Sunday, May 16, 2010

Sinopsis Personal Taste Episode 14


Pulang dari supermarket, mereka beli perlengkapan kembar. Mulai dari gelas, piring, mangkok sampe sikat gigi juga. Kae In masuk ke kamar mandi dan melihat sikat gigi warna pink punya dia dan yang hijau punyanya Jin Ho. Kae In mainin sikat gigi itu seolah olah itu adalah mereka berdua. Jin Ho masuk ke kamar mandi dan langsung mengambil sikat giginya di tangan Kae In dan menyikat giginya. Kae In bilang kalau yang pertama masuk kamar mandi itu Kae In jadi Jin Ho harus pergi. Jin Ho bilang kalau itu bisa di lakukan bersama-sama. Kae In nanya apakah mandi juga harus bersama-sama? Jin Ho bilang itu ide bagus dan langsung mau ngelepas bajunya. Jelas Kae In takut dan lari keluar dari kamar mandi. Jin Ho cuma bisa ketawa.





Kae In akhirnya sikat gigi di tempat cuci piring dan nanya ke diri sendiri, "kenapa aku harus takut sama Jin Ho? Bukankah sekarang aku pacarnya? Kita sudah ciuman, apakah harus tidur bareng? Aih aku ga tau." Sementara itu Jin Ho lagi di kamar mandi dan ngebuka bajunya. Jin Ho senyum ke kaca dan bilang, "Jeon Jin Ho, kamu harus lebih berani sekarang."



Kae In dan Jin Ho sudah selesai makan dan Kae In berniat pergi tapi sama Jin Ho langsung di cegah karna Kae In harus cuci piring dulu. Kae In pun akhirnya cuci piring dan kesel sama Jin Ho karna Jin Ho terus ngeliatin hasil kerja cuci piringnya Kae In. Kae In mau ngejatuhin piring dengan sengaja, tapi piring itu di ambil sama Jin Ho dan Jin Ho bilang kalau trik itu tidak mempan sama dia. Kae In makin kesel. Jin Ho lalu bilang kalau dia bakalan terus nungguin Kae In sampe tugas cuci piring Kae In selesai.



Selesai cuci piring, Kae In pergi ke kamarnya memakai lipstick lalu ada telfon dari Young Sun. Kae In bilang kalau hari ini dia mau pergi ke kantor. Young Sun ketawa dan bilang kalau Kae In sangat rajin sekali sampe-sampe hari Minggu juga tetap pergi kerja. Kae In baru sadar kalau hari ini adalah hari minggu. Young Sun ngolok-ngolok Kae In dengan bilang Kae In lupa hari karna cinta. Kae In lalu nanya Young Sun dimana? Young Sun ngejawab dia lagi mau pergi ke supermarket lalu Young Sun nanya apakah Kae In senang? Kae In ngejawab senang tapi dia aga aneh sama Jin Ho yang sekarang ngomong sama dianya ga pake kata-kata formal lagi dan nyuruh dia nyici piring. Kae In bilang kalau ini seperti mereka mau nikah aja. Young Sun bilang kalau Jin Ho itu lagi melatih Kae In untuk menjadi wanitanya.



Jin Ho keluar dari kamarnya membawa selimut dan menyuruh Kae In juga keluar membawa selimut. Kae In menolak ga mau bawa keluar selimutnya dan bilang dia punya banyak kerjaan. Jin Ho bilang kalau misalnya Kae In ga ngeluarin selimutnya maka tidak akan mendapatkan jatah makan siang dan Jin Ho bilang kalau hari ini dia niat ngebuat Mixed Noddles dengan banyak sambel dan juga kimchi. Kae In ga kuat denger Kimchi jadi dia buru-buru ke kamarnya mengeluarkan Selimut dan Jin Ho ketawa.

Jin Ho dan Kae In pergi ke taman dan ngejemur selimut mereka berdua. Selesai ngejemur selimut, mereka berdua duduk di kursi taman. Kae In nanya apa yang mau mereka lakukan di hari minggu ini, apakah nonton film? Jin Ho bilang dia hanya mau diam di rumah bareng Kae In. Akhirnya mereka tiduran di kursi taman. Jin Ho tidur di pangkuannya Kae In dan Kae In terus ngeliatin Muka JinHo dan bilang kalau mata, hidung, kening, dan bibir Jin Ho adalah miliknya. Kae In juga bilang kalau setiap hari dia melihat wajah Jin Ho tapi dia masih tetep nervous.

