Friday, May 14, 2010

Sinopsis Personal Taste Episode 13

Kae In pingsan dan langsung di bawa oleh Jin Ho ke kamarnya Kae In. Kae In bangun dan ditanya oleh Jin Ho apakah baik-baik saja? Kae In ngejawab kalau dia mimpi buruk tentang ibunya. Kae In terus mengingat kejadian masa kecilnya yang justru membuat kepala Kae In sakit. Jin Ho pun mencegah Kae In terlalu mengingat dan dia akan pergi mencari obat, Kae In narik Jin Ho dan meminta Jin Ho agar tidak pergi dari sisinya. Jin Ho pun akhirnya semalaman merawat Kae In yang tertidur pulas.



Pagi-paginya Kae In bangun tidur namun tidak ada Jin Ho disisinya karna Jin Ho pergi ke ruang bawah tanah di Sang Go Jae. Jin Ho menemukan sesuatu namun dia tidak sempat melihat apa itu karena Kae In memaggilnya dan Jin Ho pun langsung menemui Kae In. Jin Ho nanya gimana keadaannya Kae In sekarang? Kae In bilang kalau dia sudah membaik. Jin Ho pun menyuruh Kae In pergi mandi karna dia sudah menyiapkan air panasnya.

Kae In pergi ke kamar mandi dan melihat di bathtub ada busa dan juga kelopak bunga, Kae In seneng liatnya dan pas mau ngebuka baju, Kae In kaget denger ada suara Jin Ho yang nanya apakah Kae In suka? Ternyata Jin Ho duduk di jendela luar kamar mandi dan bilang kalau dia membawa itu spesial dari Pulau Jeju dan aroma terapi bisa membuat tenang. Kae In senyum dan bilang kalau dia amat menyukai itu. Kae In bales nanya apakah Jin Ho seneng? Jin Ho ngejawab kalau dia juga seneng.



Selesai mandi, Jin Ho mengeringkan rambutnya Kae In dan bilang kalau ini pertama kalinya dia mengeringkan rambut seseorang, Kae In juga ngejawab kalau ini pertama kalinya seseorang mengeringkan rambut dia. Kae In bilang kalau sangat aneh rambutnya dikeringkan oleh orang lain makanya dia mencoba mengeringkan rambutnya sendiri. Jin Ho keliatin terus punggung lehernya Kae In dan menciumnya. Kae In kaget apalagi Jin Ho tiba-tiba memeluk Kae In dan meminta Kae In agar tidak sakit lagi karna dia berjanji tidak akan meninggalkan Kae In sendirian dengan tangisan. (sweet :">)




Young Sun turun dari bis dan berjalan tapi tiba-tiba ada suara klakson dan itu suara mobilnya Sang Joon yang menyuruh Young Sun agar masuk ke dalam mobilnya. Sang Joon masih memanggil Unni dan bertanya Young Sun mau pergi kemana? Young Sun meminta Sang Joon berhenti memanggil dia Unni tapi Sang Joon tidak mau. Young Sun pun bilang kalau Kae In sakit dan dia membawakan bubur untuk Kae In. Young Sun nanya kalau Sang Joon mau kemana? Sang Joon bilang mau ke Sang Go Jae karna Jin Ho meminta dia membawakan suatu dokument .

Young Sun nanya apakah Sang Joon sudah menemukan tempat yang cocok untuk kantor baru? Sang Joon bilang belum sekarang. Young Sun lalu berkomentar kalau misalnya Kae In meminjamkan uang kepada Jin Ho... Sang Joon memotong omongan Young Sun dan bilang muskipun Kae In mau meminjamkan uang pasti Jin Ho menolak. Young Sun nanya kenapa menolak? Sang Joon memberikan alasan kalau Han Chang Ryul investasi di perusahaan Do-ll jadi mana mungkin Jin Ho mau menerima uang itu. Young Sun mengusulkan agar memberitahu hal ini kepada Kae In tapi Sang Joon menolak dan mengatakan bahwa Jin Ho tidak mau melakukannya. Young Sun nanya apa yang harus mereka lakukan sekarang karna Kae In awalnya sangat seneng karna akhirnya ayahnya bisa mengakui dirinya.



Jin Ho dan Kae In duduk di teras dan Jin Ho membawakan Kae In selimut karna sangat dingin di luar. Sang Joon dan Young Sun datang dan nanya apakah mereka datang di saat yang tidak tepat? Young Sun bilang dia membawa bubur ikan dan datang terburu-buru hanya untuk melihat Kae In dan Jin Ho yang sedang mesra. Kae In ngejawab kalau dia ini beneran sedang sakit.

