Wednesday, May 5, 2010

Sinopsis Cinderella's Sister Episode 2

Hyo Sun sangat bersemangat mengajak Eun Jo pergi ke kamarnya. Karna kamarnya Eun Jo sedang di perbaiki maka untuk beberapa hari ini Eun Jo akan tidur di kamarnya Hyo Sun. Hyo Sun pun masuk ke kamarnya di ikuti oleh Eun Jo dari belakang. Hyo Sun mengajak Eun Jo untuk duduk di atas tempat tidur namun Eun Jo lebih memilih untuk duduk di sofa saja. Hyo Sun bilang kalau dia ga nyangka mereka berdua akan bertemu lagi setelah kejadian di atas kereta bahkan kini mereka menjadi sebuah keluarga. Hyo Sun juga meminta maaf ke Eun Jo atas kejadian waktu itu dan Hyo Sun bilang kalau Eun Jo terlihat masih sangat muda.



Eun Joo tidak mempedulikan omongannya Hyo Sun dan langsung bertanya dimana dia bisa mandi? Hyo Sun ga denger dan nanya apa yang di tanya oleh Eun Jo? Eun Jo pun nanya dimana letak kamar mandinya? Hyo Sun langsung menunjuk letak kamar mandi. ketika Eun Jo mau ke kamar mandi, Hyo Sun mencegahnya dan bilang ke Eun Jo kalau Eun Jo perlu mengganti bajunya. Hyo Sun membuka lemari yang kosong dan bilang kalau Eun Jo bisa menyimpan pakaiannya di lemari itu dan dia membelikan sebuah piyama berwarna pink untuk Eun Jo.

Eun Jo mulai kesal dengan Hyo Sun dan bertanya, apakah kau secerewet ini? Hyo Sun bukannya marah tapi dia malah bales nanya ke Eun Jo, tau dari mana kalau aku ini cerewet? Aku memang sangaaaat cerewet! Eun Jo kesal dengan Hyo Sun dan langsung masuk ke kamar mandi. Hyo Sun menghentikan Eun Jo dan bilang kalau piyama itu harus di bawa oleh Eun Jo ke kamar mandi namun melihat Eun Jo yang tidak mempedulikannya maka Hyo Sun bilang kalau Eun Jo bisa memakai piyama itu nanti setelah keluar dari kamar mandi.



Eun Jo masuk ke kamar mandi dan terpana melihat kamar mandinya yang sangat luas. Eun Jo berjalan ke depan cermin dan melihat perlengkapan mandi yang sudah di siapkan untuk dia dan juga Hyo Sun. Lalu ada suara Hyo Sun yang berteriak dari luar dan bilang kalau sikat gigi yang biru miliknya dan yang warna merah muda milik Eun Jo. Eun Jo ga mempedulikan omongan Hyo Sun dan langsung mengambil handuk untuk mengikat rambutnya. Ketika mau memutar keran, Eun Jo ga ngerti cara muterinnya karna air ga keluar juga. Lagi-lagi ada teriakan Hyo Sun yang bilang kalau Eun Jo cukup meletakan tangan di bawah keran maka air pun akan keluar dengan sendirinya. Eun Jo pun mencobanya dan ternyta air benar keluar.



Malamnya, Hyo Sun terus bercerita tentang ibunya yang sakit-sakitan makanya mereka membangun rumah di daerah ini dan pabrik anggur juga jadi pindah di sebelah rumah. Hyo Sun terus bercerita mengenai kehidupannya dari mulai kecil. Eun Jo yang mau tidur merasa keganggu dan lansgung bilang ke Hyo Sun kalau kisah hidup Hyo Sun sangat membosankan dan dia ga mau mendengarkannya. Hyo Sun bukannya marah atau kesal tapi dia malah bertanya ke Eun Jo apakah Eun Jo mau mendengar kisah hidupnya ketika berumur 10 tahun? karna mulai dia berumur 10 tahun kisah hidupnya lebih menarik. Eun Jo kesal dan langsung berniat pergi dari kamar. Hyo Sun nanya mau pergi kemana Eun Jo karna dia juga mau ikut, namun ketika di tatap sinis oleh Eun Jo, Hyo Sun langsung bilang kalau misalnya Eun Jo ga mau ngajak dia maka ga apa-apa. Eun Jo pun langsung keluar kamar dan menutupkan pintu dengan kesar dan langsung membuat Hyo Sun bilang kalau Eun Jo sangat menakutkan.



Eun Jo pergi keluar kamar dan berjalan-jalan mengelilingi rumah Hyo Sun yang sangat luas. Ketika berjalan-jalan tiba-tiba ada yang menyapanya dan itu adalah Ki Hoon yang sedang duduk di luar teras sambil minum. Ki Hoon bilang seneng bertemu dengan Eun Jo karna dia sedang bosan dan biasanya rumah ini sangat sepi ketika belum ada tamu. Eun Jo menatap Ki Hoon dengan tatapan curiga dan nanya apakah ada sesuatu yang diinginkan oleh Ki Hoon dari dirinya? Ki Hoon senyum dan nanya apa yang dia mau? Eun Jo masah sinis dan nanya kenapa Ki Hoon tersenyum terus dan Eun Jo tidak memiliki apa-apa jadi Ki Hoon sebaiknya tidak perlu tersenyum. Eun Jo sudah berniat pergi lagi tapi Ki Hoon langsung menahannya lagi.

