Thursday, May 6, 2010

Sinopsis Personal Taste Episode 11

Kae In lari keluar dari gedung pertunjukan dan diikuti oleh Chang Ryul yang nanya ada apa. Kae In bilang kalau dia ga bisa melanjutkan hal ini lagi. Jin Ho dan In Hee akhirnya keluar dari geudng dan melihat Kae In dan Chang Ryul. Chang Ryul nanya apa maksud Kae In? Kae In bilang kalau dia melakukan ini hanya untuk bales dendam ke Chang Ryul karna dulu Chang Ryul mencampakannya jadi Kae In juga ingin mencampakan Chang Ryul. Lalu Kae In bilang tapi dia tidak bisa melanjutkan bales dendam lagi ke Chang Ryul. Chang Ryul bilang dia ngerti kalau Kae In marah dengannya dan dia akan berusaha membuat perasaan Kae In berubah. Kae In bilang kalau Chang Ryul ga punya kemampuan untuk berubahnya begitu saja. lalu Kae In bilang kalau hatinya ini memiliki perasaan juga.




Jin Ho melihat dan mendengar itu dari jauh. Jin Ho langsung berjalan mendekat ke arah Kae In dan bilang "GAME OVER!!" lalu Jin Ho narik Kae In ngedeket dan menciumnya. (Wow mereka bukan sekedar ciuman tapi Make Out hahaha) Chang Ryul dan In Hee yang ngeliat itu cuma bisa bengong.



Chang Ryul langsung mendorong Jin Ho dan nanya apa maksud Jin Ho nyium Kae In kaya gitu? Bukankah sebelumnya Jin Ho sudah berjanji akan meninggalkan Kae In? Jin Ho ngejawab kalau dia awalnya mau ninggalin Kae In tapi dia tidak bisa, dan sekarang dia sudah mulai mencintai Kae In sebagai laki-laki sesungguhnya. Kae In yang denger itu ga ngerti dan nanya apa maksud omongan Jin Ho? Jin Ho pun jujur ke Kae In kalau dia ini sebenernya bukan Gay!! (Akhirnya ngaku juga nih ckckck) Kae In yang denger itu jelas kaget. Jin Ho menjelaskan kalau dari dulu dia ingin ngaku tapi susah mengatakan yang sebenarnya makanya baru sekarang dia bisa jujur ke Kae In dan Jin Ho mohon Kae In bisa maafiin dia. Kae In menangis dan memukul dada Jin Ho berkali-kali. Jin Ho menarik tangan Kae In dan langsung memeluk Kae In. Kae In cuma bisa bengong di peluk begitu.



In Hee dan Chang Ryul pergi ke bar. mereka ngebahas tentang Jin Ho dan juga Kae In. In Hee ga terima kalau Jin Ho bersama dengan Kae In karna dia tidak pernah kalau bersaing makanya dia akan mati-matian merebut Jin Ho. Chang Ryul mengingatkan ke In Hee mengenai ekspresi Kae In ketika mendengar pengakuan Jin Ho kalau Jin Ho tidak Gay, Chang Ryul lemes melihat ekspresi itu karna ekspresi itu membuktikan bahwa dia tidak memiliki kesempatan 1% pun untuk memiliki hatinya Kae In.

In Hee meminta Chang Ryul agar merebut hatinya Kae In namun Chang Ryul bilang dia tidak mau. In Hee nanya kenapa Chang Ryul ga mau? Chang Ryul ngejawab karna dia mencintai Kae In dan karna dia lah Kae In menderita dan karena Jin Ho lah yang berhasil membuat senyuman di bibir Kae In. In Hee ketawa dan nanya ke Chang Ryul, apakah itu perasaan cinta? tindakan murah hati itu seperti cinta sejati kah? In Hee lalu bilang kalau dia akan merebut Jin Ho dengan caranya sendiri. Chang Ryul menyuruh In Hee untuk berhenti mengganggu Kae In dan Jin Ho tapi In Hee menolak dan bilang kalau misalnya dia tidak berhasil mendapatkan Jin Ho maka tidak ada yang boleh mendapatkan Jin Ho juga. (Egois banget sih)





Jin Ho dan Kae In yang sedang dalam perjalanan pulang ke rumah memilih untuk menepi sebentar dan membicarakan hal ini. Kae In bilang ke Jin Ho kalau memikirkan semua hal ini membuatnya menjadi bingung. Jin Ho pun bilang kalau awalnya dia tidak merasa yakin Kae In memiliki perasaan kepadanya tapi ketika mendengar Kae In bilang kalau dia ga bisa melanjutkan hubungan lebih jauh dengan Chang Ryul, Jin Ho pun yakin kalau Kae In juga ada perasaan kepadanya. Kae In bilang kalau Jin Ho bodoh karna baru mengatakan hal ini sekarang.

