Sunday, May 30, 2010

Sinopsis Oh My Lady Episode 5

Min Wo marah besar ke Kae Hwa dan melemparkan koper Kae Hwa dan juga Ye Eun dan meminta pergi dari rumah. Kae Hwa mencoba menjelaskan tapi Min Wo tambah marah dan bilang ke Kae Hwa kalau Kae Hwa ga ada hak untuk melakukan tes itu tanpa sepengetahuan dirinya dahulu. Kae Hwa meminta maaf. Min Wo tambah marah dan bilang, "Maaf? Bagaimana kalau hal ini tersebar? Saat itu hidupku akan berakhir!!" Min Wo pun akhirnya tau apa alasan sikat giginya hilang itu karena di ambil Kae Hwa untuk digunakan tes DNA.



Min Wo nanya, "Apa yang kamu inginkan? Apakah mengancamku?" Kae Hwa ngejawab kalau dia hanya ingin Min Wo terima kenyataan bahwa Ye Eun itu adalah anaknya Min Wo. Kae Hwa menjelaskan keadaan Ye Eun yang sangat buruk dan membutuhkan kasih sayang ke orangtua makanya dia ingin membuktikan kalau Min Wo itu adalah bapanya supaya Min Wo sayang ke Ye Eun. Min Wo tambah marah dan nanya kenapa Kae Hwa ikut campur segala? Kae Hwa tidak di bayar untuk ikut campur masalahnya! Dan Kalau hidup Min Wo kacau gara-gara Ye Eun, apakah Kae Hwa akan tanggung jawab?

Ye Eun yang denger suara bentakan-bentakan mulai nangis. Min Wo menyuruh Kae Hwa segera keluar membawa Ye Eun. Kae Hwa bales marah dan bilang, "Kenapa kamu marah? Terima lah fakta bahwa kamu adalah papah Ye Eun!" Min Wo terdiam. Kae Hwa bilang kalau dia mengerti perasaannya Min Wo. Min Wo ga peduliin omongan Kae Hwa dan pergi ke kamarnya.



Di kamarnya Min Wo melihat hasil tes DNA dan hasilnya 99% Ye Eun itu adalah anaknya. Min Wo masih ga bisa terima dan menyesalinya. Muskipin sudah diusir, Kae Hwa tidak pergi dari apartemennya Min Wo dan menidurkan Ye Eun.




Besok paginya Min Wo keluar dari kamarnya dan melihat Kae Hwa lagi siapin makanan dan berjalannya pelan-pelan agar tidak ribut dan mengganggu Kae Hwa. Kae Hwa kaget melihat Min Wo yang melihatnya dan Kae Hwa meminta maaf jika dia mengganggu Min Wo. Kae Hwa juga bilang kalau dia tau Min Wo semalaman ga tidur makanya Kae Hwa menyuruh MiN Wo untuk tidur saja. Min Wo ga peduliin Kae Hwa dan berjalan pergi ke kolam renang dan berenang. (Omooo sexy sekali badannya hahaha)



Kae Hwa berdiri di pinggir jalan menunggu taxi yang lewat tapi si taxi banyak yang sudah ada penumpangnya. ketika Kae Hwa melihat ada mobil Min Wo dia pun langsung menghentikan dan masuk ke dalam mobil. min Wo kaget ngeliat Kae Hwa yang begitu saja masuk ke dalam mobil. Kae Hwa meminta Min Wo mengatarnya ke suatu daerah karna dia sedang terburu-buru.



Sementara itu wartawan Han kaget melihat di mobil Min Wo ada sosok perempuan makanya wartawan Han pun mulai mengikuti mobil Min Wo dari belakang. Kae Hwa mengejek cara mengemudi Min Wo yang terlalu payah makanya Min Wo pun langsung ngebut untuk membuktikan bahwa dia ga payah. Wartawan Han nyangka Min Wo mau kabur makanya dia terus membututi Min Wo dari belakang namun terpotong lampu merah. (Yah selalu terpotong lampu merah hahaha!)



