kata-kata Jin Young, "Mengapa dia tidak menyukai laki-laki yang tampan ini? Justru dia menyukai seseorang yang bahkan tidak pernah melihat ke arahnya...(dia=Jin Young)." Dong Joo juga ingat ekspresi Jin Young saat mendengar Yun Ho mengatakan kalau Da Ji adalah wanita yang di sukainya. Jin Young menelfon Dong Joo namun Dong Joo tidak mengangkat telfon itu.



Ayah Da Ji sedang ada di peternakan kuda di Seoul. Dia sedang menghadapi kuda yang belum siap untuk bertanding. Ibu Dong Joo datang dan tersenyum melihat perlakuan Ayah Da Ji itu pada kuda. Ibu Dong Joo memberikan makanan pada Ayah Da Ji dan mereka pun mulai berbincang-bincang. Ibu Dong Joo berkata, "Maaf atas kejadian yang lalu. Ayah Dong Joo dan aku berkelakuan tidak baik. " Ayah Da Ji berkomentar, "Aku rasa kalian masih saling memiliki rasa. Makanya kalian seperti itu." Ibu Dong Joo berkata, "Aku tidak yakin apakah masih ada rasa atau tidak. Kami sudah hidup berpisah selama 2 tahun." Ayah Da Ji berkata, "Bagaimanapun juga kita tidak bisa memilih bagaimana mengenai kehidupan kita. Tapi janganlah hidup seperti ini. Saat seseorang itu tidak ada di depanmu maka perasaan itu akan pergi menghilang."

Ibu Dong Joo berkata, "Oppa... Kau sudah hidup sendiri selama 20 tahun. Dan tetap menyimpan perasaan itu." Ayah Da Ji tersenyum dan berkomentar, "Itu... Jangan hidup dengan menderita. Kau tidak boleh menderita hanya karena orang kampung sepertiku ini. Aku merasa bersalah padanya sehingga aku bersikap seperti ini." Ibu Dong Joo tersenyum dan berkata, "Oppa, kau masih tetap sama."



Da Ji datang ke Resort dengan ketakutan. Dia berusaha menutupi wajahnya dan berlari cepat menuju peternakan untuk mengurus kudanya Yun Ho. Ternyata Yun Ho melihat Da Ji yang berlari itu dan dia tersenyum.



Da Ji mengurus kuda milik Yun Ho itu dan berbicara dengan kuda itu, "Ya Unni ini menyukaimu. Bagaimanapun juga, yang Unni lakukan... Pergi hingga sejauh ini hanya karena seseorang yang tidak menerimanya. Ini mungkin akan menjadi complicated."



Dong Joo yang kecewa dengan Jin Young pun menghabiskan waktu seharian diruangan kantornya. Dong Joo melihat HPnya dan ada 5 panggilan miscall dan 2 sms dari Da Ji, salah satu isi pesan Da Ji adalah "Apakah kau tidak akan pulang ke rumah?". Dong Joo pun dengan kesal menelfon Da Ji. Da Ji bertanya, "Aku menelfonmu 5 kali. Dimana kau?" Dong Joo menjawab dengan sangat ketus, "Mengapa kau selalu berlebihan? Apakah aku akan pulang atau tidak itu bukanlah urusanmu!! Kau pikir kau ini siapa hah?" Da Ji jadi bingung, "Kalau begitu mengapa menelfonku? Aku hanya ingin tau saja kemana kau karena ini sudah tengah malam namun kau belum pulang juga." Dong Joo kembali membentak, "Apakah itu rumahku?" Da Ji pun ikut terpancing dengan kesal, "Bagaimana bisa kau mengatakan hal seperti itu?"

Da Ji lalu menyindir Dong Joo, "Walaupun jika seorang anjing tidak pulang ke rumah maka akan selalu ada pintu kecil untuk anjing itu." Dong Joo tentu marah karena dia merasa di samakan dengan Anjing, "APA? Anjing? Apakah kau masih ada yang ingin dikatakan hah?" Da Ji berkata, "Maksudku adalah pintu tidak akan dikunci. Jika kau tidak akan pulang maka sebaiknya mengirimkan pesan." Kata-kata Da Ji itu tidak didengar oleh Dong Joo karena Dong Joo sudah langsung mematikan HPnya. Da Ji menatap HPnya dengan kesal, "Apakah aku salah berbicara? Huh dasar brengsek!!!"