Ki Hoon nanya apakah Eun Jo tersenyum kalau ada yang mau di ambil? Eun Jo berdiri dan tidak melihat ke arah Ki Hoon sama sekali. Ki Hoon bilang kalau dia baru denger kata-kata yang diucapkan oleh Eun Jo tadi. Ki Hoon juga bilang kalau dia tertawa kalau ada hal lucu, hal menarik, ketika dia senang, ketika dia merasa sedang baik, dan masih banyak alasan tertawa yang dia punya. Ki Hoon bilang kalau dia beru pertama kali ketemu sama orang yang akan tertawa atau tersenyum jika ada sesuatu yang mau diambil. Eun Jo menatap Ki Hoon dan nanya apakah sekarang ada hal lucu? hal menarik? hal menyenangkan? hal baik? Lalu Apa alasan Ki Hoon tersenyum? Ki Hoon bales nanya apakah sekarang dia terlihat sedang tersenyum? Eun Jo males berdebat dan langsung meninggalkan Ki Hoon yang bergumam bilang kalau Eun Jo tahu cara membuat seseorang merasa malu.



Dari arah jauh Eun Jo berhenti melangkah jalan karna mendengar Ki Hoon memutar lagu berbahasa Spanyol. Ki Hoon menyanyi lagu itu dan tidak sadar kalau Eun Jo sedang melihatnya dari jauh.



Eun Jo sudah mulai sekolah dan satu kelas dengan Hyo Sun. ketika jam istirahat, Hyo Sun bilang kalau dia mau pergi ke kantin, apakah Eun Jo mau menitip sesuatu? Eun Jo ga ngejawab dan lansgung nutup buku pelajarannya. Salah satu temen Hyo Sun mendekati Eun Jo dan bilang kalau dia dengar Eun Jo ga naik kelas, Hyo Sun langsung melotot dan temannya itu langsung nanya apakah dia harus memanggil Eun Jo dengan sebutan nama atau Unni? Eun Jo berdiri dan menatap teman Hyo Sun dan bilang agar tidak mengganggu dia dan Eun Jo langsung pergi dari kelas. Jelas aja temannya Hyo Sun sangat kesal mengomel ngomel bilang kalau dia awalnya ingin baik ke Eun Jo karna Eun Jo adalah kakanya Hyo Sun tapi Eun Jo justru tidak tau diri. Hyo Sun pun langsung membujuk temannya itu agar tidak marah dan kesal ke Eun Jo.



Ki Hoon sedang mengendarai mobil dan kaget karna ada sebuah motor yang terus mengikutinya dari arah belakang. Si motor ngebut menyusul mobil Ki Hoon dan berbalik arah seperti mau menabrak mobil Ki Hoon, jelas aja Ki Hoon langsung ngerem mendadak dan banting stir. Ki Hoon turun dari mobil ingin memarahi si pengendara motor itu namun ternyata pengendara motor itu mengenali Ki Hoon. pengendara motor itu bernama Ki Tae dan dia bilang kalau alasan dia mencegat Ki Hoon adalah untuk menghajar Ko Hoon dan BUG Ki Hoon lansgung di tonjok dan terjatuh.




Ki Tae melemparkan foto-foto Ki Hoon yang selama ini diambil diam-diam (Ah ternyata si Ki Tae ini toh yang diam-diam ngambil foto Ki Hoon pas di episode pertama.) Ki Tae bilang kalau misalnya dia mengirim foto-foto Ki Hoon ke koran-koran pasti akan menjadi berita yang menarik dengan judul "Putra Haram Direktur Bong Hwang Suk yang bernama Ki Hoon mendapatkan cercaan dari Ayah dan Kaka laki-lakinya." (Ki Tae kayanya kaka laki-laki i Hoon nih.) Ki Tae bilang kalau Ki Hoon terlihat sangat pantas untuk bekerja di pabrik pembuatan anggur, lalu Ki Tae melemparkan uang untuk Ki Hoon supaya bisa beli obat.

Ki Hoon berdiri dan ngelap darah di sudut bibirnya. Ki Tae nanya apakah uang tadi ga cukup untuk beli obat? Ki Hoon malah senyum dan bikin Ki Tae kesel. Ki Hoon bilang kalau dia senang bisa berjumpa dengan Ki Tae Hyung. Jelas Ki Tae ga sudih di sebut Hyung oleh Ki Hoon makanya dia bilang kalau Ki Hoon boleh memanggil dia apa saja tapi jangan panggil Hyung. Ki Hoon tapi terus memanggil Ki Tae dengan sebutan Hyung. Ki Tae mulai marah dan menyurh Ki Hoon berhenti manggil dia Hyung karna dia ga mau dianggap satu keluarga dengan Ki Hoon. Ki Hoon bilang kalau foto-foto itu bukanlah Ki Hoon yang ambil, pasti ada seseorang yang ngerjain Ki Tae tapi karna foto itu sudah ada di tangan Ki Tae maka Ki Tae pasti sudah membereskan masalahnay jadi mereka ga perlu khawatir. Ki Hoon lalu bilang kalau misalnya Ki Tae ga mau di panggil Hyung maka Ki Hoon akan memanggi Hong Ki Tae. Ki Hoon juga bilang kalau Ki Tae ga punya alasan mukul dia makanya Ki Hoon pun membalas memukul Ki Tae. (WOOOOOW Ki Hoon kereeeeen)



Ki Hoon bilang kalau dulu Ki Tae meminta dia tidak mengurusi urusannya maka Ki Hoon melakukannya dan pindah ke daerah ini secara diam-diam. Kini Ki Hoon sudah menikmati kehidupannya disini dan dia meminta Ki Tae agar tidak mengikut campuri urusannya sekarang. Ki Hoon lansgung masuk ke mobil dan marah-marah di dalam mobil.