HP Jin Ho berbunyi dan ada telfon dari Tae Hoon yang bilang bahwa mereka mendapatkan surat komplen sementara Jin Ho dan Sang Joon tidak ada di kantor. Jin Ho panik namun tidak mau menunjukan kepanikannya di depan Kae In jadi dia bilang bahwa ada masalah dengan printer di kantor dan dia akan segera berangkat ke kantor. Jin Ho pun pamit pergi ke kantor bersama dengan Sang Joon dan menitipkan Kae In kepada Young Sun. Sang Joon lalu bilang "Unni, aku akan telfon nanti." Young Sun natap Sang Joon kesel dan nanya, "Apakah kita pacaran? Sana pergi!" (Jin Ho bener-bener perfecto :D Sang Joon sama Young Sun ayo dong di pasangin yayayaya)



Keluar dari Sang Go Jae, Sang Joon nanya apa yang sebenarnya terjadi? Jin Ho ngejawab kalau dia akan menjawabnya nanti di perjalanan menuju kantor.

Young Sun menyiapkan bubur untuk Kae In dan bilang kalau Kae In seperti tidak sedang sakit karna terlihat biasa-biasa saja. Kae In tetep makan dan bilang dia ini beneran sakit. Young Sun mengejek Kae In yang masih punya selera makan yang banyak. Kae In ngelak dengan bilang kalau dia ga mau buat Jin Ho khawatir makanya dia makan banyak.

Young Sun nanya ke Kae In apakah Kae In tau masalah Jin Ho? Kae In bales nanya apa itu? Young Sun menghembuskan nafas dan mengatakan ke Kae In kalau suatu saat Kae In sudah menjadi wanita maka akan mengerti apa keinginan Jin Ho. Kae In ngejawab malu-malu kalau dia sekarang udah jadi wanita sesungguhnya karna pernah dicium Jin Ho. Young Sun bilang kalau ciuman itu punya banyak arti, Ciuman di punggung tangan artinya si laki-laki ga bisa memusatkan diri jadi bagian si cewe, ciuman di kening artinya si laki-laki percaya dia, ciuman di hidung artinya si laki-laki cinta dia. Kae In inget kalau dia tadi di cium di punggungnya oleh Jin Ho makanya dia nanya apa arti ciuman itu? Young Sun kaget dan seneng kalau Jin Ho nyium punggungnya Kae In makanya dia buru-buru menyuruh Kae In masuk ke kamar. (Hmmmmm curiga nih maksud Young Sun hahaha)



Jin Ho dan juga Sang Joon datang ke rumah sakit karna ada seorang pegawai yang terluka dan masuk ke rumah sakit. Pegawai itu terlihat marah-marah ke Jin Ho dan Jin Ho pun jadi curiga kalau ini ulah seseorang makanya dia menyuruh Sang Joon pergi ke kantorduluan sementara dia akan pergi ke suatu tempat dulu.

Ternyata Jin Ho pergi ke kantornya Chang Ryul dan nanya apa sebenarnya yang Chang Ryul rencanakan. Chang Ryul ga begitu peduliin Jin Ho dan bilang kalau dia berencana untuk senang-senang. Jin Ho nanya apa salahnya dia sampe Chang Ryul begitu licik? Chang Ryul ga jawab pertanyaan Jin Ho dan balik nanya "apa sebenarnya rencanamu ke Sang Go Jae? Karena proyek Gallery bukan? Kau sudah tau kalau design yang diinginkan adalah Sang Go Jae kan? Kalau Kae In mengetahui ini apakah dia akan mengusirmu?" Jin Ho yang ditanya begitu hanya bisa diam saja. Chang Ryul lalu menceritakan awal niat Jin Ho yang berpura-pura menjadi Gay untuk bisa mendapatkan design Sang Go Jae. Jin Ho ngerespon dan bilang kalau masalah Sang Go Jae itu ga penting, yang penting adalah dia mencintai Kae In sungguh-sungguh.