Jin Ho bertanya apakah Kae In memaafkannya? Kae In merasa sakit hati karna sudah dibohongi makanya dia menjawab kalau dia tidak memaafkan Jin Ho. Jin Ho terus menatap Kae In yang justru menatap keluar jendela dengan tatapan mata sedih.

Kae In menatap keluar jendela mobil dan mulai berbicara dalam hati, "Ramalan Cuaca Park Kae In. Orang yang aku inginkan menjadi teman selamanya berkata bahwa dia ingin memulai semuanya sebagai hubungan antara Laki-laki dan Perempuan. Jantungku sangat berdebar-debar mendengar itu tetapi aku telah banyak mengeluarkan air mata dan berkata padanya bahwa aku tidak memaafkannya. Tapi mulai besok aku merasa tidak takut jika cuaca buruk."



Sampai di rumah, Kae In meminta Jin Ho agar segera pergi meninggalkan rumahnya. Jin Ho diem di depan rumah sementara Kae In langsung masuk ke rumah. Jin Ho masuk ke rumah dan bilang ke Kae In kalau dia mengerti perasaan Kae In yang merasa dikhianati tapi dia sendiri bingung dengan perasaannya karna baru pertama kali merasakan perasaan ini. Kae In bilang bukankah dulu Jin Ho pernah memiliki perasaan ke Eun-So (Yoon Eun Hye)? Jin Hyo mencoba menjelaskan tapi tiba-tiba pintu terbuka dan Hye Mi yang sedang mabuk datang bersama dengan Tae Hoon.

Hye Mi langsung meluk Jin Ho dan bertanya kenapa Jin Ho ga mencintainya? Padahalkan Hye Mi lebih muda dan juga lebih cantik dari Kae In. Kae In jelas kesel denger kata-kata Hye Mi barusan makanya dia mencoba berjalan masuk ke dalam rumah tapi dia denger Jin Ho bilang ke Hye Mi kalau dia tidak memandang orang lain sebagai wanita kecuali Kae In. Kae In pun langsung berhenti berjalan denger kata-kata Jin Ho barusan tapi kemudian dia melanjutkan berjalan menuju kamarnya.



Kae In masuk ke kamar dan menutup pintu. dia bersandar ke pintu dan bilang kalau dia tidak bisa memaafkan Jin Ho sekarang. namun beberapa detik kemudian dia tersenyum. (Yakin nih ga bisa maafin? Hahahaha)

Jin Ho membawa Hye Mi keluar dari Sang Go Jae dan meminta pulang namun Hye Mi ga mau. akhirnya Jin Ho lah yang membawa pulang Hye Mi kerumah ibunya. Setelah Hye Mi tertidur, Ibu Jin Ho bilang kalau Jin Ho ga usah khawatir sama keadaan Hye Mi. sementara itu Kae In di rumah bulak-balik berjalan di teras menunggu Jin Ho yang pergi sangat lama.




Jin Ho pamit mau pulang, ibunya bilang kalau sebenarnya dia cemas mengetahui Jin Ho tinggal bersama Kae In. Jin Ho panik dan mengarang cerita, Jin Ho bilang kalau dia ini ada proyek bersama dengan Kae In makanya mereka bekerja secara bersama-sama di rumah Kae In. Ibunya mengerti dan Jin Ho pun pamit pulang.

Kae In menggantung boneka 'Jin Ho' dan menonjoknya seperti sedang main tinju. Bahkan Kae In mencekek kepala si boneka 'Jin Ho itu' sambil terus mengomel. Tiba-tiba Kae In berhenti menonjok karna dari tadi ternyata Jin Ho melihat Kae In yang marah-marah ke boneka 'Jin Ho'. Kae In pun cepat-cepat melepaskan boneka yang di gantung dan ingin pergi ke kamar namun Jin Ho menahannya. Jin Ho bilang kalau misalnya Kae In masih marah sama dia maka pukulah dia. Jin Ho menarik tangan Kae In dan memukul-mukulkannya ke diri dia. Kae In langsung menarik tangannya.



Lalu Kae In tanya apa hubungan Jin Ho dan Hye Mi sebenarnya? Karana Hye Mi terus menyebut Jin Ho itu sebagai tunangannya. Jin Ho bilang kalau Hye Mi selalu memanggil dia tunangan sejak dia berumur 7 tahun. Kae In pun bilang kalau itu sangat lama. Jin Ho nanya apakah Kae In cemburu? jelas saja Kae In ga ngaku. Jin Ho tertawa ngeliat wajah Kae In yang kelabakan. Kae In bilang kalau dia kasihan dengan Hye Mi yang selama ini perasaannya tidak di tanggapi oleh Jin Ho.