Kae Hwa ternyata datang ke rumah mantan suaminya dan bertemu dengan Min Ji yang langsung nangis karna ayahnya memaksa dia meminum susu kedelai padahal dia ga pernah suka dan selalu muntah-muntah. Kae Hwa bilang ke Min Ji kalau ayahnya pasti ingin Min Ji sehat makanya di berikan susu kedelai. Min Ji bilang kalau ayahnya itu memberikan susu kedelai sebagai pengganti sarapan. Kae Hwa lalu mengeluarkan kimbap yang dia bikin dan memberikannya ke Min Ji untuk acara karyawisatanya. Min Ji nanya apakah dia boleh tinggal bersama Kae Hwa sebagai pengganti acara karyawisata? Kae Hwa kaget ditanya gitu. Min Ji senyum dan bilang kalau tadi dia hanya asal bicara. Min Ji pun pamit pergi dan Kae Hwa melihatnya sedih.



Kae Hwa masuk ke mobilnya Min Wo dan Min Wo pun ga banyak tanya langsung mengendarai mobilnya pergi. di dalam mobil Kae Hwa dapet telfon dari mantan suaminya itu dan Kae Hwa pun langsung marah-marah ngebentak yang ngebuat Min Wo jadi kaget sendiri. Kae Hwa ngomel ke Min Wo kalau didunia ini sangat sedikit ayah yang bertanggung jawab pada anaknya. Min Wo nanya kenapa negliat ke dia? Kae Hwa marah-marah di mobil dan bilang kalau hanya ada 5% ayah yang baik dan sisanya itu harus di masukan ke militer. Min Wo diem aja tetep nyetir. Kae Hwa mulai reda emosinya dan meminta Min Wo mampir ke supermarket untuk beli susu. Min Wo ketawa dan bilang moodnya Kae Hwa cepat sekali berubah. (Suka deh eaksi kagetnya Min Wo :))



Sampai di rumah, Kae Hwa memberikan minuman gingseng ke Min Wo yang ngebuat Min Wo curiga. Kae Hwa juga bilang kalau Min Wo lagi ga ada jadwal apa-apa makanya harus mulai membaca naskah drama musical. Min Wo tentu aja ngejawab kalau dia ga mau. Kae Hwa bilang kalau membesarkan anak itu perlu banyak uang makanya Min Wo harus kerja dari sekarang. Min Wo udah mau menolak tapi Kae Hwa buru-buru bilang kalau Min Wo juga harus inget ngasih makan Ye Eun. Kae Hwa pamit pergi dan membawa Ye Eun yang diem melulu. Kae Hwa mengingatkan Min Wo agar tidak teriak-teriak di depan anak kecil.



Kae Hwa membawa Ye Eun ke tempat terapi lagi. Bok Nim bilang kalau hal ini sulit di lakukan. Kae Hwa menjawab kalau membuat Min Wo percaya Ye Eun adalah anaknya sangat sulit. Bok Nim menawarkan diri dengan senag hati untuk ngobrol tentang Ye Eun ke Min Wo. Kae Hwa mengerti maksud tersembunyi Bok Nim. Bok Nim lalu memuji Min Wo yang punya otot perut yang sangat bagus dan nanya ke Kae Hwa apakah Kae Hwa pernah melihatnya? Kae Hwa jawab kalau dia sudah bosan melihatnya. Bok Nim meminta Kae Hwa memotretkan untuknya tapi jelas Kae Hwa ga mau dan mengingatkan Bok Nim kalau Bok Nim sudah punya suami.



Jin Ho dan Jae Hee kaget denger Kae Hwa sudah meyakinkan Min Wo untuk tetap bergabung di drama musical. Kae Hwa bilang ke Shi Joon "Fighting!". Shi Joon tetap dingin dan bertanya ke Jae Hee apa jadwal yang harus dilakukan Min Wo? Jae Hee jawab kalau Min Wo harus mulai latihan coreografer. Shi Joon bilang kalau diantara mereka harus ada yang menemani Min Wo latihan. Jae Hee menawarkan diri namun Shi Joon inget Jae Hee ada tugas lain, Jin Ho juga menawarkan diri namun Shi Joon lebih memilih Kae Hwa yang menemani Min Wo latihan.