HP Jin Ho bunyi dan Kae In mengambilnya dan kaget ngeliat telfon dari In Hee. Kae In ga ngangkat telfon itu dan nanya ke Jin Ho yang masih tidur, "Kamu tidak akan meninggalkanku dan pergi kemanapun kan?" Kae In lalu nyium keningnya Jin Ho dan Jin Ho yang lagi tidur langsung senyum. (Lucu deh liat selimut Kae In pink dan yang Jin Ho biru terus cardigans Jin Ho warna biri yang Kae In aga aga warna Pink hehe)



In Hee kesal karna telfonnya tidak di angkat melulu oleh Jin Ho. In Hee ikut rapat bersama Mr.Dong dan yang lainnya ngebahas tentang proyek Gallery.

Jin Ho pulang ke rumah sambil ngegendong Kae In yang ketiduran. Jin Ho bilang kalau Kae In pasti kecapean makanya tertidur.

Jin Ho ada di ruang bawah tanah lagi ngecat ruangan sambil nelfon Sang Joon nanyain apa Sang Joon sudah mendapatkan barang yang diminta oleh Jin Ho? Sang Joon ngejawab muskipun Jin Ho itu bos tapi ga bisa nelfon hanya sekali dan menyuruh dia beli ini itu. Jin Ho ketawa dan bilang kalau dia sedang menyiapkan sebuah konsep yang bisa bikin relax perasaan.

Kae In bangun tidur dan mencari-cari Jin Ho tapi ga ketemu. Jin Ho keluar dari pintu ruang bawah tanah. Kae In nanya ngapain Jin Ho di ruangan bawah? Jin Ho ngejawab kalau dia denger suara aneh makanya dia nyari ke bawah. Kae In bales nanya lagi suara aneh apaan? Jin Ho ngejawab kalau dia liat tikus. Kae In takut dan langsung lompat kepelukannya Jin Ho. Jin Ho nurunin Kae In dan nanya apakah Kae In takut sama tikus atau terlalu suka sama dia? Jelas Kae In bilang kalau dia sangat benci tikus.

Jin Ho lalu bilang kalau di bawah ada banyak tikus jadi Kae In ga boleh pergi ke bawah. Kae In bilang kalau mereka harus beli kucing supaya ga ada tikus. Jin Ho bilang ga usah dan menarik lihat tangannya Kae In. Kae In nanya ada apa? Jin Ho bilang kalau kuku Kae In terlalu panjang makanya leher dia tercakar kuku Kae In pas tadi Kae In lompat meluk Jin Ho. Akhirnya Jin Ho pun motongin kukunya Kae In.



Jin Ho dapet telfon dari ibunya yang terdengar sedang mabuk. Jin Ho pun pamit pergi ke Kae In untuk liat keadaan ibunya. Kae In senyum dan menyuruh Jin Ho cepat pergi. Jin Ho mengacak-ngacak rambut Kae In dan bilang kalau dia ga akan pulang telat jadi Kae In ga usah khawatir.

Chang Ryul ngadain rapat dengan karyawan perusahaan dan menampilkan gambar-gambar Sang Go Jae. Sekertaris Kim masuk ke ruangan rapat dan membawa salah seorang pekerja yang dulu pernah kerja ketika proses pembangunan Sang Go Jae. mereka pun rapat membahas design Sang Go Jae. Sekertaris Kim masuk ke ruangan rapat dan bilang kalau In Hee menunggunya di depan.



Chang Ryul nanya apa keperluan In Hee dateng? In Hee ngejek Chang Ryul yang kerja di hari minggu seperti ini dan ini bukanlah sifat Chang Ryul sebenarnya. Chang Ryul duduk di kursi dan bilang kalau dia sedang sibuk jadi sebaiknya In Hee katakan apa yang di maunya. In Hee pun menyerahkan amplop berisi data nama finalis yang akan bersaing memperebutkan proyek gallery. Chang Ryul mau ngebuka amplop itu namun dia tidak jadi karna dia ingat harus bermain secara adil.

In Hee nanya apakah Chang Ryul benar-benar akan bermain secara adil? Chang Ryul bales nanya apakah In Hee meragukan kemampuannya Chang Ryul? Chang Ryul bilang kalau dia akan menunjukan kepada orang-orang kemampuan asli dia. In Hee manas-manasin Chang Ryul dan bilang Chang Ryul berubah banyak karna perasaan cinta. lalu In Hee bilang di proyek gallery ini akan ada sesuatu yang istimewa. Chang Ryul awalnya mau tau tapi dia inget harus main secara adil jadi dia diam saja. In Hee pun akhirnya pergi.



Jin Ho pergi ke rumah ibunya dan melihat ibunya yang sedang tertidur. Jin Ho inget omongan ibunya yang menolak Kae In menjadi menantunya karna berhubungan dengan keluarga Han Chang Ryul. Jin Ho keluar dari kamar ibunya dan ketemu sama Hye Mi yang nanya ke Jin Ho apakah Jin Ho masih akan terus bersama Kae In muskipun ibunya sudah melarang? Jin Ho ga peduliin omongan Hye Mi dan berjalan pulang.