Hyo Sun berlari mengejar Eun Jo dan mengajak Eun Jo pulang bersama karna hari ini ibu dan ayah mereka pulang dari masa bulan madunya. dan hyo Sun juga bilang kalau Ki Hoon Oppa akan segera menjemput mereka supaya bisa menjemput Ibu dan Ayah di bandara. Hyo Sun melihat Ki Hoon dan langsung berlari menghampiri Ki Hoon. Eun Jo melihat Ki Hoon sebentar dan terus berjalan pergi. Hyo Sun menghentikan Eun Jo dan mengajak pulang bareng tapi Eun Jo tidak mempedulikan dan langsung berjalan sendiri. Ki Hoon bilang ke Hyo Sun agar mereka saja yang pergi tapi Hyo Sun ingin mengajak Eun Jo. Ki Hoon bilang kalau Eun Jo bukanlah tipe orang yang mau mendengarkan kata-kata orang lain.



Akhirnya Hyo Sun pun masuk ke dalam mobil. Ki Hoon menyetir mobil dan melewati Eun Jo. Hyo Sun melihat sedih ke arah Eun Jo sedangkan Ki Hoon terus menatap lurus ke depan. Eun jo melihat ki Hoon sebentar dan kembali berjalan pulang.



Di rumah Hyo Sun banyak sekali orang-orang yang datang untuk merayakan pernikahannya Ayah Hyo Sun dan ibunya Eun Jo. Semua memakai pakaian Hanbok dan Hyo Sun juga memakainya tetapi Eun Jo tidak peduli akan hal itu dan tetap cuek memakai pakaiannya sehari-hari.



Ibunya Eun Jo harus melakukan salam hormat kepada keluarga besarnya ayah Hyo Sun dan ternyata jumlah keluarganya itu sangat banyak. Eun Jo melihat acara pemberian salam itu dengan tatapan kesal. akhirnya Ibu Eun Jo sampai memberikan salam ke orang terakhir. Ayahnya Hyo Sun meminta komentar dari bibinya itu. bibinya itu bertanya ke Ibu Eun Jo kapan tanggal lahir ibu eun jo? Jelas semuanya kaget mendengar pertanyaan itu. Hyo Sun menjelaskan ke Eun Jo kalau bibi itu adalah 'orang pintar' dan sekarang menjadi pendeta di gereja. tiba-tiba saja bibi itu melihat ke arah Eun Jo yang balas menatap Eun Jo.




semua orang juga langsung ngeliat ke arah Eun Jo. Ki Hoon yang ngeliat langsung senyum ke arah Eun Jo. Hyo Sun nyangka kalau Ki Hoon senyum ke dia makanya dia melambaikan tangan ke Ki Hoon tapi Ki Hoon ga ngebales dan masih terus senyum ke arah Eun Jo. Si bibi itu tiba-tiba tersenyum melihat Eun Jo dan membuat semua anggota keluarga yang lain ikut senang. Eun Jo langsung pergi ninggalin acara itu.



Selesai acara penghormatan, Ibu Eun Jo pergi ke kamar dan marah-marah kesal karna kakinya sangat sakit setelah memberikan hormat ke banyak orang. Ibu Eun Jo langsung tiduran cape. ayah Hyo Sun masuk ke kamar dan kaget melihat istrnya itu lagi tiduran. Ibu Eun Jo senyum dan bilang kalau kakinya pegel. Ayah Hyu Sun pun langsung mijitin kaki ibu Eun Jo dan minta maaf karna keluarganya sangat banyak. Ibunya Eun Jo bilang kalau dia hanya tinggal berdua dengan Eun Jo di dunia ini dan tidak memiliki sanak sodara lagi. dan Ibu Eun Jo sangat berterima kasih karna sekarang mereka memiliki keluarga dan bisa tinggal untuk berteduh.

Lalu Ibunya Eun Jo bilang ke ayah Hyo Sun jika suaminya itu menyesal maka sebaiknya katakan sekarang saja. Ayah Hyo Sun kaget dan nanya kenapa Istrinya itu tiba-tiba nangis? Ibu Eun Jo bilang kalau dia ga mau di anggap sebagai wanita sial yang menyebabkan suaminya meninggal. Suaminya itu langsung nanya kenapa ibu eun jo berfikir seperti itu? Ibu Eun Jo bilang kalau bibinya Ayah Hyo Sun tadi nanya tentang tanggal lahir dia. (Kalo di korea nanya tanggal lahir itu untuk ngeramal masa depan) Ayah Hyo Sun langsung bialng kalau bibinya itu memang selalu menanyakan tanggal lahir kepada semua orang. Ibu Eun Jo bilang kalau misalnya suaminya itu menyesal maka sebaiknya cepat katakan karna mereka belum mendaftar perkawinan mereka ke negara. Ayah Hyo Sun berjanji tidak akan pernah menyesal. Ibu Eun Jo senyum dan minta kaki yang satunya lagi di pijitin sama suaminya itu.