Min Wo lagi tidur dan begitu dapet telfon dari Kae Hwa dia langsung mematikan telfon dan melanjutkan tidur. Kae Hwa siap-siap di kantor untu membujuk Min Wo latihan, Jin Ho nanya ke Kae Hwa apa rahasia Kae Hwa sampe bisa membujuk ulang Min Wo? Kae Hwa ngejawab kalau dia sangat bersabar makanya bisa.



Kae Hwa masuk ke kamar Min Wo yang lagi tidur dan selimutan. Kae Hwa bilang kalau Min Wo harus mulai latihan. Min Wo ga mau dan terus memeluk selimutnya. Kae Ha berusaha menarik selimut Min Wo dan berhasil namun dia akhirnya jatuh.



Min Wo pergi ke dapur mengambil minum dan Kae Hwa terus membujuk Min Wo agar pergi latihan karna jika seseorang mau sukses maka harus terus berlatih. Min Wo bilang kalau dia pokonya ga mau latihan. Min Wo pergi ke ruang fitnes di rumahnya dan emngangkat beberapa barbel. Kae Hwa ingin memarahi Min Wo tapi dia mencoba membujuk Min Wo dengan cara baik-baik agar Min Wo mau latihan. tapi tetap saja hasilnya Min Wo tidak mau pergi latihan.

Kae Hwa bilang kalau dia sangat sedih bahkan air matanya ini sudah mau turun. Min Wo malah ngejadiin ini bahan taruhan dan bilang kepada Kae Hwa jika Kae Hwa berhasil menangis dalam waktu 10 detik maka Min Wo akan pergi latihan. Min Wo mengeluarkan HPnya dan mengaktifkan stopwatchnya. 10 detik sudah lewat dan Min Wo ketawa puas karna Kae Hwa ga berhasil menangis. Min Wo nanya apakah di rumah ada makanan? Min Wo melihat ke arah Kae Hwa yang matanya benar-benar sudah berkaca-kaca bahkan akhirnya Kae Hwa menitikan air mata. Min Wo jadi kasian makanya dia bilang kalau dia akan pergi latihan. Kae Hwa mengingatkan Min Wo agar menggunakan pakaian olahraga.



Kae Hwa membawa Min Wo ke studio dance milik Jung Ah, istrinya Shi Joon. Semua orang yanga da di dalam studio langsung pada histeris melihat ada Min Wo. MiN Wo dan Kae Hwa melewati ruangan dimana Jung Ah sedang ngedance dan mereka berdua sakinga du mulut mengenai dancenya Jung Ah dan juga postur badan langsing Jung Ah. ketika Jung Ah selesai nge-dance, Kae Hwa bertepuk tangan heboh dan Jung Ah langsung menghampiri mereka karna mengenali Min Wo.

Selagi menunggu Min Wo ganti baju, Kae Hwa dan Jung Ah berbicara sebentar. Kae Hwa memberikan kartu namanya ke Jung Ah dan memperkenalkan diri sebagai karyawan The Show Company. Kae Hwa bilang kalau dia melihat Jung Ah bulan lalu di sebuah majalah dan Jung Ah benar-benar cantik dan badannya juga sangat indah.



Jung Ah lalu bilang kalau dia ga pernah denger dari Shi Joon kalau ada karyawan bernama Kae Hwa. Kae Hwa ngejawab kalau dia memang baru beberapa hari bekerja. Kae Hwa nanya apakah Jung Ah dekat dengan Shi Joon? Jung Ah ngejawab sedikit dekat. Kae Hwa berkomentar bahwa Shi Joon itu susah di tebak bahkan ekspresinya selalu datar. Jung Ah ahnya diam meminum kopinya mendengar ucapan Kae Hwa. Kae Hwa meminta Jung Ah agar melatih Min Wo benar-benar karna Min Wo itu kan aktor film bukan drama musical jadi untuk proyek ini pasti akan sulit baginya.