Chang Ryul ketawa dan nanya apakah Jin Ho tau ceria seorang anak laki-laki yang menangis? anak laki-laki itu adalah Jin Ho! Chang Ryul nanya lagi apakah Kae In akan percaya perasaan Jin Ho? Jin Ho ngejawab tentu saja Kae In akan percaya sama dia. Chang Ryul pun bilang "Baiklah kalau begitu kita lihat saja nanti." Jin Ho ngebales dengan ngejawab, "Tetaplah menontonnya." Chang Ryul jadi marah-marah dan Jin Ho pun memutuskan pergi meninggalkan ruangan Chang Ryul dan bilang, "Terserah kau saja!"



Mr.Dong sedang mengobrolkan masalah pekerjaan dengan In Hee dan dia bertanya tentang hari ulang tahun Kae In. In Hee ngejawab kalau ulang tahun Kae In hari ini. In Hee keluar dari ruangan Mr.Dong sementara Mr.Dong membuka subuah amplop yang di dalamnya ada 3 buat tiket main ice skating. (3 tiket? Jin Ho, Kae In dan juga Mr.Dong)



In Hee nelfon ke Chang Ryul dan nanya apakah Chang Ryul tau bahwa hari ini adalah hari ulang tahun Kae In? Chang Ryul sendiri kaget denger kabar itu. In Hee mengingatkan Chang Ryul kalau tahun lalu Chang Ryul mau buat kejutan untuk Kae In tapi bodohnya Chang Ryul lupa akan pesta kejutan itu jadi rencananya gagal.

Chang Ryul menyuruh Sekertaris Kim membelikan hadiah untuk Kae In tapi dia mencegahnya karna dia inget bahwa Kae In sangat berbeda dengan In Hee yang suka hadiah mewah.



Sementara itu Kae In dan Young Sun pergi keluar untuk membeli pakaian dalam. Kae In jelas nolak tapi Young Sun tetep maksa dan bilang untuk persiapan nanti malam (:-O)



Chang Ryul ketemuan sama In Hee dan In Hee nanya apakah Chang Ryul sudah menyiapkan hadian? In Hee ngasih saran ke Chang Ryul agar tidak memberikan perhiasan karna itu tidak akan membuat hatinya Kae In luluh. Chang Ryul ngejawab kalau dia tau tentang Kae In yang sangat berbeda dengan In Hee. In Hee ketawa dan mengucapkan semoga berhasil kepada Chang Ryul lalu keduanya pergi ke arah yang berbeda.



Kae In lagi ngomel di ruangan kantornya karna Young Sun menyuruh dia berbelanja barang aneh. Tiba-tiba Chang Ryul datang dan nanya apakah Kae In sedang memikirkan Jin Ho? Llau Chang Ryul bertanya apakah Kae In sedang tidak sehat? Kae In menolak tangan Chang Ryul yang mau memegang keningnya dan bilang kalau dia baik-baik saja. Chang Ryul bilang kalau dia dengar Jin Ho mendapatkan sebuah surat. Kae In ga peduliin omongan Chang Ryul dan meminta Chang Ryul keluar karna dia merasa tidak nyaman.

Chang Ryul mengerti namun sebelum dia pergi keluar, dia memberikan sebuah amplop hadiah ulang tahun kepada Kae In, Kae In kaget dan nanya siapa yang ulang tahun? Chang Ryul mengingatkan ke Kae In kalau hari ini adalah hari ulang tahun Kae In. Kae In baru inget. Chang Ryul lalu mengatakan kalau selama ini Kae In ga pernah menikmati ulang tahunnya ketika bersama dengan Chang Ryul. Kae In menolak hadiahnya Chang Ryul. Chang Ryul bilang kalau ini hadiah sebenernya harus diberikan Kae In kepada Jin Ho untuk menyewa sewa kantor baru dan Chang Ryul bilang kalau misalnya Jin Ho seneng pasti Kae In juga akan seneng. Chang Ryul memberikan amplop itu ke Kae In dan pergi ke luar ruangan.



Kae In mengejar Chang Ryul untuk mengembalikan amplop berisi uang itu karna dia tidak mungkin mengatakan pada Jin Ho itu uang Chang Ryul dan dia tidak mau ada kebohongan antara dia dan Jin Ho. Chang Ryul mengerti dan menerima amplop itu dan ternyata Jin Ho sudah ada berdiri di depan mereka dan melihat hal itu. Chang Ryul pergi tanpa mempedulikan Jin Ho.