Lalu Kae In balik lgi sama pertanyaan yang belum di jawab tadi, yaitu pertanyaan mengenai Eun So. Jin Ho pun menjelaskan kalau dulu Eun So pernah mengatakan ke Jin Ho kalau misalnya Jin Ho mencegah dia kuliah di luar negri maka Eun So tidak akan jadi pergi, namun Jin Ho tidak menahannya karna Jin Ho merasa Eun Soo tidak cukup berarti untuknya. Kae In nanya apa maksud dari Jin Ho? Jin Ho jawab bagaimanapun keadaan nantinya, Jin Ho tidak akan pernah mau melepaskan Kae In. Kae In mulai salting dan bilang mau memasak Ramen, Jin Ho menahannya dan langsung memeluk Kae In. Kae In bengong karna tiba-tiba di peluk, Jin Ho lalu berkata, "Wanita ini selalu memilih makan ketika sedang malu... aku cinta dia." Lama-lama Tangan Kae In pun ikut membalas pelukannya Jin Ho :">




Besok paginya Jin Ho benar-benar punya mood yang sangat baik makanya dia selalu tersenyum bahkan meneraktir staff kantor sarapan pagi dan juga kopi. semuanya pada curiga dengan kebaikan dari Jin Ho bahkan Tae Hoon membuka bungkus kopi melihat apakah itu di racun atau tidak. Jin Ho bilang kepada staf yang lainnya agar lebih bersemangat dan dia mencintai semuanya. Semua staff pada heran dan memilih untuk bubar. Sang Joon dan Tae Hoon juga ikut bubar tapi sebelumnya mereka berebut makanan.



Young Sun sangat kaget begitu mendengar Kae In cerita kalau Jin Ho itu sebenarnya ga gay. Young Sun nanya apakah Kae In sebegitu kesepian makanya menghayal Jin Ho itu ga gay? dan Young Sun tambah kaget begitu denger Kae In cerita bahwa Jin Ho menciumnya di depan Chang Ryul dan juga In Hee. Kae In menceritakan semuanya dan dia jadi malu-malu sendiri. YounG Sun ikut senang dan bertanya, "Jika ini semua bohong maka aku akan membunuhmu!!" Jelas aja Kae In bilang ini bukan bohongan. Young Sun bilang kalau dari awal dia sudah melihat sesuatu kepada Jin Ho. Young Sun ikut senang melihat Kae In juga senang tapi beberapa lama kemudian dia berkata "Lalu bagaimana dengan Sang Joon?"




Young Sun mengajak Sang Joon ketemuan di sebuah cafe. Sang Joon melihat Young Sun dan langsung berlagak seperti banci dan juga memanggil Unnie ke Young Sun. Young Sun to the point nanya apakah Sang Joon tidak gay? Sang Joon ketawa tapi kemudian dia bales bertanya, dari mana kau tahu? Young Sun langsung kesal dan berniat memukul Sang Joon. Sang Joon nanya tau dari mana Young Sun kalau dirinya itu ga gay? Sang Joon malah jawab sendiri, "Ah pasti karna aku terlihat sangat macho ya?" Young Sun makin kesel dan ingin nonjok Sang Joon lalu Young Sun bilang kalau dia tau dari Kae In karna Kae In kencan dengan Jin Ho. jelas aja Sang Joon jadi kaget.



Sang Joon masuk ke ruangan Jin Ho terfesa-gesa dan menanyakan apa benar Jin Ho pergi kencan dengan Kae In? Jin Ho senyum dan membenarkan hal itu. Sang Joon panik dan nanya lalu bagaimana dengan Mr.Dong? Jin Ho pun bilang kalau nanti dia akan mengatakan yang sejujurnya ke Mr.Dong. Sang Joon jelas protes tapi Jin Ho bilang kalau dia ga bisa melakukan apa-apa lagi. Sang Joon nanya apakah Jin Ho benar-benar mencintai Kae In? Jin Ho lagi-lagi senyum dan mengangguk iya.



Mr.Dong memberikan tiket pergi ke Jeju Island kepada Kae In untuk perjalanan kerja karna di Jeju Island banyak taman permainan anak-anak dan mungkin itu bisa membantu Kae In dalam pekerjaan. Mr.Dong juga bilang kalau nantiJin Ho akan pergi ke Jeju Island karna ada seminar disana dan Mr.Dong juga mengatakan akan berupaya dengan Jin Ho lagi muskipun pertemuan terakhir makan malam bareng di rumah Kae In tidak berjalan lancar. Kae In mulai panik dan mau menjelaskan tentang Jin Ho namun In Hee datang dan Mr.Dong pun pamit pergi duluan.