Min Wo sudah selesai ganti baju dan ada di ruangan latihan. Jung Ah memuji postur Min Wo dan bilang kalau Min Wo sangat pantas memerankan peran utama di drama musical ini. Mereka pun mulai berlatih dari latihan pernafasan dahulu.



Kae Hwa kesulitan memegang tas dan jas Min Wo dan hampir saja menabrak seorang laki-laki. Laki-laki itu memberi jalan kepada Kae Hwa dan tersenyum. Kae Hwa pergi keluar studio dan dia baru ingat kalau dia malah membawa naskah drama yang harusnya di baca oleh Min Wo, akhirnya Kae Hwa masuk lagi ke dalam studio mau ngasih naskah itu. tapi yang dia liat adalah laki-laki yang tadi tersenyum padanya sedang berduaan mesra dengan Jung Ah.



Kae Hwa tidak mau mengganggu makanya dia menyimpan naskah drama itu di meja lalu kembali ke kantor dan di kantor dia kaget denger omongan Jae Hee yang bilang bahwa Jung Ah itu istrinya Shi Joon. Jae Hee menjelaskan karna Shi Joon dan Jung Ah kerja di satu tempat maka mereka tidak mengumumkan hubungan suami istri mereka ke depan umum tapi semua karyawan dan para dancer tau hal itu. Jae Hee nanya apa ada masalah? Kae Hwa mengalihkan pembicaraan dengan bilang kalau Jung Ah sangat cantik. Jae Hee pun jadi memuji Jung Ah.



Shi Joon masuk ke dalam kantor dan mengeluh karna ada beberapa kesalahan teknis. Shi Joon masuk ke ruangannya dan Jae Hee menyuruh Kae Hwa agar pergi menemani Shi Joon ke acara bisnis. Di sepanjang jalan, Kae Hwa terus menatap Shi Joon kasian. Shi Joon bilang kepada Kae Hwa kalau dirinya bukan tipe orang yang banyak bicara jadi Kae Hwa sebaiknya tenang saja ga usah menatap dirinya terus. Kae Hwa mengerti dan mengalihkan pandangannya.

Radio di dalam mobil bersuara dan si penyiar membacakan sebuah pesan dari pendengar yang bilang kalau dia beberapa hari yang lalu melihat istrinya itu berjalan dengan laki-laki lain. Kae Hwa mendengar cerita itu dan merasa cerita itu pas dengan kisahnya Shi Joon, Kae Hwa langsung mengganti channel radio dan bilang kalau acara yang tadi membosankan. Ketika gelombang radio di ganti, ternyata si radio sedang memutarkan sebuah lagu tentang perselingkuhan. kae Hwa panik dan lansgung mematikan radio di dalam mobil Shi Joon.



Shi Joon memarkirkan mobil bergitu saja di pinggir jalan dan meminta Kae Hwa yang memarkirkan sementara dia akan turun duluan. Kae Hwa dan Shi Joon menemui tempat percetakan dan setelah itu mereka berbincang masalah pekerjaan. Kae Hwa melihat ada lift yang hampir tertutup makanya dia berlari mencegah lift tertutup dan memanggil Shi Joon agar masuk ke dalam lift.

Shi Joon masuk ke dalam lift dan melihat ada saingannya. Saingannya itu mengejek perusahaan The Show yang malah memilih aktor seperti Min Wo yang tidak bisa akting. Kae Hwa kesel denger hal itu dan memarahi rivalnya Shi Joon itu. Rivalnya Shi Joon kaget dan nanya siapa itu Kae Hwa? Kae Hwa memperkenalkan diri sebagai karyawan The Show. Rivalnya Shi Joon ketawa dan bilang kalau Kae Hwa sangat konyol.



Mereka bertiga keluar dari lift bersamaan dan Rivalnya Shi Joon itu terus menertawakan Kae Hwa lalu dia pergi meninggalkan Shi Joon. Kae Hwa kesal dan nanya ke Shi Joon siapa laki-laki yang mengejek mereka tadi itu? Shi Joon ga peduliin pertanyaan Kae Hwa dan mengajak Kae Hwa pergi makan siang.