tiba-tiba Hyo Sun membuka pintu kamar, ayahnya kaget dan melepaskan kaki Ibu Eun Jo dan ibu Eun Jo jatuh ke belakang dan pakaian Han Boknya naik ke atas. Ayahnya itu langsung pergi keluar sementara Hyo Sun lansgung membantu ibu tirinya itu untuk bangun. Ibunya Eun Jo bilang kalau Hyo Sun mau masuk ke kamar orang tua maka sebaiknya ketuk pintu dulu. Hyo Sun ketawa dan bialng kalau dia belum perah melakukan sebelumnya. Ibunya Eun Jo senyum namun dalam hati sangat kesal.



Eun Jo pergi mencari ruangan kosong untuk belajar dan akhirnya menemukan suatu ruangan yang kosong namun aga berdebu. Eun Jo membuka buku matematikanya dan mulai belajar. tiba-tiba ada suara ayahnya Hyo Sun yang sedang berbicara dengan bibinya. bibinya itu bilang agar mereka tidak mendaftarkan dulu pernikahan sebelum dia mengatakan boleh. Eun Jo mengintip dan melihat bibi yang di katakan orang pintar itu sedang berbicara dengan ayah tirinya dan mengatakan bahwa keluarga mereka bisa hancur. Ayah tirinya itu membela istrinya dan Eun Jo dengan mengatakan bahwa sekarang mereka adalah sebuah keluarga. Bibi itu masih terus ngoceh tapi ayah tiri Eun Jo meminta bibinya itu agar tidak membicarakan hal buruk tentang keluarganya. Eun Jo yang denger itu langsung berhenti mengintip.



Pintu ruangan tempat Eun Jo bersembunyi tiba-tiba terbuka dan yang membuka adalah Ki Hoon. Ki Hoon bilang kalau dia sudha mencari Eun Jo kemana-mana. Eun Jo kesal dan lansgung pindah keluar ruangan. Ki Hoon bilang kalau tempat ini tidak cocok di pakai sembunyi karna ruangan itu adalah ruangan tamu dan sebentar lagi para tamu akan datang dan menginap disitu. Eun Jo ga peduli kata-kata Ki Hoon dan mau pergi. Ki Hoon bilang kalau dia tau tempat yang bagus untuk sembunyi. Eun Jo lagi-lagi ga peduliin dan langsung mau pergi tapi melihat para tamu mulai datang, Eun Jo pun berjalan ke Ki Hoon dan bertanya dimana tempat sembunyi itu? Ki Hoon pun tersenyum senang. (Ki Hoon senyumnya manissssss banget)



Hyo Sun bilang kepada semua tamu kalau dia kini mempunyai seorang ibu yang cantik dan juga seorang kaka perempuan. semuanya senang dan Ayahnya Hyo Sun juga senang melihat Hyo Sun yang sangat bergembira. Hyo Sun nanya ke pamannya apakah melihat Eun Jo Unni? Pamannya itu jawab ga tau. Lalu Hyo Sun nanya lagi apakah pamannya itu ngeliat Ki Hoon Oppa? Pamannya lagi-lagi jawab ga tau.



Ternyata tempat yang di maksud Ki Hoon adalah tempat penyimpanan anggur. Ki Hoon menawarkan Eun Jo minum anggur tapi ketika berbalik, dia tidak menemukan sosok Eun Jo. ternayata Eun Jo jongkok di bawah dan belajar. Ki Hoon menggeser sebuah kursi kayu dan memindahkan buku Eun Jo ke atas kursi itu dan juga mengatakan bahwa belajar di atas kursi itu tidak akan membuat pinggangnya sakit. Eun Jo ga peduliin Ki Hoon dan terus berjongkok di bawah sambil belajar. dari arah luar Hyo Sun melihat mereka berdua. (Ah diliat-liat cuma Ki Hoon sama Eun Jo aja nih yang ga pake pakaian tradisional Korea hihi jodoh)



Pagi-pagi Hyo Sun sudah mengomel karna Dong Su cowo yang di keceng sama Hyo Sun tidak membalas sms Hyo Sun padahal Hyo Sun sudah mengirimkan lebih dari 10 sms. Hyo Sun bilang mungkin dia salah nomor atau mungkin kartu HPnya jelek. Eun Jo siap berangkat sekolah dan menatap sinis ke Hyo Sun, apakah kamu bodoh? JelasHyo Sun kaget di tanya seperti itu. Eun Jo naya apakah semua sms dari Hyo Sun harus dibalas? Eun Jo menatap Hyo Sun sinis lalu pergi. Hyo Sun pun akhirnya ngesms ke Dong Su dan bertanya apakah Dong Su ga mau bales sms dari dia?




Hyo Sun menghampiri Eun Jo yang lagi berjalan ke arah sekolah. Hyo Sun bilang harusnya dari 11 sms yang dia kirim ada 1 sms balasan. Eun Jo manggil Hyo Sun dan bilang kalau dia menerima 10 sms ga penting setiap hari dari Hyo Sun dan dia ga pernah membalasnya sama sekali, apakah Hyo Sun tau alasannya karna apa? Hyo Sun jawab alasan Eun Jo ga pernah balas sms dia pasti karna ketemu setiap hari di rumah dan di sekolah juga. Eun Jo kesal dan menyuruh Hyo Sun melupakan hal tadi.