Jin Ho berjalan masuk ke ruangan kantor Kae In dan Kae In nanya apakah Jin Ho marah? Jin Ho bilang kalau dia datang ke kantor Kae In untuk menjemput Kae In yang sedang sakit namun tetap bekerja tapi yang dia lihat malah Kae In yang memberikan amplop kepada Chang Ryul. Kae In membela diri dan mengatakan bahwa amplop itu memang bukan punya dia. Jin Ho nanya apa isi amplop itu? Apakah uang? Kae In membela Chang Ryul dan meminta Jin Ho jangan menyalahkan Chang Ryul karna diam-diam Chang Ryul memberikan suport kepada Jin Ho. Jin Ho malah ketawa dan nanya "apakah aku selalu ada di pikiranmu? Aku rasa hanya sedikit" Kae In jadi kesel dan nanya, "Bagaimana bisa kamu mengatakan hal ini sama aku?" Jin Ho yang marah pun pergi keluar tanpa peduliin Kae In.



Kae In dan Mr.Dong minum kopi berdua lalu Mr.Dong nanya apakah Kae In terlihat sedih karna Jin Ho? Kae In hanya diam saja. Mr.Dong ngomongin tentang matematika yang justru akhirnya ngomongin cinta. Mr.Dong ngebuka amplop isi tiket Ice Skating dan mengambil satu tiket dan di simpen disebelahnya. Mr.Dong memberikan amplop berisi 2 tiket ice skating kepada Kae In agar bisa pergi bersama Jin Ho dan hari terakhir tiket itu adalah hari ini. Mr.Dong mengucapkah selamat ulang tahun kepada Kae In dan pergi ninggalin Kae In yang duduk termenung melihat 2 tiket ice skating itu.



Jin Ho lagi di jalan sambil nyetir dan dia nanya pada dirinya sendiri, "Apakah kau mencintainya Jeon Jin Ho?" sementara itu Kae In pulang naik bis dan di dalem bis dia juga memikirkan hal yang sama dengan yang di pikirkan Jin Ho.



Sang Joon dan Young Sun ngobrol di ruangannya Jin Ho. Sang Joon bilang kalau Young Sun ga boleh membantu Kae In dan Jin Ho dalam masalah ini. Young Sun kesel dan nanya kenapa Sang Joon ngomong kaya gitu padahalkan Sang Joon belum pernah nikah. Sang Joon lalu membahas ide baru untuk merayakan ulang tahun Kae In bersama Young Sun. Sang Joon bilang kalau makan malam akan baik apalagi nanti ada anggur lalu.... Young Sun sama Sang Joon saling tatap cukup lama, mereka sama-sama sadar dan lansgung ketawa bilang kalau ini rencana yang bagus dan romantis. (Aiiiih Sang Joon Young Sun cute :">)



Young Sun sama Sang Joon ngobrolin rencana ini dan mereka akhirnya saling menatap lama, Sang Joon mulai ngedeketin Young Sun dan Jin Ho malah masuk ruangan yang ngebuat Sang Joon sama Young Sun salah tingkah. Sang Joon bilang ke Jin Ho kalau mereka berdua lagi buat rencana acara ulang tahunnya Kae In. Jin Ho sendiri kaget denger acara ulang tahun Kae In.

Kae In sampe rumah dan makan ramen, Young Sun nelfon Kae In mengkhawatirkan Kae In. Kae In bilang kalau dia sudah terbiasa ulang tahun merayakan sendiri dan dia akan membuat Meuntang sendiri nanti. Seteleah mematikan telfon, Kae In kaget ngeliat ada Jin Ho yang berdiri di sampingnya.

Kae In: Kenapa kamu masuk ke rumah orang lain tanpa permisi?
Jin Ho : Ini bukan rumah orang lain, ini rumah pacar aku
Kae In : Siapa pacarmu?
Jin Ho : Berpura-puralah kalau aku ini pacarmu. Cepat ganti baju!
Kae In : Kenapa?
Jin Ho : Pacar Kae In merasa bersalah dan ingin menebus kesalahannya itu dengan pergi kencan
Kae In : Pacar wanita itu tidak mau pergi kencan dengan laki-laki berfikiran sempit
Jin Ho: Bukankah wanita itu lebih berfikiran sempit kalau tidak mau memaafkan?
Kae In : Baiklah tapi jangan berbuat kesalahan saat kencan!



Kae In ganti baju dan membuat Jin Ho nanya kenapa Kae In menggunakan baju itu? Kae In ga ngejawab dan menyuruh Jin Ho agar mengikuti dia saja. Jin Ho keluar dari Sang Go Jae dan sengaja tidak menutup rapat pintu karna Sang Joon dan Young Sun datang untuk menyiapkan pesta nanti malam.