Kae Hwa nanya apakah Shi Joon tidak pernah makan pagi? Shi Joon ngejawab tidak. Kae Hwa nanya lagi apakah Shi Joon tidak pernah makan malam di rumah? Shi Joon ngejawab tidak. Kae Hwa memberikan saran kepada Shi Joon agar diantara hubungan suami dan istri itu harus ada komunikasi yang terjalin. Shi Joon tidak mempedulikan Kae Hwa dan terus membaca majalah.

Kae Hwa nanya apakah Shi Joon suka olahraga? Shi Joon ngejawab ga suka. Kae Hwa bialng kepada Shi Joon kalau Shi Joon harus mulai olahraga dari sekarang karna hal itu akan sangat penting. Shi Joon berkomentar kalau dia memang ga suka olahraga. Kae Hwa bilang kalau sekarang laki-laki juga harus mulai memperhatikan tubuh mereka karna wanita memiliki standar yang tinggi. Shi Joon tidak mengubris omongan Kae Hwa dan memberikan Kae Hwa sebuah majalah agar Kae Hwa diam. Kae Hwa membuka majalah dan mulai berbicara lagi. Shi Joon terlihat tidak suka mendengar omongan Kae Hwa lagi, Kae Hwa sadar dan bilang kalau dia akan diam dan membaca majalah saja.



Rivalnya Shi Joon yang tadi ketemuan di dalam lift sedang melakukan pertemuan dengan mantan suaminya Kae Hwa. sepertinya mereka mau melakukan bisnis bersama. mereka saling menyombongkan kekayaan dan suaminya Kae Hwa sepertinya masih doyan selingkuh.



Di studio latihan dance, Min Wo ngedance bareng 2 orang penari laki-laki juga. sema penari yang lain melihat aksi Min Wo dan bertepuk tangan riuh. Jung Ah memuji bakat Min Wo yang tidak terduga pantai nge-dance. JunG Ah memberikan waktu kepada Min Wo untuk istirahat sebentar.



Min Wo keluar ruangan latihan dan mendapat telfon dari Yo Ra. Min Wo dengan amat sangat senang hati bilang kepada Yo Ra kalau Yo Ra boleh datang ke tempat latihan ngedance. Ada telfon ayng masuk ke HP Min Wo yang berasal dari Kae Hwa. Kae Hwa nanya bagaimana latihan Min Wo hari ini? Min Wo ngejawab kalau dia sudah bekerja keras jadi Kae Hwa harus membawakan dia makanan. Kae Hwa bilang dia mengerti dan akan membawakan makanan.



Yo Ra sedang perjalanan menuju lokasi studio Jung Ah dan melihat Kae Hwa makanya dia menepikan mobil dan memanggil Kae Hwa untuk bertanya dimana letak studio Jung Ah. Kae Hwa masuk ke dalam mobil dan bilang kalau dia kebetulan akan pergi kesana jadi sebaiknya mereka pergi berbarengan saja. Kae Hwa bilang kalau dia sudah sangat cape membawa makanan untuk di studio lalu Kae Hwa nanya untuk apa Yo Ra ke studio? Yo Ra dengan sombongnya bilang kalau Min Wo yang memintanya untuk datang. Yo Ra membuka jendela begitu lebar dan Kae Hwa nanya kenapa jendela harus dibuka lebar? Yo Ra bilang karna dia ga mau ada bau makanan Kae Hwa di mobilnya. Kae Hwa hanya diam.



Yo Ra dan Kae Hwa sudah sampai. Yo Ra ngeliat dandanannya dan ternyata stockingnya ada yang bolong. Kae Hwa bilang kalau bolongan itu sangat kecil jadi tidak akan terlihat. Yo Ra bilang kalau dia ga biasa berdandan seperti ini makanya dia meminta Kae Hwa untuk membelikan stocking untuknya. Kae Hwa patuh dan menitipkan makanan yang dia buat kepada Yo Ra.