Tiba-tiba Hyo Sun sembunyi di punggungnya Eun Jo dan Eun Jo bertanya ada apa? Hyo Sun pun bilang kalau di depan ada Dong Su. Eun Jo berjalan mendekati Dong Su dan bertanya apakah Dong Su mengenali Hyo Sun? Dong Su jawab kalau dia kenal sama Hyo Sun. Eun Jo nanya lagi kenapa Dong Su ga bales sms dari Hyo Sun hah? Kuping Eun Jo sangat sakit karna mendengar terus celotehannya Hyo Sun makanya Dong Su harus membalas sms Hyo Sun atau tidak sms ke Hyo Sun dan katakan kalau Dong Su ga suka sama Hyo Sun jadi Hyo Sun akan diam. Setelah ngomong kaya gitu Eun Jo lansgung berjalan ke sekolah dan Dong Su melihatnya. sementara Hyo Sun menutup mukanya karna malu.




Hyo Sun pergi latihan ballet dan setelah selesai latihan, dia pergi ke ruang ganti baju. ada bunyi sms dan Hyo Sun senang karna itu sms dari Dong Su. sementara Eun Jo masih duduk di dalam kelas mengerjakan tugas-tugasnya.

Hyo Sun pulang ke rumah tidak bersemangat. Ibu Eun Jo panik dan nanya kenapa Hyo Sun pulang dengan penuh air mata begitu? Hyo Sun bilang kalau dia akhirnya mendapatkan sms dari Dong Su. Eun Jo juga pulang dan langsung di sambut oleh bapa tirinya. Hyo Sun bilang makasih ke Eun Jo karna dia mendapatkan sms dari Dong Su. Eun Jo ga mempedulikan itu dan langsung masuk ke dalam rumah. Hyo Sun menangis dan bilang kalau Dong Su meminta dia agar tidak mengirimkan sms lagi padanya. Ibunya Eun Jo langsung memeluk Hyo Sun sementara ayahnya tertawa. Eun Jo melihat ibunya sedang memeluk Hyo Sun dan dia pun langsung masuk ke kamar, ayah tirinya ngeliat Eun Jo dan merasa kasihan.



Hyo Sun sudah tidur tetapi Eun Jo masih belajar. Ayah tirinya ngeliat Eun Jo masih belajar dan meminta Eun Jo untuk pergi keluar sebentar. Eun Jo pun pergi keluar dan melihat ayah tirinya sedang duduk dan menawarkan Eun Jo agar duduk juga namun Eun Jo menolak. Ayah tirinya pun berdiri tapi Eun Jo justru malah duduk. Ayah tirinya kembali duduk dan Eun Jo menggeser duduknya aga menjauh. Ayah tirinya itu bilang kalau dia ketemu dengan guru Eun Jo dan mengatakan kalau Eun Jo sangat pintar di sekolah. Eun Jo cuma bergumam kalau dia memang pintar. lalu ayah tirinya itu bertanya apakah Eun Jo mau mengambil les ballet seperti Hyo Sun? Eun Jo menolak. Ayah tirinya menawarkan untuk les biola atau piano tapi Eun Jo lagi-lagi menolak dan bialng kalau dia membutuhkan uang. Ayah tirinya lalu bertanya tentang masa depannya Eun Jo, kalau sudah besar Eun Jo mau jadi apa? Eun Jo ga jawab dan bales nanya apa yang di mau oleh ayah tirinya itu? Ayah tirinya bilang kalau misalnya Eun Jo membutuhkan sesuatu maka katakan lah padanya dan dia akan mencoba membantu.



Di sekolah sedang pelajaran matematika. Eun Jo serius mencatat sementara Hyo Sun tertidur. Ibu Guru nanya apakah ada yang bisa mengerjakan soal di papan tulis? Hyo Sun bilang kalau Eun Jo sangat pintar. Ibu Guru pun meminta Eun Jo maju ke depan dan mengerjakan soal matematika di depan namun Eun Jo menolak. ibu guru pun kesal dan ketika mendengar bel berbunyi dia pun langsung pergi meninggalkan kelas. Hyo Sun menatap Eun Jo dan bilang kalau kakanya itu sangat keren.



Eun Jo pulang ke rumah dan bertanya ke paman, Dimana dia? Paman menjawab aku disini. Eun Jo langsung bilang yang dia cari itu ayahnya Hyo Sun. Paman pun bilang kalau Ayah Hyo Sun ada di ruangannya. Paman menceramahi Eun Jo agar mengucapkan salam jika bertemu dengan orang yang lebih tua kalau tidak maka Eun Jo akan di anggap egois. ketika paman berbalik ternyata Eun Jo sudah pergi dari tadi keruangan Ayah Hyo Sun.