Jin Ho nanya dapet tiket dari mana Kae In masuk ke tempat ice skating ini? Kae In manas-manasin Jin Ho dengan bilang kalau seorang laki-laki memberikan dia tiket itu sebagai hadiah. Jin Ho kesel dan bilang kenapa Kae In ga pergi sama laki-laki itu aja? Kae In bilang kalau laki-laki itu pengennya Kae In pergi sama Jin Ho. Jin Ho tambah cemburu denger itu. Kae In ketawa dan bilang kalau dia dapet tiket itu dari Mr.Dong.



Kae In susah ngiket sepatu seluncurnya dan Jin Ho membantunya. Mereka main seluncuran lalu Kae In bilang kalau mereka ini seperti ada di drama-drama yang biasanya pergi main ice skating bareng sambil pegangan tangan. Jin Ho ketawa dan bilang kalau Kae In moodnya cepat berubah. Lagi main seluncuran Kae In jatuh dan Jin Ho niat mau bantu tapi Kae In malah menarik Jin Ho jatuh juga. mereka jatuhnya kaya yang saling timpa, Jin Ho natap Kae In terus lalu nyium bibir Kae In singat dan mereka lalu ketawa. (Sweeeeeeet :">)



Sang Joon dan juga Young Sun selesai mempersiapkan makan malam dan berjalan pulang. Sang Joon bilang kalau dia seneng YounG Sun jadi temennya, Young Sun bilang kalau mereka ga temenan dan hubungan mereka ga bisa digambarkan. Sang Joon memegang bahu Young Sun dan bilang kalau sekarang mereka berdua temenan. Mereka pun saling berjabat tangan dan menyampaikan salam pamit dengan memanggil teman. Sang Joon jalan ke arah kanan dan ternyata Young Sun juga pulang ke arah kanan dan mereka pun jadinya jalan pulangnya bareng.

Kae In dan Jin Ho nyampe rumah dan Kae In kaget ngeliat banyak lilin di rumahnya dan juga ada kue dan wine di atas meja. Jin Ho bilang harusnya Kae In bilang ke dia kalau hari ini Kae In ulang tahun, Kae In ngejawab kalau dia sendiri lupa hari ulangtahunnya. Kae In mau niup lilin tapi Jin Ho mencegahnya dan mengatakan ke Kae In agar menyebutkan permintaan dahulu. setelah menyebutkan permintaannya Kae In pun niup lilinnya. Jin Ho nanya apa permintaan Kae In? Kae In meminta agar mereka berdua saling percaya, saling jujur, dan juga Jin Ho bukan seorang Gay yang berkedok lagi.



Kae In nanya apa permintaan Jin Ho? Jin Ho bilang dia berharap Kae In mengetahui perasaannya itu sungguhan. Jin Ho mau jujur tentang alasan dia masuk ke Sang Go Jae tapi Kae In menghentikan ucapan Jin Ho dan bilang kalau keinginan ga akan terkabul apabila di kasih tau ke orang-orang. Kae In mengalihkan pembicaraan dan nanya apakah Jin Ho ga ada kado buat dia? Jin Ho dengan PDnya ngomong, "Bukankah aku sudah cukup menjadi hadiahnya?" Kae In gelagapan dan menyuruh Jin Ho menunggunya sebentar sementara dia pergi ke kamarnya dulu.



Jin Ho jadi bingung sendiri sama apa yang dibilang oleh Kae In dan memilih untuk pergi ke ruang bawah tanah. Jin Ho senyum dan bilang kalau Kae In pasti seneng jika ruangan bawah tanah itu di renovasi. Jin Ho melihat ada tempat untuk nyimpen design dan ketika membukanya di dalam tempat itu ada design Sang Go Jae.

Kae In lagi di kamarnya bingung sama apa yang harus dia lakuin dengan pakaian dalam yang tadi di beli bareng sama Young Sun. Kae In menelfon Young Sun dan meminta saran, Young Sun mendukung Kae In untuk melakukannya dengan Jin Ho dna bilang kalau awalnya harus di mulai dengan sebuah 'permainan'.



Dasar Kae In terlalu polos, permainan yang dia buat adalah main uno stacho. Jin Ho kalah dan Kae In nyentil(gw bingung nih nyari kata yang tepat haha) keningnya Jin Ho yang langsung kesakitan. Kae In ga tega dan niat niupin keningnya Jin Ho yang memerah. Mata mereka saling pandang dan jadi salting. Akhirnya mereka berdua masuk ke kamarnya masing-masing. Jin Ho ketawa inget kejadian tadi sementara Kae In panik sendiri.