Yo Ra bingung gimana cara membawa 2 bungkus makanan buatan Kae Hwa dan 1 kue yang di bawa oleh Yo Ra, akhirnya dia pun memanggil security untuk membawakan makanan masuk ke dalam. Min Wo datang menghampiri Yo Ra bersama 2 dancer laki-laki yang langsung membuka makanan buatan Kae Hwa yang isinya Kimbap. Mereka nanya apakah ini buatan Yo Ra? Yo Ra mengaku itu buatan dia. Semua dancer pada datang dan memakan makanan buatan kae Hwa yang di aku buatan Yo Ra.



Min Wo mengucapkan terima kasih kepada Yo Ra dan Yo Ra menyembunyikan kue yang dia bawa di atas kursi. Min Wo mengantarkan Yo Ra ke mobilnya dan meminta maaf karna kemarin tidak bisa menepati janji makan bersama Yo Ra. Yo Ra so baik dengan bilang kalau dia ga mau menjadi beban untuk Min Wo. Min Wo senyum dan Yo Ra pun pergi. Kae Hwa tiba-tiba datang dan malah diomeli oleh Min Wo karna Kae Hwa telat datang.



Min Wo lagi latihan di ruangan latihan dan Kae Hwa menunggu duduk di dalam ruang latihan juga. seorang dancer laki-laki masuk ke dalam ruang latihan dan memberikan sebuah minuman kepda Min Wo dan mengaku fans berat Min Wo. Min Wo tersenyum. dan penggemarnya itu pergi keluar.

Kae Hwa bilang kepada Min Wo agar lebih ramah kepada penggemarnya. Min Wo bilang kalau itu sudah cukup ramah. Kae Hwa memberes-bereskan kotak makan tadi dan bilang tidak menyangka akan cepat habis seperti ini padahal dia membawanya sangat banyak. Min Wo nanya apakah kae Hwa yang membawa makanan itu? Kae Hwa ngejawab tentu saja dia yang membawanya. Min Wo mulai latihan dan tersenyum kecil. Kae Hwa tau kalau Min Wo pasti cape makanya dia menawarkan diri untuk menyetir pulang.



Min Wo pergi ke ruang ganti baju dan dia mendengar omongan 2 dancer laki-laki yang tadi ngedance bareng dia. 2 dancer itu ngomongin Jung Ah yang terlalu banyak memuji Min Wo padahal sebenarnya Jung Ah itu sangat jarang memuji orang lain dan lagi pasti Jung Ah memuji Min Wo hanya untuk membuat perasaan Min Wo senang,



Kae Hwa selesai membereskan makanan dan menunggu di depan pintu ruang ganti baju. dia mendengar ucapan 2 dancer itu dan dia bialng dalam hati untung saja tidak ada Min Wo yang mendengar. Tiba-tiba pintu terbuka dan Min Wo keluar dengan tampang kusut. Kae Hwa menarik kesimpulan bahwa Min Wo telah mendengar semua hal itu. Min Wo masuk dan duduk di kursi belakang mobil sementara Kae Hwa yang akan membawa mobil.



Kae Hwa mencoba menghibur Min Wo namun tampaknya tidak berguna. Min Wo dapet telfon dari managernya, Min Wo kesal dan langsung mematikannya dengan cara melepas batre HPnya (selalu!) Min Wo meminta Kae Hwa mengantarkannya ke tempat SPA. Kae Hwa bilang kalau panas begini memang enak ada di tempat SPA. Kae Hwa udah mau jalanin mobil tapi dia dapet telfon dari Min Ji. Kae Hwa bilang ke anaknya itu kalau dia tidak bisa mengangkat telfon sekarang dan nanti malam akan menelfon. Kae Hwa pun mulai mengendarai mobil sementara Min Wo hanya memejamkan matanya.

Manager Min Wo dan juga supirnya sangat kesusahan menghubungin Min Wo padahal ada kontrak yang sangat penting.