Eun Jo ketemu dengan ayah tirinya dan bilang kalau dia tidak ada masalah mengenai pelajaran di sekolah kecuali untuk pelajaran matematika makanya dia meminta guru les yang mahal. Ayah tirinya itu balik nanya, bukankah kau mendapatkan nilai matematika tertinggi di kelas? Eun Jo bilang kalau dia menghapal semua pertanyaan dan jawabannya makanya dia bisa. Eun Jo mengatakan bahwa dia ga belajar matematika dasar. Ayah tirinya itu nanya lalu bagaimana kamu mengerjakan tugas tugasmu? Eun Jo mengeluarkan buku tulisnya dan memperlihatkan ke ayah tirinya itu. Eun Jo lalu bilang kalau kemarin Ayah tirinya itu mengatakan padanya jika ada sesuatu yang diinginkan maka katakan saja. Ayah tirinya Eun Jo justru menawarkan untuk mencarikan Eun Jo guru bahasa saja. Eun Jo menolak dan bilang kalau dia mendapatkan nilai tertinggi bahasa di kelasnya. Ayah tirinya itu justru mengatakan beberapa kata-kata Eun Jo yang salah dalam tata bahasa Korea. Ayah Tirinya itu pun bilang kalau dia tau guru les yang bisa mengajarkan 2 pelajaran itu dan bertanya kapan Eun Jo mau memulainya? Eun Jo hanya diam menatap ayah tirinya itu.




Eun Jo dan Hyo Sun duduk di ruang belajar. Eun Jo membaca-baca buku sementara Hyo Sun terus memperhatikan Eun Jo. Hyo Sun memanggil Eun Jo dan bilang kalau Eun Jo terus begini padanya maka lama-lama Hyo Sun bisa cape juga. Eun Jo menatap Hyo Sun sebentar lalu melanjutkan belajar. Pintu ruang belajar kebuka dan masuklah guru les yang ternyata Ki Hoon. Eun Jo ga suka kalau gurunya itu Ki Hoon makanya dia bilang kalau dia meminta guru les yang handal. Ki Hoon dengan PD bilang kalau ayah tiri Eun Jo mencari orang yang tepat. Hyo Sun pun bilang kalau Ki Hoon ini adalah mahasiswa universitas ternama di korea namun sekarang sedang cuti kuliah. Eun Jo makin ga suka denger tentang Ki Hoon. Ki Hoon ngeliat posisi duduk Hyo Sun yang lemah makanya Ki Hoon menyuruh Hyo Sun duduk tegak. Hyo Sun bilang dia ga mau belajar tapi akhirnya dia duduk tegak dan bilang mau belajar.




Hyo Sun keluar dari ruang belajar dan malah sms-an sama Dong Sun dan kasiannya Dong Sun membalas sms Hyo Sun hanya dengan beberapa kata saja. Di dalam ruang belajar Ki Hoon sedang menjelaskan pelajaran matematika ke Eun Jo. Eun Jo minta Ki Hoon menjelaskan tentang foktorisasi. Ki Hoon bukannya menjelaskan justru menatap Eun Jo dan bertanya apakah Eun Jo benar-benar tidak tahu atau sedang ngetes dia? Eun Jo bilang kalau dia ga ngerti. Ki Hoon bilang kalau itu adalah pelajaran SMP. Eun Jo kesal dan bertanya apakah dia perlu menceritakan ke Ki Hoon bahwa dia ini sering pindah pindah sekolah? Ki Hoon mengerti dan mulai membuka buku.

Tapi kemudian Ki Hoon kembali menutup bukunya membuat Eun Jo bertanya kenapa? Ki Hoon meminta Eun Jo memanggil dia Pak Guru dan dia juga meminta Eun Jo agar mengatakan "tolong jelaskan karna saya tidak mengerti" bukannya cuma kata "jelaskan!". Eun Jo diam menatap Ki Hoon kesal dan lansgung berdiri dari duduknya dan berniat pergi. namun dia kembali duduk dan bilang, "Bukan karna aku menghormati anda Pak Guru, tapi karna cara mengajar anda cukup bagus dan aku tidak memiliki banyak waktu... ah aku tidak mau membuang waktuku untuk mencari guru baru jadi jika anda bersedia maka tolong jelaskan sekali lagi." Ki Hoon pun akhirnya membuka buku berniat menjelaskan. Ki Hoon lalu nanya apa maksud Eun Jo mengatakan kalau dia tidak punya banyak waktu? Eun Jo marah-marah dan bilang kalau dia tidak tau apakah akan lama tinggal disini atau tidak makanya dia meminta Ki Hoon cepat mengajarinya. Hyo Sun masuk ke dalam ruang belajar dan bertanya ada apa? Eun Jo lansgung keluar dan pergi. Ki Hoon hanya diam saja.



Hyo Sun pergi mencari Eun Jo di dalam rumah. dia berniat membuka pintu kamar orang tuanya namun dia meminta ijin terlebih dahulu. ketika di ijinkan masuk, Hyo Sun pun bilang kalau Eun Jo menghilang dan kini sedang di cari. Ibunya Eun Jo lansgung berakting nangis di depan suaminya itu. Ayah Hyo Sun pun meminta Hyo Sun mencarinya dan nanti dia akan menyusul pergi mencari. Hyo Sun pun keluar dari kamar dan pergi mencari. Suaminya bertanya kenapa istrinya itu nangis? Ibu Eun Jo bilang kalau Eun Jo diejek oleh teman sekolahnya karna nama marganya berbeda dengan marga Hyo Sun. Ibunya Eun Jo bilang jika saja mereka sudah mendaftarkan pernikahan mereka maka itu akan menjadi jalan keluar yang baik. dan ternyata Hyo Sun mendengar hal itu dari pintu luar.