Ayah Chang Ryul datang ke rumah anaknya dan marah-marah karna Chang Ryul masih tidur. Sekertaris Kim menahan ayahnya Chang Ryul agar tidak marah-marah. Ayahnya Chang Ryul mengancam jika Chang Ryul tidak becus seperti ini maka akan dikirim ke kantor yang ada di Cina. Chang Ryul yang biasanya menolak tiba-tiba saja setuju untuk di pindahkan ke kantor Cina. Ayahnya Chang Ryul kaget dan ingin memukul Chang Ryul lagi. tapi Chang Ryul tidak berniat menghindar sama sekali dan terlihat sangat pasrah.



Jin Ho pergi ke gallery dan ketemu sama In Hee yang mengucapkan selamat atas hubungan Jin Ho dan kae In. Jin Ho membalas bilang terima kasih. In Hee bilang kalau hubungan Jin Ho dan Kae In pasti akan mengecewakan Mr.Don lalu In Hee nanya apa sih yang di lihat Jin Ho dari Kae In? Apakah Kae In terlihat lebih baik dari pada dirinya? Jin Ho menjawab YES!!!! In Hee kaget denger itu.

Jin Ho lalu permisi karna mau pergi ketemu sama Mr.Dong. In Hee mengehentkan Jin Ho dan memberikan Jin Ho surat undangan seminar di Jeju Island karna nanti di sana akan banyak orang penting yang hadir dan Mr.Dong lah yang mengundang Jin Ho. Jin Ho langsung menerima dan berbalik berniat pergi namun lagi-lagi In Hee menghentikannya dan bertanya, "Kenapa kamu memilih Kae In bukannya saya?"Jin Ho berbalik dan menjawab kalau dia mencari pasangan hidup bukannya pasangan bisnis. In Hee nanya apakah Kae In cocok menjadi pasangan Jin Ho? Jin Ho bales nanya kenapa In Hee membuang buang waktunya sepeti ini? padahalkan kemarin In Hee sudah melihat hubungan Kae In dan dia jadi In Hee hanya membuang waktunya. In Hee kembali nanya apakah Jin Ho tidak melihat kegigihannya sampai akhir? Jin Ho tidak peduli dan langsung meninggalkan In Hee.



Jin Ho pergi ke ruangannya Kae In yang sedang membuat furniture dan mengajak Kae In pergi kencan. Kae In so jual mahal dengan bilang kalau dia aga sibuk tapi karna Jin Ho yang meminta maka baiklah dia akan pergi kencan karna dia masih ingin mebicarakan tentang Eun So. Jin Ho bales pura-pura mau pergi aja kalau misalnya Kae In sibuk tapi Kae In buru-buru menggandeng Jin Ho bilang setuju pergi kencan. Tiba-tiba ada telfon dari Ibu Jin Ho yang ngajak makan siang bareng bersama Jin Ho dan juga Kae In.

Kae In nervous ketemu sama Ibunya Jin Ho makanya dia ngaca di sendok, Jin Ho mencoba menenangkan Kae In dan bilang kalau ibunya Jin Ho pasti suka sama Kae In. Kae In senang denger hal itu. Ibunya Jin Ho masuk ke dalam restaurant dan Kae In buru-buru berdiri memberi salam kepada ibunya Jin Ho.

Ibunya Jin Ho sangat ramah ke Kae In dan bilang kalau dia percaya kepada Jin Ho yang akan memperlakukan Kae In dengan baik seperti memperlakukan dia. Jn Ho senyum saja. Lalu Ibunya Jin Ho nanya bagaimana perkembangan proyek yang dibuat bersama Jin Ho dan Kae In? Kae In kaget denger itu dan Jin Ho pun langsung menjelaskan dan mengedip-ngedipkan mata ke Kae In. Kae In mengerti dan bilang kalau mereka ada proyek bareng.

Ibunya itu tersenyum lalu bilang kalau dia mempunyai satu permintaan, yaitu: Tidah ada hamil di luar nikah. jelas aja Kae In kaget dan langsung batuk-batuk denger itu. Jin Ho juga jadi malu dan bilang kalau hal itu ga mungkin terjadi.