Pagi hari Dong Joo keluar dari ruangannya dan berjalan keluar. Jin Young sedang berolah raga pun melihat Dong Joo dan menghampirinya, "Dong Joo. Ada apa kemarin? Aku pikir kemarin kita sudah sepakat akan makan siang bersama." Dong Joo terlihat lesu, "Maaf. Ada sesuatu yang penting kemarin. Aku akan pergi mandi dan kembali untuk olah raga." Saat Dong Joo akan pergi, Jin Young menahannya, "Ada apa? Apakah ini karena kata-kata yang aku katakan pada saat itu?" Dong Joo menjawab, "Aku tau kata-katamu pada saat itu hanya bercada. Park Jin Young adalah orang yang senang mengatakan lelucon."

Jin Young berkata dengan cepat, "Ini bukan lelucon. Kau juga berharap bahwa ini bukan lelucon kan?" Dong Joo tersenyum dan berkata, "Aku baik-baik saja. Bagaimanapun jangan melakukan hal ini dengan tergesa-gesa. Kau lanjutkan saja berolah raga." Dong Joo berjalan pergi meninggalkan Jin Young yang masih kebingungan melihat sikap Dong Joo itu.



Da Ji sedang berada di peternakan Yun Ho dan mengurus kuda-kuda. Tiba-tiba Da Ji bersembunyi di balik kuda-kuda itu karena melihat kedatangan Yun Ho dan beberapa orang dari perusahaan asing. Yun Ho yang melihat ada kaki Da Ji di balik kuda pun meminta izin untuk permisi sebentar. Yun Ho mendekati kuda itu dan memukul pelan kuda sehingga kuda itu berjalan dan sosok Da Ji yang sedang bersembunyi pun terlihat. Da Ji tersenyum malu pada Yun Ho.



Dong Joo berada di ruangannya dan Asistennya terus menerus memuji kemampuan Yun Ho yang luar biasa hebat. Dong Joo dengan kesal memarahi Asistennya itu, "Kau terlalu ribut!!" Asisten Dong Joo pun terdiam dan hanya meminta Dong Joo untuk menandatangani berkas. Dong Joo lalu kembali memarahi Asistennya itu, "Jika aku mengambil alih perusahaan Dong In ini maka siapakah yang akan aku pecat duluan? Kau ini tidak memiliki saham. Kau lebih memilih untuk mendengar istruksinya hah? Jadi kau bisa meninggalkan Dong In dan pindah ke FRIENDS(Perusahaan Yun Ho)" Asisten Dong Joo hanya terdiam mendengar kata-kata Dong Joo.



Da Ji duduk terdiam di dekat rumahnya Tuan Yang sambil memikirkan masalahnya, "Sebelum ini semuanya baik-baik saja. Namun karena dia datang dan menyebabkan masalah. Yeah benar. Aku akan mulai dibenci." Dong Joo datang dan membuat Da Ji kesal. Da Ji langsung berkata, "Kau ini pihak pembeli jadi sebaiknya jangan ikut campur masalah ini." Dong Joo kesal, "Kau memintaku untuk tidak ikut campur, lalu mengapa kau memintaku untuk datang?" Da Ji menjawab, "Aku hanya akan melakukan hal ini demi memenuhi kontak!" Da Ji pun kemudian berjalan pergi meninggalkan Dong Joo untuk menghampiri Tuan Yang.



Da Ji berkata pada Tuan Yang, "Aku sudah katakan bahwa tidak peduli dengan kontrak!" Tuan Yang kaget mendengarnya, "Aku... Aku hanya rakut jika kau di manfaatkan oleh mantan suamimu ini." Da Ji menjawab, "Dong Joo ini tidak akan melakukan hal sepeti ini hanya demi surat persetujuan. Dia tidak akan melibatkan pernikahan kami ini dalam masalah seperti ini." Dong Joo kaget mendengarnya karena pada kenyataannya Dong Joo memang memanfaatkan Da Ji untuk meminta surat persetujuan masyarakat. Da Ji kembali melanjutkan ucapannya, "Dia menerima berbagai penghargaan karena perilakunya yang baik saat di sekolah. Jadi tidak mungkin dia melakukan hal seperti itu pada mantan istrinya! Jadi kumohon kau meminta maaf padanya!!" Dong Joo salah tingkah dan berkata pada Da Ji, "Jangan ucapkan apapun. Kita pergi saja."