Kae In lagi duduk di atas tempat tidurnya sambil meluk boneka singa Jin Ho tiba-tiba dia ngedenger ada suara Jin Ho jalan dan membuka pintu kamar Kae In. Jin Ho merebut boneka singa dan melemparkannya lalu menaruh kedua tangan Kae In di dadanya supaya Kae In bisa ngerasain detak jantung dia. Jin Ho lalu berbisik di telinga Kae In dan menidurkan Kae In di tempat tidur. DAN SEMUA ITU KHAYALAN KAE IN HAHAHAHAHAH.





Kae In sadar dari khayalannya sendiri. Kae In ngeliat boneka singa Jin Ho lalu bilang kalau dia bener-bener gila karna hal ini. Kae In inget omongan Jin Ho dulu yang mengatakan kalau misalnya seorang wanita tidak mau tidur dengan seorang laki-laki maka laki-laki itu akan mencampakannya. Jelas aja Kae In jadi tambah grogi.

Jin Ho juga grogi di kamarnya dan memutuskan untuk ke kamarnya Kae In tapi dia berhenti karna ingat pertanyaan Kae In, apakah laki-laki dan perempuan harus selalu berhubungan dengan tidur bareng? Jin Ho pun jadi bingung.

Kae In di kamarnya kembali mengingat kata-kata Jin Ho yang bilang kalau misalnya laki-laki menginginkan hubungan fisik sama perempuan itu adalah sifat dasarnya laki-laki. Jin Ho juga inget sama omongan Kae In yang bilang kalau diluar sana pasti ada orang yang tidak hanya menginginkan hubungan fisik belaka.





Kae In duduk di kasurnya di temani sama boneka singa Jin Ho. dia bilang ke boneka itu kalau dia ini sangat ingin bersama Jin Ho tapi dia takut dan Jin Ho ga suka sama wanita yang agresif. Tiba-tiba ada suara petir yang bikin Kae In ketakutan dan berlari masuk ke kamarnya Jin Ho dan bertanya apakah dia boleh tidur di kamar Jin Ho? Jelas Jin Ho nolak tapi karna Kae In amat sangat ketakutan jadinya Jin Ho memperbolehkannya.

Kae In tidur di pelukannya Jin Ho sementara Jin Ho masih terus bercerita tentang masa kecilnya dan baru sadar kalau Kae In sudah tertidur. Jin Ho ngeliat muka Kae In dan nanya ke Kae In apakah Kae In lupa kalau dia ini laki-laki? Tapi jelas Kae In ga ngejawab karna tidur. Jin Ho pun akhirnya mencium kening Kae In.

Kae In ngomong dalam hatiny, "Ciuman di kening artinya dia percaya. Laporan cuaca Park Kae In. Setelah ada petir dan hujan deras, Itu membuatku menambah keuntungan jadi pemberani. Dengan kepercayaan, dia akan menjagaku. Apakah kamu tidak tahu apa yang aku rasakan padamu? Aku harap besok hujan lagi. Ini adalah Park Kae In yang pemalu dalam laporan cuaca."



Paginya Kae In bangun tidur dan kaget liat dia ada di kamar Jin Ho tapi dia buru-buru senyum dan memeluk bantalnya Jin Ho sambil ketawa-ketawa.

Jin Ho menelfon Kae In dan bilang kalau semalam suara dengkuran Kae In sangat keras dan membuatnya tidak bisa tidur. jelas aja Kae In bilang kalau dia ga pernah ngedengkur. Jin Ho senyum dan bilang kalau dia bisa ngasih toleransi ke hal yang lain tapi dengkuran Kae In itu sangat mengganggu. lalu Jin Ho menyuruh Kae In liat ke kaca karna patsi ada air liur di deket bibir Kae In. Kae In jelas jadi panik ngelap air liur. Jin Ho bilang lagi kalai perempuan itu bisa jadi kaya binatang kalau lagi tidur. Kae In jadi kesel dan mematikan telfon sementara Jin Ho ketawa seneng.



Suara Sang Joon ngagetin Jin Ho yang lagi senyum-senyum. Sang Joon mengucakan selamat ke Jin Ho. Jin Ho nanya apa maksud Sang Joon? Sang Joon bilang lagi kalau sekarang Jin Ho sudah menjadi laki-laki beneran. Jin Ho bilang supaya Sang Joon tidak memikirkan hal itu karna bukan hal itu yang dia bicarain sama Kae In tadi. Sang Joon ketawa dan bilang kalau Jin Ho bisa menceritakan detailnya ke dia nanti.