Kae In dan Jin Ho pulang ke rumah. Kae In menyuruh Jin Ho agar pulang ke rumah ibunya saja karna dia merasa bersalah telah membohongi ibu Jin Ho. Jin Ho so mau bener-bener pergi dan Kae In juga so mengusir Jin Ho padahal satu sama lain ga mau saling pisah. (Mulai sweet nih :-))

Jin Ho : Baiklah aku akan pergi
Kae In : Baguslah, aku ingin kamu pergi
Jin Ho : Aku seriusan pergi nih
Kae In : Iya saya tau. Dah
Jin Ho : Baiklah, dah.
Kae In dalam hati : Apakah dia beneran akan pergi?

Jin Ho pergi ke kamarnya dan mulai berkemas-kemas. Kae In bialng agar mereka selama seminggu tidak bertemu dulu karna dia sangat sibuk. Jin Ho kesal dan bilang sebaiknya 1 bulan saja tidak ketemuannya karna dia juga sangat sibuk. Kae In malah setuju dan langsung pergi ke kamarnya dengan muka kesal. Jin Ho juga kesal karna kata-katanya itu justru jadi boomerang bagi dia sendiri.




Jin Ho keluar kamar membawa tas dan pamit ke Kae In kalau dia mau pergi. Kae In yang ada di dalam ruangan kerjanya cuek dan bilang Bye ke Jin Ho. Jin Ho kesal dan berjalan keluar ke arah mobilnya. Ketika Jin Ho mau pergi, Jin Ho bilang kalau nanti akan sulit dia mencari alasan untuk kembali. Kae In yang sedang bekerja juga jadi ga fokus bekerja karna kesal Jin Ho benar-benar akan pergi.

Di dalam mobil Jin Ho berlatih berbagai cara agar dia bisa tetap tinggal di situ. Mulai dari alasan sakit perut, ingin memeriksa pintu di kunci apa belum, atau mobil kehabisan bensin makanya dia ga bisa pergi? (Seneng deh liat Jin Ho yang panik kaya gitu)



Kae In yang lagi diruang kerjanya ngedenger ada suara pintu kebuka makanya dia sengaja keluar dari ruangannya dan ngeliat Jin Ho. Jin Ho bilang kalau dia mau ngambil laptopnya yang ketinggalan. Jin Ho sengaja lama-lamain ngeberesin laptopnya. Akhirnya Jin Ho pun siap-siap pergi dari rumah. Kae In masuk ke kamarnya takut kalau Jin Ho bener-bener pergi makanya dia pura-pura keseleo dan berteriak.




Otomatis Jin Ho masuk ke kamar Kae In dan memeriksa pergelangan kakinya Kae In. Kae In justru ketawa-ketawa dan jelas aja Jin Ho jadi tau kalau Kae In itu sengaja. Kae In kesal dan memajukan badannya ke arah Jin Ho. muka mereka amat berdekatan dan Jin Ho pun berniat mencium Kae In. Kae In udah mejemin mata eh Jin Ho malah ketawa dan pas bener-bener mau nyium tiba-tiba ada suara pintu dibuka.



jin Ho dan Kae In sama-sama kaget. Kae In bilang kalau yang datang pasti Young Sun. Kae In malu kalau misalnya Young Sun menemukan dia sedang bersama Jin Ho di kamarnya makanya dia meminta Jin Ho bersembunyi di dalam kamar sementara dia akan keluar menemui Young Sun.

Young Sun habis bertengkar dengan suaminya dan dia meminta ijin agar boleh tinggal di rumah Kae In. Kae In mau menolak tapi dia ga enak makanya dia menerima Young Sun tinggal disitu sementara waktu. Jin Ho yang sembunyi di lemari langsung mengeluh kesal. Kae In mencoba membujuk Young Sun agar kembali ke suaminya namun Young Sun ga mau. Kae In pun menyuruh Young Sun agar pergi mandi dulu supaya menenangkan pikirannya.



Setelah ini Kae In masuk ke kamarnya dan mencari-cari Jin Ho yang sembunyi di lemari. Kae In menjelaskan semuanya ke Jin Ho dan berniat memberikan kecupan di pipi Jin Ho tapi tiba-tiba Young Sun masuk dan kaget melihat itu lalu menutup pintu kembali.



Akhirnya Jin Ho pun terpaksa pergi ke kantor dan menginap di kantor. Young Sun sempat merasa ga enak karna sudah mengganggu Jin Ho dan Kae in tapi Jin Ho ga keberatan. Di kantor Jin Ho pun tidur di kursi kerjanya dan dia tersenyum.

In Hee janjian ketemuan sama orang dari proyek gallery juga. orang itu bilang kalau sebenarnya mereka ini mengaharapkan Tuan Park yang menjadi arsitekturnya. In Hee nanya tuan Park? Orang itu pun bilang tuan Park yang dia maksud adalah orang yang telah membuat design rumah Sang Go Jae. jelas aja In Hee kaget denger itu.