Tuan Yang berkata, "Kau menjadi seperti ini karena kau tidak mengklarifikasi situasinya dan nantinya aku lah yang harus membayar kompenasasi." Da Ji berkata marah, "Paman tidak pernah memberikan satu sen pun pada pelatihan kuda. Obat pun kau hanya bisa mengkredit. Walaupun aku memiliki kemampuan untuk menanganinya, aku benar-benar berterima kasih. Karena hal itu aku selalu setiap malam datang untuk merawat kuda-kudamu. Walaupun orang banyak mengatakan bahwa kau memanfaatku, namun aku tidak pernah memikirkan hal itu. Kenapa? Karena kau berfikir kau begitu tulus. Tapi tidak lagi sekarang. Untuk biaya pelatihan kuda dan biaya obat, sebaiknya kau membayarnya padaku. Di lain hari, aku akan meyakinkan diri bahwa aku tidak akan pernah memberikan obat gratis untukmu. Dong Joo ayo kita pergi saja... Dan tisu ini tidak akan aku berikan kepadamu!!" Tuan Yang tiba-tiba menghentikan langkah Da Ji, "Aku hanya perlu menandatanganinya kan?" Da Ji tersenyum penuh kemenangan.



Da Ji melihat ada gandum yang sedang di jemur di dekat rumahnya Tuan Yang dan dia pun bertanya pada Tuan Yang, "Paman, bukankah ini gandum untuk fermentasi bir?" Tuan Yang menjawab, "Ya mereka mengatakan seperti itu dan bilang bahwa nanti itu akan berguna namun tidak berguna juga hingga sekarang."



Da Ji mendapatkan ide dan membawa gandum-gandum itu ke Ahjusshi dan Ahjumma. Ahjusshi merasakan rasa gandum itu dan mengangguk. Da Ji dan Dong Joo pun sangat senang, "Benarkah itu cocok?" Ahjusshi menjawab, "Aku sudah mengecheck kadar gula dan proteinnya, ini cocok." Tuan Yang pun sangat senang mendengarnya, "Gandumku itu cocokkan? Apa kau tau betapa susahnya aku menumbuhkan semua ini?" Dong Joo lalu berkata, "Aku akan membayarnya. Namun aku akan membayarnya bulan depan. (Kartu kredit Dong Joo dibekukan Kakek jadi tidak bisa mengambil uang.)" Tuan Yang berkata, "Huh mana mungkin aku mempercayai kau?? Hanya orang miskin yang memerlukan biaya kredit, mengapa Orang kaya sepertimu juga memerlukan hal kredit hah? Kalau begitu Da Ji saja yang memberikan pinjaman." Da Ji dengan cepat menjawab, "Tidak!" Dong Joo kaget mendengarnya.

Akhirnya Ahjusshi lah yang membayar uang untuk gandum itu. Dong Joo menunduk malu, "Aku akan mengganti uang itu. Maafkan aku." Ahjusshi berkata, "Lupakan masalah uang itu. Dan terima kasih untuk kerjamu." Da Ji tersenyum dan berkata, "Ah ya kalau begitu Dong Joo akan membantu di restaurant ini hingga tangan Ahjusshi sembuh kembali." Dong Joo kaget mendengarnya.



Da Ji dan Dong Joo pun terpaksa membersihkan Restaurant milik Ahjusshi dan Ahjumma. Da Ji dengan semangat membersihkan Restaurant namun Dong Joo justru hanya diam saja dan terus menatap kesal pada Da Ji. Da Ji tersenyum dan berkata, "Ada dua hal yang tidak bisa aku lakukan dihidupku. Menjadi mayat hidup dan menjadi peminjam dana. Aku lebih memilih mati. Tapi aku akan memberikan uang padamu..." Dong Joo marah, "Siapa yang meminta uang padamu? Aku tidak akan pernah melakukannya!!" Da Ji tersenyum, "Aku tau bahwa kau tidak senang akan hal ini, tapi kau tidak seharusnya melakukan hal seperti itu. Ini bukan hal uang. Aku mengatakan hal seperti ini karena aku memiliki pengalaman."

Da Ji membersihkan meja dan melihat ada bir yang tersisa. Da Ji pun meminum bir yang tersisa itu. Dong Joo kaget melihatnya dan langsung membentak Da Ji, "Apakah kau selalu makan dan minum seperti ini? Apa kau ini pengemis?" Da Ji berkata, "Apa masalahnya? Apa kau marah karena aku tidak meminjamkan uang padamu hah? Ah aku akan meneraktirmu minum. Bagaimana?"