Tae Hoon masuk ke ruangan Jin Ho dan nanya bagaimana dengan Hye Mi? Sang Joon kesel karna Tae Hoon selalu saja bertanya tentang Hye Mi. Jin Ho juga jadi ikut kesel dan bilang kalau kemarin ga ada kejadian apa-apa dan tidak seperti yang dibayangkan oleh Sang Joon. Jin Ho keluar ruangannya dan membawa kunci mobilnya.



Young Sun pergi ke kantornya Kae In dan memotret Kae In. Kae In bilang kalau semalam mereka hanya tidur bareng dan Jin Ho megang tangannya terus. Young Sun seneng denger itu muskipun tidak seperti yang Young Sun bayangkan. Kae In lalu bilang kalau Jin Ho adalah laki-laki sempurna untuknya karna menjaga perempuan yang dicintainya. (ya ya ya dia juga sempurna buat gw hahah :">)

In Hee selesai ngobrol dengan seorang karyawan dan ga sengaja ngedenger omongan Kae In dan juga Young Sun di ruangan Kae In yang lagi ngomongin Chang Ryul. Kae In menolak ngomongin Chang Ryul lagi karna kemarin dia berantem sama Jin Ho karna Chang Ryul. In Hee datang langsung ngejelkin Kae In. Young Sun ga terima dan bales ngejek In Hee. Kae In melerai dan mengatakan kepada In Hee agar segera pergi. In Hee kesel dan langsung pergi sementara YounG Sun seneng karna Kae In jadi pemberani.



In Hee masuk ke ruangannya dan marah-marah karna merasa sudah dipermalukan oleh Kae In dan Young Sun. In Hee ada ide dan dia menelfon Hye Mi.

Jin Ho membawa design Sang Go Jae ke kantor. Lalu dia sadar ada satu design tentang struktur tanah di Sang Go Jae dan membukanya. Jin Ho inget omongan Sang Joon dulu yang bilang kalau Tuan Park membangun Sang Go Jae intu untuk anak dan istrinya tapi istrinya meninggal secara tiba-tiba. Jin Ho juga inget ucapan Kae In yang bilang ayahnya itu membangun Sang Go Jae tempat untuk bermimpi. Jin Ho sadar dan memasukan design Sang Go Jae ke tempatnya dan menyembunyikannya dari Sang Joon.

Sang Joon masuk ke ruangan Jin Ho dan mengomentari para peserta lain yang ikut proyek gallery juga. Sang Joon meminta Jin Ho menanyakan tentang Sang Go Jae ke Kae In. Jin Ho menolak dan bilang kalau dia ga mau masalah ini di sangkut pautkan lagi dengan Kae In. Sang Joon mengingatkan Jin Ho kalau keadaan mereka lagi terdesak. Jin Ho tetep menolak dan bilang kalau dia akan mengatasi semuanya.



Ayah Chang Ryul dan Chang Ryul sedang di dalam mobil. Ayahnya nanya apakah Chang Ryul pernah denger dari Kae In tentang design Sang Go Jae? Chang Ryul bilang dia ga tau apa-apa. Ayahnya Chang Ryul lalu bilang kalau dia dapat kabar Sang Go Jae itu bukan rumah tradisional yang biasa, Chang Ryul nanya apa maksud ayahnya itu? Ayahnya bilang kalau Sang Go Jae itu hanya bagian kecil dari kemampuan Tuan Park. Ayahnya Chang Ryul bilang kalau misalnya dia mendapatkan blueprint/design Sang Go Jae bisa dipastikan proyek gallery akan jatuh ke tangan mereka.