Hye Mi datang ke gallery dan menemui Kae In sambil membawa koper-koper. Hye Mi nanya apakah Jin Ho dan Kae In akan benar-benar menikah? Kae In diam saja. Hye Mi pun bilang kalau dia datang dari Canada ke Korea itu untuk Jin Ho jadi jika akhirnya dia harus melihat Kae In akan menikah dengan Jin Ho maka Hye Mi tidak sanggup dan lebih memilih pulang kembali. Kae In ga ngejawab apakah dia mencintai Jin Ho apa tidak tapi yang pasti Kae In ngejawab, muskipun Jin Ho itu gay maka aku akan tetap bersamanya, sebesar itu lah perasaanku padanya. Hye Mi yang denger itu pun langsung berniat pergi.




Ketika Hye Mi mau masuk lift, dia ketemu sama In Hee yang nanya ada apa dan In Hee mengajaknya ke cafe. Hye Mi pun menceritakan semuanya dan dia kesal mendengr kata-kata Kae In yang bilang akan menikahi Jin Ho muskipun Jin Ho itu gay. In Hee berfikir licik dan bilang kalau sebenarnya Kae In itu sedang dekat dengan mantan tunangannya In Hee yaitu Chang Ryul. Hye Mi jelas marah dan bertanya, "Apakah Jin Ho di-duakan?" (Ah Kim Nam Gil bener-bener buat gw lupa dengerin percakapan antara In Hee sama Hye Mi hahaha)





Kae In sedang dalam perjalanan ke rumah dan kaget melihat ayah Chang Ryul ada di depannya dan membawa banyak hadian untuk Kae In. Kae In mencoba menjelaskan kalau dia sudah ga ada hubungan sama Chang Ryul tapi ayahnya Chang Ryul ini keras kepala dan terus memaksa. tiba-tiba ada sebuah taxi yang berhenti dan turunlah Ibu Jin Ho dan juga Hye Mi. jelas aja Kae In jadi makin pusing.



Ibunya Jin Ho kaget melihat Kae In bersama dengan laki-laki yang telah menyebabkan suaminya meninggal. ibunya Jin Ho tambah kaget begitu ngedenger ayahnya Chang Ryul ngomong kalau Kae In itu calon menantunya. Kae In mencoba menjelaskan tapi ibunya jin Ho sudah keburu kecewa makanya dia langsung masuk ke dalam taxi dan pergi. Sementara itu ayahnya Chang Ryul bingung melihat Kae In yang memanggil ibunya Jin Ho dengan sebutan Ibu.

Jin Ho datang ke rumahnya dan mencoba menjelaskan kepada ibunya mengenai kejadian tadi siang. Ibunya Jin Ho ga nerima penjelasan jin Ho dan menentang hubungan antara Jin Ho dan juga Kae In. Jin Ho memohon namun ibunya bersikukuh dan bilang kalau misalnya Jin Ho mau terus sama Kae In maka harus melewai dulu mayatnya. Ibunya Jin Ho sangat marah makanya dia langsung meninggalkan Jin Ho dan masuk ke kamar.


Ayahnya Chang Ryul marah besar ke Chang Ryul sampai-sampai dia melemparkan berkas-berkas ke Chang Ryul. Ayahnya itu nanya kenapa bisa Kae In memanggil ibunya Jin Ho dengan sebutan Ibu? Chang Ryul hanya diam saja.

Kae In nungguin Jin Ho datang dengan cemas. ketika Jin Ho datang Jin Ho sedang kesal makanya dia menyalahkan Kae In karna mengobrol dengan ayahnya Chang Ryul. Kae In ga mau di salahin makanya dia bilang kalau Jin Ho yang nyuruh dia bales dendam dan mendekati Chang Ryul makanya ini semua salah Jin Ho yang pertama ngaku kalau dia itu gay. Keduanya sama-sama ga mau ngaku salah dan saling adu omongan. Jin Ho kesal dan memilih pergi dari rumah.





Jin Ho kembali ke rumah ibunya dan meminta maaf ke ibunya bahkan dia berkutut di depan ibunya tapi ibunya tetap diam saja. Jin Ho menjelaskan kalau hubungan Kae In dan Chang Ryul itu sudah berakhir sangat lama. Ibunya itu tidak peduli karna dia pikir Kae In dulu berhubungan dengan orang yang telah membuat hidupnya menderita makanya ibunya Jin Ho tetap menolak memaafkan Kae In muskipun Jin Ho sudah bilang bahwa dia ini tidak bisa hidup tanpa Kae In.