Ki Hoon masuk ke tempat penyimpanan anggur dan melihat Eun Jo lagi duduk. Ki Hoon bilang ke Eun Jo kalau Eun Jo ga perlu takut diusir dari rumahnya yang sekarang karna tuan(ayahnya Hyo Sun) adalah orang yang sangat baik dan Ki Hoon sangat menghormatinya. Ki Hoon duduk di samping Eun Jo dan bilang kalau Eun Jo ini seperti kucing yang terus melarikan diri sementara dia adalah orang yang terus mengejar Eun Jo dan menangkapnya. Ki Hoon lalu cerita kalau dulu juga dia seperti Eun Jo namun dia mulai berubah sejak tinggal disini dan Ki Hoon yakin kalau Eun Jo akan berubah menjadi lebih baik dari pada dia. Lali Ki Hoon meminta maaf atas kata-kata dia tadi dan berjanji tidak akan seperti itu lagi dan juga tidak akan mengurangi waktu belajar Eun Jo.



Hyo Sun masih terus mencari-cari Eun Jo dan dia mendengar suara Ki Hoon yang sedang menjelaskan pelajaran matematika ke Eun Jo. Hyo Sun membuka pintu ruang belajar dan melihat Ki Hoon sedang mengajari Eun Jo. Hyo Sun masuk dan bialng kalau dia juga mau mengerjakan PR-nya dan ada hal yang dia ga ngerti. Ki Hoon menyuruhnya agra menunggu sebentar. Ki Hoon selesai menjelaskan ke Eun Jo dan mau menjelaskan nomor selanjutnya tapi Eun Jo menghentikan dan minta di jelaskan satu kali lagi. Ki Hoon menatap Eun Jo dan akhirnya Eun Jo bilang "Saya Mohon" Ki Hoon jelas seneng denger itu dan senyum ke Eun Jo. Ki Hoon pun menjelaskan lagi ke Eun Jo sementara Hyo Sun dicuekin.




Besoknya sebelum pergi ke sekolah, Hyo Sun nanya ke Ki Hoon sebenarnya dia ini siapa? Ki Hoon jawab tentu saja Hyo Sun adalah Hyo Sun. Hyo Sun bilang kalau dia merasa aneh. Paman teriak dari dalam rumah dan bialng kalau HP Ki Hoon bunyi, Ki Hoon pun masuk ke dalam tapi Hyo Sun menghentikan dan minta Ki Hoon mengatakan kalau Bulan itu kotak. Ki Hoon pun bilang kalau bulan itu kotak. paman lagi-lagi teriak dan Ki Hoon pun masuk ke dalam rumah untuk mengangkat telfon.

di kelas di adakan ulangan dan Eun Jo mengerjalan ulangannya dengan serius sementara Hyo Sun duduk lemes. Temannya Hyo Sun ngomong kalau dia mencium bau alkohol. temannya yang satu lagi bilang mungkin pak guru mabuk tadi malem makanya bau begini. Pak Guru denger dan lansgung sengaja berdehem. Tiba-tiba Hyo Sun yang lagi duduk cegukan.



Ki Hoon ketemuan dengan salah satu kakanya yang namanya Hong Ki Jung. mereka mengobrol dan Ki Jung pun bilang kalau dia salah telah mengirim Ki Tae tempo hari karna Ki Tae tidak mengatakan yang sesungguhnya ke Ki Hoon. Ki Jung nanya kabar Dae Sung (ayahnya Hyo Sun) dan juga nanya ke Ki Hoon kenapa Ki Hoon harus memilih tempat itu untuk tinggal? Ki Hoon bales nanya kenapa dia ga boleh tinggal di tempat itu? Ki Jung bilang kalau dia datang bukan untuk berdebat makanya Ki Hoon diam saja. Lalu Ki Jung menyuruh Ki Hoon agar segera pergi karna koran koran mulai memuat berita tentang Ki Hoon. surat kabar itu seperti sampah makanya pintar mencari sampah. Ki Hoon nanya "apa hubungannya denganku? dan kenapa aku mesti pergi? Di surat perjanjian sebelumnya telah terulis kalau aku tidak akan meminta bantuan sama sekali dan apakah surat kontrak itu sudah hilang? apa perlu membuat surat kontrak baru menggunakan darahku?" Ki Jung kesal dan menyuruh Ki Hoon tutup mulut.

Ki Hoon sudah sangat kesal dan memilih untuk segera pergi. Tapi tiba-tiba Ki Jung bilang kalau dia membutuhkan suatu dokumentasi yaitu dokumen dimana Ki Hoon melepaskan harta warisannya. Ki Jung juga meminta agar Ki Hoon pergi kuliah ke luar negri saja dan Ki Jung yakin suatu saat nanti Ki Hoon tidak akan bermasalah dengan masalah keuangan. Ki Hoon kesal dan bilang kalau dia tidak mau melakukan itu. dia akan menajdi sampah sejak di sebut sebagi sampai dan akan terus mempertahankan haknya. Ki Hoon lalu nanya bagaimana kabar ayah mereka? dan dia juga memanggil Hyung ke Ki Jung dan memperingatkan Ki Jung kalau daerah sini adalah daerah pegunungan jadi sebaiknya berhati-hati. Ki Hoon pun langsung pergi keluar. (Ah ternyata Ki Hoon juga dulunya judes kaya Eun Jo tapi sekarang mulai berubah dan kayanya Ki Hoon judes cuma sama kaka-kakanya aja ya)