Ibunya Jin Ho dateng ke Gallery dan Mr.Dong yang ngeliat itu langsung menghampiri dan bilang kalau dia akan memabntu Ibu Jin Ho itu keliling gallery. Ibunya Jin Ho bilang kalau dia datang mau ketemu In Hee. Mr.Dong nanya ada keperluan apa? Ibunya Jin Ho bilang kalau dia ibunya Jin Ho. Mr.Dong pun memanggilnya "Ibu". In Hee dateng dan menyapa ibu Jin Ho dengan sebutan Ibu juga. (suuut Mr.Dong sama Ibunya Jin Ho cocok loh ekekek :">)



Jin Ho dan Kae In pergi minum kopi bareng dan ada cream yang nempel di bibir dan hidungnya Jin Ho. Kae In ketawa dan ngelap sisa cream itu. Kae In jadi grogi juga karna ngelap bibirnya Jin Ho. Jin Ho ngambil cream dan di colek ke idungnya Kae In. Jin Ho menyingkirkan meja dan mendekat ke Kae In. Kae In panik dan kursinya malah mau jatuh jadi Jin Ho menahannya. Kae In nanya apa segitu cantiknya dia sampe diliatin terus sama Jin Ho? Jin Ho cuma ketawa aja. Kae In bilang kalau dia belum makan dari pagi makanya Jin Ho pun pergi mengajak Kae In makan diluar.



In Hee dan ibunya Jin Ho pergi minum teh di luar. Ibunya Jin Ho bilang kalau dia dapet telfon dari Hye Mi untuk bertemu dengan In Hee. In Hee ngarang cerita kalau Kae In itu ngadu domba Jin Ho dan Chang Ryul. jelas ibunya Jin Ho ga suka denger berita itu. In Hee bilang kalau ibunya Jin Ho harus turun tangan langsung dan ngomong sama Kae In supaya berhenti deketin Jin Ho lagi. (Iiih yang ngadu domba itu ELU IN HEEEE!!)



Kae In dan Jin Ho pergi ke supermarket berdua. Kae In menyuruh Jin Ho pulang ke rumah ibunya karna sudah 2 hari ini Jin Ho terus tinggal di Sang Go Jae dan ibunya Jin Ho pasti khawatir. Jin Ho ngejawab kalau dia ga punya tempat pergi lagi selain Sang Go Jae. Jin Ho lalu memilih gelas dan bilang ke Kae In kalau dia lebih memilih tidur di kantor dari pada pulang ke rumahnya.

Ibunya Jin Ho sama In Hee masih ngobrol. In Hee bilang kalau misalnya Kae In masih merasa manusia pasti mau menerima permintaan Ibu Jin Ho untuk ninggalin Jin Ho. Ibunya Jin Ho nanya kenapa In Hee ngomong semua ini padanya? Padahalkan kalau misalnya Kae In jadi sama Jin Ho, Chang Ryul bisa kembali lagi sama In Hee. In Hee ngebohong lagi bilang kalau dia dan Mr.Dong tau bakat besar Jin Ho dan ga mau Jin Ho salah pilihan makanya dia membantu.

Jin Ho nanya ke Kae In apakah Kae In percaya dia? Jin Ho juga bilang kalau dia ga akan pulang ke rumah sebelum ibunya setuju hubungan dia dan Kae In. Kae In nanya kenapa Jin Ho begitu yakin? Jin Ho ngejawab karna dia ingin bersama Kae In. Kae In senyum dan mengucapkan makasih.



12 comments:

zima said...

thank' epsd 13 nya.... ditunggu epsd 14..............

tya said...

lanjutKan

rienz said...

wadow...Jin Ho n Kae In so perfecto... cuit.. cuit.. Aq suka loh sm pemeran ibunya Jin Ho tp aq gak sk sm karakterny dia d PT.. coz jiwany tll rapuh jd mudah d pngaruhi orng lain.

Anonymous said...

so sweets..thx zola atas sinopsis nya..

Anonymous said...

so sweet :"> makasi zolaaaa, i luv u lee min ho

Anonymous said...

thanks y postingannya........

rienz said...

spt Jan Di di BBF, Kae In pun suka makan mie di panci. Btw Mr.Dong bikin terharu ya... Zola makasih y.. ^_^

Zola said...

Udah keluar ya itu episode 14nya hehe :-D
Kalo di Korea sih makan mie ramen tuh langsung di pancinya katanya sih lebih nikmat haha. Iya ya Mr.Dong baik banget semoga dia juga ada Happy Endingnya ya :-D
Semuanya makasih juga ya yang udah mampir hehe :-D

Anonymous said...

khayalannya kae-in...klo jadi beneran...seru kali ya.....wakakakakakakak...........

Zola said...

Whahahaha parah nih :-D

Deena Sn said...

thanks 4 tuk episode ini, gantenyanya siwon..wow

Zola said...

@ Deena hehe sama-sama :D Iya ganteeeeng abis ya hihi

Post a Comment

Jangan jadi Silent Readers ya :-)

zoladiaries.blogspot.com
-
 

Blog Template by