Kae In cerita ke Young Sun kalau dia khawatir sama pertengkarannya tadi dengan Jin Ho. Young Sun bilang kalau dia akan menghubungi Sang Joon untuk menanyakan kabarnya Jin Ho. Akhirnya Young Sun dapet kabar kalau Jin Ho lagi di Jeju Island. Young Sun pun menyuruh Kae In pergi ke Jeju Island juga dan hamil sehingga ibunya Jin Ho mau ga mau akan merestui.


Di perjalanan di pesawat Kae In pergi dengan Young Sun ke Jeju Island.
YounG Sun : Kae In, kenapa aku ikut pergi denganmu?
Kae In : itu lah yang aku ingin tanyakan dari awal!



Young Sun bekerja sama dengan Sang Joon untuk mempertemukan Kae In dan juga Jin Ho agar bisa saling menyelesaikan masalahnya masing-masing. Young Sun meminta Kae In duduk menunggu dia di Loby, Jin Ho masuk ke loby kaget melihat Kae In tapi dia senang melihat kae In.




Jin Ho tanya ada perlu apa Kae In datang ke Jeju Island? Kae In kaget denger suara Jin Ho dan dia pun langsung bialng kalau dia datang karna urusan pekerjaan. Jin Ho senyum dan mengajak Kae In pergi keluar kalau misalnya Kae In masih mau berantem. Jin Ho membawa Kae In ke pinggir pantai. Kae In nanya bagaimana kabar ibunya Jin Ho? Jin Ho meminta Kae In untuk tenang saja karna Jin Ho berkata bahwa dia akan mati jiak tidak bersama Kae In. Kae In menegur Jin Ho karna sekarang bukan waktunya untuk bercanda. Jin Ho tertawa dan bilang kalau kalimat itu keluar tanpa rencana. Jin Ho bertanya apakah dia akan benar-benar mati jika tidak bersama Kae In? Kae In bilang jangan bercanda karna dia benar-benar khawatir. Jin Ho memeluk Kae In dari belakang dan bilang kalau dia tidak bercanda. Jin Ho juga bilang kalau dia ga mau putus dengan Kae In jadi Kae In ga perlu khawatir.



Mereka pulang ke hotel dan Jin Ho bilang kalau mereka harus pergi diam-diam tanpa sepengetahuan Young Sun dan Sang Joon. tiba-tiba Mr.Dong datang dan menyapa mereka. dia bilang kalau rapat lebih cepat makanya dia bisa datang lebih cepat juga. Mr.Dong nanya bagaimana kerjaan mereka berdua? Jin Ho jawab udah selesai sementara tugas Kae In belum selesai. Jin Ho bilang ke Mr.Dong kalau dia mau mengatakan sesuatu. Mr.Dong berjalan di depan sementara Jin Ho berbisik ke Kae In bahwa dia akan menyelesaikan masalah.

Kae In masuk ke lobi hotel dan kaget melihat Chang Ryul. Tapi kemudian Kae In mengajak Chang Ryul untuk membicarakan sesuatu di luar. In Hee dari arah jauh memperhatikan Kae In yang pergi keluar bersama dengan Chang Ryul.



Jin Ho dan Mr.Dong berbicara di dekat taman. Mr.Dong nanya apakah seminar tadi bermanfaat? Jin Ho bilang terima kasih karna Mr.Dong sangat baik padanya. Mr.Dong bilang kalau misalnya proyek galler Jin Ho sukses maka mereka akan semakin sering bertemu. lalu Mr.Dong nanya apa yang mau dikatakan Jin Ho? Jin Ho baru mau ngomong tapi Mr.Dong nyela dan bertanya apakah Jin Ho suka Kandisky? Mr.Dong mempunyai lukisan itu dan kalau Jin Ho mau silahkan menerimanya. Jin Ho menolaknya. mr.Dong pun bilang kalau dari ekspresi muka Jin Ho itu membuat dia sedih. dan lagi ekspresi Jin Ho itu seprtinya akan memberikan kabar buruk makanya Mr.Dong meminta Jin Ho menahan memberikan kabar itu lain kali saja. tapi Jin Ho langsung mencoba mengatakan yang sebenarnya.