Kae Hwa menatap Min Wo dari arah spion. Min Wo masih tetap diam. Kae Hwa bilang kalau dia mulai mengantuk karna keadaan di dalam mobil benar-benar sunyi. Kae Hwa meminta agar Min Wo ketawa. Kae Hwa bertaruh kalau dia bisa membuat Min Wo ketawa dalam waktu 10 detik. Kae Hwa mulai menyanyikan lagu dengan suara cempreng yang membuat Min Wo sakit telinga. akhirnya Min Wo terbatuh-batuh dan tertawa. Kae Hwa senang karna dia berhasil membuat Min Wo ketawa. Min Wo ngeles dan bilang kalau dia ini ga ketawa. akhirnya Kae Hwa kembali bernyanyi dan Kae Hwa melihat dengan jelas kalau Min Wo tertawa. Kae Hwa dan Min Wo jadi perang menyanyi dengan suara buruk.



Manager ngebel apartemen Min Wo tapi tidak ada yang membuka juga akhirnya supir pun membuka pintu apartemen menggunakan kartu. Manager masuk ke kamar min Wo dan marah-marah tapi dia tidak menemukan sosok Min Wo. Yang Manager temukan justru surat hasil DNA Min Wo.



Min Wo berendem dan dia menyanyikan lagu yang tadi dinyanyikan oleh Kae Hwa. Min Wo sendiri jadi bingung kenapa dia malah menyanyikan lagu aneh itu dan dia tertawa.

Min Wo sudah selesai dan berjalan ke arah Kae Hwa yang ternyata ketiduran. Kae Hwa hampir jatuh dan Min Wo pun menahan badan Kae Hwa agar tidak terjatuh. Kae Hwa bangun dan nanya apakah Min Wo sudah selesai? Min Wo ngejawab kalau sudah satu jam berlalu. Kae Hwa mengerti dan bilang akan segera mengantarkan Min Wo pulang.



tapi dia mendapatkan telfon dari guru di tempat terapi Ye Eun. Kae Hwa baru inget sama Ye Eun dan mau ga mau mereka harus menjemput Ye Eun dahulu. Kae Hwa menjemput Ye Eun lalu membuka pintu mobil belakang padahal Min Wo sedang bersandar jadi Min Wo hampir saja terjatuh. Kae Hwa bilang ke Min Wo kalau anak kecil ga boleh duduk di depan jadi Min Wo harus berbagi tempat duduk di delakang bersama Ye Eun.



Min Wo melihat baju Ye Eun dan nanya ke Kae Hwa kenapa baju Ye Eun seperti ini? Kae Hwa menjelaskan bahwa baju Ye Eun kotor jadi di ganti pake baju murid yang lain. Pas mau pulang, Kae Hwa dapet telfon yang bilang bahwa baju Ye Eun tidak bisa di antar sekarang. Akhirnya Kae Hwa memohon kepada Min Wo agar mereka pergi ke toko baju dulu untuk membeli baju buat Ye Eun. Min Wo setuju.

Kae Hwa turun masuk ke toko baju sementara Min Wo menunggu di mobil bersama Ye Eun yang tertidur. di dalam mobil Min Wo melihat Kae Hwa yang terus memandangi baju yang ada di patung. Kae Hwa masuk ke dalam mobil dan bilang sudah selesai belanja. Min Wo bilang kalau Kae Hwa harus membeli baju yang ada di patung itu karna Kae Hwa dari tadi terus melihat baju itu. Kae Hwa bilang dia akan membeli untuk Min Ji tapi bukan sekarang. Min Wo menyuruh Kae Hwa cepat membeli sebelum dia berubah pikiran.



Akhirnya Kae Hwa membeli baju itu dan masuk kembali kedalam mobil. Kae Hwa bilang terima kasih karna sudah sangat lama tidak membelikan Min Ji baju bagus. sementara Min Wo senyum bangga dan bilang kalau gajih Kae Hwa akan di potong. Kae Hwa ketawa dan bilang kalau dia tau Min Wo bukan tipe orang seperti itu. Kae Hwa melihat Ye Eun tertidur makanya dia langsung mengendarai mobilnya cepat. Ye Eun hampir terjatuh dan Min Wo langsung menahannya dan menatap Ye Eun kasian.