Ki Hoon pulang dan masuk ke ruang tempat penyimpanan anggur. Ki Hoon bilang kalau dia ga punya siapa-siapa selain kendi-kendi anggur. Ki Hoon ngeliat ada pensilnya Eun Jo, Ki Hoon tersenyum dan bilang, "Ya aku juga punya dirimu." (aiiih senyumnya manis :">)



Di kelas sedang ribut tiba-tiba saja Hyo Sun teriak dan mebuat semuanya diam. Hyo Sun nanya apakah di kelas ada yang tidak tahu kalau ayahnya itu menikah dengan ibunya Eun Jo? Semua anak -anak di kelas ribut. Hyo Sun menantang anak-anak yang mengejek Eun Jo agar menghadapi dia. Eun Jo kesal dan menyuruh Hyo Sun duduk. Teman-teman Hyo Sun mulai curiga kalau Hyo Sun sedang mabuk. Eun Jo nanya apakah Hyo Sun minum alkohol? Hyo Sun bilang cuma sedikit lalu dia jatuh tertidur.



Ki Hoon pergi menggunakan truk perusahaan dan mencari tempat aksesoris untuk wanita. Ki Hoon bilang kalau dia mencari pulpen bagus untuk ngiket rambut dan kadang sumpit juga digunakan untuk ngiket rambut. Bibi penjual toko pun ngerti maksud Ki Hoon. Ki Hoon membeli alat itu untuk Eun Jo dan senyum sepanjang perjalanan pulang ke rumah.


Ibunya Eun Jo dan ayahnya Hyo Sun pergi ke kantor kependudukan untuk ngurus surat pernikahan mereka dan ibunya Eun Jo langsung senang melihat surat itu karna Eun Jo juga terdaftar sebagai keluarga dan tentunya nanti akan mendapatkan warisan. Ibunya Eun Jo dan Ayahnya Hyo Sun masuk ke mobil mau pulang tapi ibunya Eun Jo bilang kalau dia mau pergi ke kamar mandi dulu.

ternyata ibunya eun jo bukannya pergi ke kamar mandi melainkan pergi ke belakang gedung. dia menangis melihat surat kependudukan karna akhirnya dia menjadi seorang istri (Ah ternyata selama ini Ibunya Eun Jo ga kawin dan cuma tinggal bersama saja.)



Sampai di rumah, ibunya Eun Jo pergi ke dapur dan bertemu dengan bibi-bibi yang dulu pernah nyiram dia. Bibi-bibi itu lagi makan ramen nah ibunya Eun Jo nanya apakah dia perlu ke supermarket untuk membeli ramen? 2 bibi itu hanya diam saja. Bibi-bibi itu nanya apa maksud dari Ibu Eun Jo itu? Ibunya Eun Jo pun bilang kalau maksud dia ngomong kaya gitu supaya 2 bibi itu berdiri jika melihat dia. 2 bibi itu pun berdiri. Ibunya Eun Jo mulai memerintah ke apra pekerja karna sekarang dia sudah sah menjadi istri yang punya tempat itu.



Eun Jo pulang ke rumah bareng Hyo Sun. Hyo Sun masih dalam keadaan mabuk dan bertanya ke Eun Jo, apakah ibu berbohong? Kau tidak pernah mengatakan apapun? Eun Jo bilang kalau ibunya itu berbohong. Eun Jo langsung masuk ke halaman rumah dan ketemu dengan ibunya yang ingin mengatakan sesuatu tapi Eun Jo lansgung menolak. Hyo Sun melihat ibu Eun Jo dan bilang ke Eun Jo mumpung ada ibu maka selesaikan saja sekarang masalahnya. Ayahnya Hyo Sun datang ikut berkumpul, Ki Hoon juga dateng bertanya tentang ujian dan di tangannya itu dia megang sumpit untuk ngiket rambut untuk Eun Jo. Hyo Sun maksa Eun Jo untuk nanya ke ibunya itu sekarang. Eun Jo kesal dan mendorong Hyo Sun sampai jatuh. semuanya kaget ngeliat Eun Jo yang ngedorong Hyo Sun.



Ibunya memanfaatkan situasi ini untuk menarik simpati suaminya itu makanya dia menampar Eun Jo dan lansgung membantu Hyo Sun berdiri. Ayah Hyo Sun dan juga Ki Hoon kaget ngeliat Eun Jo yang di tampar secara tiba-tiba.





4 comments:

ziea said...

zola ...

sinopsis yg ep ke 4 y blun ada yah ?????
soal y belon ketinggalan gga nton yg di tivi ..

ehhehehehhe

tengs.

ziea said...

zola ...

sinopsis yg ep 3&4 y beloon ada yah ????

soal y ketinggalan nii ..
jd gga tao cerita y ...

gga semped nton di tivi.
ehhehhe

nanti kalo ada kasih tau yah ???

Zola said...

@ziea ada ko hehehe silahkan di check aja ya :)

zahra said...

zola, aq ijin copas yah..
aq cantumin kok sumbernya dari mana. thax u

Post a Comment

Jangan jadi Silent Readers ya :-)

zoladiaries.blogspot.com
-
 

Blog Template by