Kae In mulai bicara ke Chang Ryul mengenai Ayah Chang Ryul agar tidak datang ke rumahnya Kae In lagi. Chang Ryul mengerti dan meminta maaf karna membuat Kae In benar-benar banyak masalah. Kae In lalu meminta maaf juga mengenai aksi balas dendamnya ke Chang Ryul. Chang Ryul malah senyum dan bilang kalau Kae In tidak balas dendam sama sekali ke dia. Kae In pun pamit pergi duluan. Chang Ryul menghentikan Kae In dan bertanya apakah Kae In bahagia dengan Jin Ho? Kae In menjawab iya. Chang Ryul lagi-lagi senyum dan bilang kalau dia senang mendengar hal itu. Ketika Kae In menyebrang dia tidak melihat ada truk lewat makanya Chang Ryul buru-buru menyelamatkan Kae In. (Ko Gw jadi lebih suka Chang Ryul ya? ahhaha)



Jin Ho memohon maaf ke Mr.Dong membuat Mr.Dong nanya ada apa? Jin Ho pun bilang kalau dia jatuh cinta ke Park Kae In. jelas Mr.Dong kaget denger pengakuan Jin Ho itu. Chang Ryul menyelamatkan Kae In yang hampir tertabrak truk. Kepala Chang Ryul mengenai aspal sementara kepala Kae In jatuh ke tangannya Chang Ryul. Kae In pun langsung panik.



18 comments:

Anonymous said...

gw jadi simpatik sama Chang Ryul di episode ini .
tapi gatau deh di episode depan , haha

Anonymous said...

waaaw bener-bener bikin penasaraaan :3 keren nih ka zola paling cepet posting PT ep 11 nyaa. :DD
by : alisha

Arazola Aziz said...

Iya gw juga jadi suka deh sama Chang Ryul hahahaha abisnya Chang Ryul kaya yang baik ya :D

Heheheehe makasih Alisha :D

fely said...

yang sinopsis ep 12 mana ? cepet ya di tunggu

ez-princess said...

lagi...lagi....episode selanjutnya Zola...
jgn lupa Oh My Lady dilanjutin juga dong...

Arazola Aziz said...

Sabar ya episode 12 lagi di edit dulu ini hehe :D
Waduh jadi makin bingung mau lanjut Oh My Lady apa Cinderella's Sister nih hehe tapi tunggu aja ya :D

rienz said...

Di sinetron Indonesia ada Miska n di Korea ada In Hee... Huhuhuh...

Arazola Aziz said...

hahahahaha tapi kejaman Miska tuh kayanya haha

Anonymous said...

Wow... update banget..hehehehe.. thanks atas postingannya.. ga sabar nunggu filmnya lumayan bs baca sinopsisnya.. lengkap udah ky brasa lagi ntn filmnya..wkakakakaka...

rienz said...

pstny miska is d'best ya Zola. Kesel bgt siy sm InHee n satu lg, sm babenya Chang Ryul.. hiiiih... pengen bgt ngejitak mrk bdua tp gak bs..

Arazola Aziz said...

hehehe makasih loh udah mau kunjungin blog ini juga ya :D

iya bener-bener jadi bt sama babehnya Chang Ryul nih ya eeeeuh bt banget. padahal kan babehnya Chang Ryul pas main di BBF baik banget ya ckckckck Jitaknya dari jauh aja rien nanti juga kerasa tuh kayanya hehe.

Ah maaf ya episode 12 aga ketunda kayanya soalnya ini lagi pergi liburan dulu hehehe jadinya blum sempet buat. Maaf ya :D

Anonymous said...

Zola..
makasih yaa postingannya..
gag tw napa, aku jadi simpatik ama chang ryul..
senyumnya itu loohh..
buad aku geregetan..
haha..
ep 12 secepatnya yaa..
plisss...

Margaretha said...

Zola..
makasih yaa postingannya..
gag tw napa, aku jadi simpatik ama chang ryul..
senyumnya itu loohh..
buad aku geregetan..
haha..
ep 12 secepatnya yaa..
plisss...

Arazola Aziz said...

Sama-sama Margaretha :D iya nih jadi simpatik ya sama Chang Ryul, lagian di pikir-pikir Chang Ryul ga jelek ko hehe iya bener senyumnya geregetan ya :))
Ah episode 12 besok mungkin ya di posting soalnya besok baru balik ke rumah dan ini ga bawa laptop untuk ngebuat sinopsisnya hehe Maaf ya :D

Please be patient all :D

Anonymous said...

lanjutkan postingan sinopsis personal taste ini !! i like this

Arazola Aziz said...

Oke deeeeeh :-D

Anonymous said...

haduh thx ya zola,,,, baru ada sanpe episode 8 ni,,,,,

Zola said...

Baru baca sampe episode 8 atau nonton sampe episode 8 nih? Lama-lama pasti ketagihan tuh nontonnya hehehe :-D

Post a Comment

Jangan jadi Silent Readers ya :-)

zoladiaries.blogspot.com
-
 

Blog Template by