Da Ji membawa Dong Joo ke tempat penyimpanan bir Jeju di Restaurant itu. Da Ji memberikan segelas bir hitam buatan Jeju pada Dong Joo. Da Ji bertanya, "Apakah kau tidak pergi kencan lagi?" Dong Joo balas bertanya dengan ketus, "Bagaimana denganmu? Apakah kau juga melaporkan apa yang kau makan hah?" Da Ji menjawab, "Semua sudah berakhir. Walaupun ini tidak pernah dimulai. Tapi aku senang. Ini seperti mimpi yang hangat dimusim semi." Dong Joo berkomentar, "Lagi pula apa yang bagus dari laki-laki yang selalu membuat wanita menangis itu?" Da Ji berkata, "Dia bukan tipe seperti itu!!"

Dong Joo jadi mengomel kesal, "Huh apa sih yang bagus dari dia? Kau sebaiknya tidak pergi bersama tipe orang seperti itu lagi! Mengerti?" Da Ji jadi kesal karena terus di marahi, "Mengapa kau terus berteriak padaku? Apa kau pikir bahwa aku ini mudah di manfaatkan hah? Pada saat di kapal itu juga kau membuatku sangat marah!! Jangan samakan diriku dengan pacarmu yang seperti putri itu! Karena kamare pacarmu itu maka kau membiarkan aku jatuh!" Dong Joo berkata, "Dia bukan pacarku. Dia bukan kekasihku. Ini hanya cinta bertepuk sebelah tangan saja. Maaf atas kata-kata yang aku katakan padamu. Ah apakah kau mempunyai makanan?" Da Ji menjawab, "Ada. Tunggu aku akan mengambilkannya."



Jin Young masih sibuk di ruangannya dan dia bingung karena sudah seharian ini Dong Joo tidak menelfonnya. Jin Young pun memutuskan untuk menelfon Dong Joo, "Dong Joo, apakah kau sudah tidur?" Dong Joo menjawab, "Tidak. Apa ada masalah?" Jin Young menjawab, "Kau belum menghubungiku seharian ini. Walaupun aku tidak tau yang terjadi namun hal ini sangat aneh. Apakah aku salah? Jika ini karena kejadian saat itu... " Dong Joo memotong ucapan Jin Young dengan cepat, "Aku menyukaimu bukan sebagai teman. Tapi menyukaimu karena kau wanita. Aku menyukaimu." Jin Young menjawab, "Aku tau. Aku sangat merasa meminta maaf dan berterima kasih." Dong Joo berkata kembali, "Terima kasih dan maaf. Aku tidak mau mendengar kata-kata itu lagi."

Jin Young bertanya, "Kau mabuk. Apakah kau ingin aku datang ketempatmu?" Dong Joo menjawab, "Tidak perlu datang. Cukup dengarkan baik-baik. Selama 3 tahun ini aku tidak pernah memandangmu sebagai teman. Dan hal itu tidak pernah berubah. Jadi seperti yang kau katakan. Ayo kita mulai berpacaran. Kita tidak perlu berteman kembali. Ayo mulai berpacaran." Ternyata kata-kata itu di dengar oleh Da Ji.




Da Ji pergi keluar dari Restaurant dan memakan cemilan yang tdi dia bawa, "Huh mengapa rasanya aneh? 'Aku sudah menyukaimu sejak 3 tahun...' Dia benar-benar orang yang gigih."



Pagi-pagi Da Ji dan Da Eun masih tertidur. Ada suara sms dan Da Eun berkata pada Da Ji, "SMS..." Da Ji bangun dengan kesal dan mengambil Hpnya untuk melihat sms itu. Da Ji melihat sms itu dan langsung kaget saat melihatnya.



Dong Joo juga terbangun pagi karena mendapatkan sms dari Jin Young. Isi smsnya "Apakah kita bisa sarapan bersama?" Dong Joo tersenyum melihat sms itu dan langsung bangun dari tidurnya. Dong Joo melihat pakaiannya yang dicuci itu sudah rapih di kamarnya dan Dong Joo kesal karena ternyata pakaian dalamnya di cuci oleh Da Ji.