Shi Joon pulang ke rumah dan Jung Ah bilang kalau hari ini dia sudah melatih Min Wo. Shi Joon diam saja dan masuk ke dalam kamar membawa beberapa barang. Jung Ah nanya mau pergi kemana lagi Shi Joon malam ini? Shi Joon bales nanya apakah Jung Ah penasaran? Ada telfon ke HP Jung Ah dan Jung Ah mengangkatnya sebentar sementara Shi Joon langsung pergi.



Kae Hwa menyetir sampai ke apartemen Min Wo dan bialng kalau mereka sudah sampai. Kae Hwa menoleh ke belakang dan melihat kalau Min Wo dan Ye Eun sama-sama tertidur. dan terlihat kaki Ye Eun di ganjal kaki Min Wo agar tidak jatuh. Kae Hwa senyum liat itu namun dia jadi khawatir karna melihat ada banyak orang yang lewat. Kae Hwa takut Min Wo ketauan membawa anak makanya selama Min Wo tidur di mobil wajahnya ditutupi oleh Kain untuk nutupin kimbap tadi.



Min Wo bangun dan kesel karna wajahnya ditutupi Kain. Kae Hwa menjelaskan dan bilang kalau dia akan masuk ke apartemen Min Wo terlebih dahulu agar tidak di curigai. Kae Hwa menggendong Ye Eun dan masuk ke apartemen Min Wo yang ternyata sudah ada Managernya Min Wo.



Manager Min Wo minta penjelasan Kae Hwa kenapa bisa ada di apartemen Min Wo. Kae Hwa ngejelasin karna dia menjaga Ye Eun. Manager ketawa dan bilang kalau dia ini tidak bodoh. Manager bilang kalau Kae Hwa pasti mengancan Min Wo makanya Min Wo setuju. mata Kae Hwa berkaca-kaca dan bilang kalau dia tidak mengancam Min Wo. Manager nanya Kae Hwa butuh uang berapa? Kae Hwa meminta Manager agar tidak menilainya karna uang, Manager kesal dan hampir memukul Kae Hwa yang langsung ketakutan.

Manager berniat melaporkan Kae Hwa tapi Kae Hwa bilang kalau dia juga bisa menyebarkan kepada publik kalau Min Wo punya anak. Jika karir Min Wo jatuh maka manager tidak akan diperlukan lagi dan akan hancur juga. Kae Hwa mencoba menelfon sementara Manager bilang kalau dia tidak takut.



Min Wo masuk ke apartemennya dan melihat ada 2 sepatu dan juga terdenger pembicaraan Kae Hwa dan Manager. kae Hwa bialng ke manager kalau selama ini managernya ga pernah mikirin perasaan Min Wo yang pasti kaget kedatangan anak tiba-tiba. Kae Hwa mengambil HPnya berniat menelfon, manager marah dan menarik tangan Kae Hwa sehingga si HP kebanting dan patah. (Oh god itu kan lollypop 2 :(()

Min Wo datang dan menyuruh manager melepaskan tangan Kae Hwa. Manager nanya ke Kae Hwa apakah Kae Hwa mengajarkan Min Wo untuk memberontak? Min Wo semakin kesal dengan omongan manager dan langsung memberikan tinjuan kepada manager. Kae Hwa jatuh ke sofa ketakutan. Min Wo mengajak Kae Hwa pergi keluar dan menggandeng tangan Kae Hwa meninggalkan managernya itu.


5 comments:

Anonymous said...

wah yang ini udah banyak masalah,jadi bisa baca sinopsis engkapnya thanks yaa

SiHoo said...

Wah si min woo udah Ada rasaa nih,,,,,

SiHoo said...

Wah si min woo udah Ada rasaa nih,,,,,

SiHoo said...

Wah si min woo udah Ada rasaa nih,,,,,

viest Manto said...

manteeppp

Post a Comment

Jangan jadi Silent Readers ya :-)

zoladiaries.blogspot.com
-
 

Blog Template by