Da Ji berlari keluar dari rumahnya dan melihat Yun Ho yang sudah ada di depan rumahnya. Yun Ho meminta maaf karena dia datang terlalu pagi namun Da Ji bilang bahwa hal itu tidak apa-apa. Da Ji bertanya, "Hal penting yang kau maksud apa?" Yun Ho tersenyum dan menjawab, "Mimpiku saat kecil adalah menjadi kartunis. Namun karena aku tidak bisa menggambar maka aku tidak percaya diri. Itu lah sebabnya aku menyerah. Aku senang membaca. Senang menonton film saat sedang hujam dan aku mengoleksi semua film Vivian. Aku lebih suka beer dari pada red wine. Aku menyukai pasta dengan saus sambal. Ah mengapa aku tidak memasakannya untukmu malam ini?"

Yun Ho tiba-tiba mendekati Da Ji dan mencium kening Da Ji lalu mengacak-acak rambut Da Ji. Da Ji terlihat malu, "Aku belum mencuci rambutku..." Yun Ho tersenyum, "Aku mungkin tidak bisa sebahagia dirimu. Mungkin kau akan kecewa, Aku akan sering menganggumu." Da Ji tersenyum malu, "Tidak apa-apa kok." Yun Ho balas tersenyum dan berkata, "Sepertinya aku sangat menyukaimu." Da Ji tersenyum senang. Yun Ho menarik tangan Da Ji dan menggenggamnya.



Tapi kebahagiaan mereka berdua itu terganggu karena Dong Joo tiba-tiba keluar dari rumah dan berteriak pada Da Ji, "Ya!! Lee Da Ji!! Aku sudah mengatakan padamu untuk tidak mencuci pakaian dalamku! Lalu mengapa kau mencucinya hah?" Dong Joo juga sama-sama kaget saat melihat bahwa Da Ji sedang bersama Yun Ho.


25 comments:

Anonymous said...

zola, lanjutin paradise ranch nya yaaah

Anonymous said...

Thanks banget buah sinopsisnyaa, lanjutin lagi yaa zola :D

umeenoz libra said...

zola...lanjutkan...gemes liat dong joo...

va said...

lanjutkan...seru

vanilaeru said...

semakin seru aja ceritanya :)
i hope Da Ji - Yun Ho, tapi gak mungkin ya?
huh?!

Anonymous said...

zola ,, request sinopsis dream high nya dong . semangat ya zola !! setia nongkrongin blog zola , hehe

Waafiyah AS Doyle RF said...

OMG . .
SEERUUUU . . SERUUUU

eh zola . . suka da ji sama siapa coba . .
ahjussi ato si judes itu???
wkwkwk . .

aku sih lebih suka sama si ahjussi . . wkwkwk

Annisa Ramadhanti said...

kak zola,, thanks ya sinopsisnya...
makin seru aja nih...
hehehe
dilanjutin ya...

senangattttt
:)

Anonymous said...

Terimakasih untuk sinopsisnya saya tunggu yg selanjutnya, jd penasaran dg ceritanya

Anonymous said...

zolaa. .lanjutin donx sinopsisnyaa..udaa gk sbr nii.. :))

Anonymous said...

waahh...thanks bwt sinopsisnya..
jd pengen buru2 beli dvd nya
lanjut episode berikutnya ya..
hehe

Anonymous said...

kerend banget ka' zola...
episode selanjutnya,, sangat ditunggu..
fighting.. :)

_huzna_

Anonymous said...

aq baca 4 episode dlm 1 hari...
ditunggu episode 5nya ya kakk :)) tnx.

Anonymous said...

eps 5 ny blom ad y ?

Anonymous said...

zola,,ditunggu ya ep 5'a...
penasaraaaaann.. :D

fatiaa.. said...

ditunggu ya ep 5 nyaaa..
penasaraaaannn... :D ^_^

Anonymous said...

selanjut ya ..
semangat ya unnie . .
gomowo . .

AufklarungQ said...

ayo unnie...lanjutkan
penasaran nie episode 5'a

Anonymous said...

Bgus banget ditunggu lanjutannya :)

Anonymous said...

Ditunggu episode 5 nya...
semangat ya zola :D

Anonymous said...

unni mna episode 5nya???

_Nyda_ said...

Selanjutnya Ep 5 Donk Zola...
thx...
:)

drama korea said...

ayo mbak update lagi donk sinopsisnya

Anonymous said...

hahahaa..lucu situasi adegan terakhir episode ini... (wii)

Anonymous said...

critax lucu bnget .........

Post a Comment

Jangan jadi Silent Readers ya :-)

zoladiaries.blogspot.com
-
 

Blog Template by