Kae In memeluk boneka Jin Ho dan bilang apakah semuanya akan berjalan dengan baik-baik saja? Kae In ngeliat ada bayangan Jin Ho di depan pintu kamarnya makanya Kae In langsung pura-pura tertidur. Jin Ho melihat Kae In dari pintu dan menutup kembali lalu berjalan ke kamarnya.

Ibunya Jin Ho duduk di depan meja rias dan memikirkan kata-kata In Hee waktu itu agar ibunya Jin Ho ngobrol sama Kae In langsung dan meminta Kae In menjauhi Jin Ho.

Jin Ho udah mau tidur tapi dia dapet telfon dari Kae In. Jin Ho nanya ke Kae In apakah Jin Ho membuatnya bangun? Kae In bales nanya apakah ibu Jin Ho marah ke Jin Ho lagi? Kae In juga bilang kalau dia bersedia ngobrol sama ibunya Jin Ho untuk menjelaskan semuanya. Jin Ho bilang ga usah, lalu Jin Ho menyanyikan lagu 3beruang yang ngebuat Kae In inget lagi sama masa kecilnya. Kae In meminta Jin Ho menyanyikan sebuah lagu lagi dan Jin Ho pun mulai menyanyi lagi.

Ada banyak flashback yang ngingetin mereka sama hal-hal dulu kaya sepayung berdua, Jin Ho dan Kae In pertama kali ciuman di Sang Go Jae, Jin Ho nyium Kae In di depan Chang Ryul dan lainlain. Jin Ho terus nyanyi sementara Kae In senyum-senyum meluk boneka Jin Ho. (Backsoundnya lagu Kim Tae Woo)



Paginya Kae In bangun dan nanya ke Jin Ho apakah Jin Ho semalam tidur nyenyak? Jin Ho bilang kalau dia semalaman nyanyi untuk Kae In tapi Kae In tertidur dan tidak mengatakan apa-apa. Kae In bilang kalau orang tidur ga bisa ngomong apa-apa. Jin Ho ketawa dan Kae In juga ikut ketawa.

Kae In pergi ke kantor diantar sama Jin Ho. Jin Ho bilang kalau dia terlambat ini semua karena Kae In. Kae In meminta maaf dan tersenyum ke Jin Ho. Kae In bilang kalau kemarin dia menemukan sesuatu yaitu fotobox dia dan Jin Ho dulu. Kae In nanya dimana HP Jin Ho? Jin Ho ga mau ngasih tapi akhirnya Kae In nemuin HP Jin Ho dan foto itu di tempel di belakang HPnya Jin Ho.



Tae Hoon lagi main HP sementara Sang Joon heran kenapa Jin Ho dateng ke kantor sangat terlambat. Sang Joon penasaran sama yang dilihat Tae Hoon yang ternyata itu foto-fotonya Hye Mi. Sang Joon memuji kalau Hye Mi terlihat cantik. Tae Hoon jadi takut Hye Mi direbut sama Sang Joon. tiba-tiba ada suara pintu kebuka, Sang Joon nyangka itu Jin Ho tapi ternyata itu ibunya Jin Ho yang datang.



Sang Joon pergi minum teh bareng sama Ibunya Jin Ho yang nanya banyak hal tentang Jin Ho dan Kae In. Ibunya Jin Ho mau pergi ketemu sama Kae In langsung. Sang Joon mencegah dan bilang kalau Kae In adalah orang yang penting untuk proyek mereka. Sang Joon juga bilang kalau misalnya Jin Ho dan Kae In putus maka akan sangat sulit untuk proyek mereka. Ibunya Jin Ho nanya apakah selama ini Jin Ho pura-pura dengan Kae In? Sang Joon bilang kalau hal itu dia sulit omonginnya dan mungkin di masa depan akan terungkap. Sang Joon memohon ke ibunya Jin Ho agar lebih bersabar sedikit.



Kae In ketawa-ketawa sendiri di ruangannya begitu ngeliat ada foto-foto Jin Ho tidur di HPnya. In Hee masuk ke ruangan Kae In dan kembali nyari masalah. In Hee bilang kalau ibunya Jin Ho itu ga suka sama Kae In jadi pasti akan sulit kedepannya. In Hee juga nanya ke Kae In apakah Jin Ho tidak membohongi Kae In? Sebelumnya Jin Ho sudah ngaku-ngaku gay, ngebohongin perasaan ke Mr.Dong dan itu berarti tidak menutup kemungkinan Jin Ho ngebohongin Kae In juga.

Kae In bilang kalau dia iri dengan In Hee yang punya rasa percaya diri tinggi tapi melihat sikap In Hee yang begini membuat dia kecewa. In Hee kesel dan mau pergi tapi Kae In menghentikan dan bilang kalau misalnya In Hee begini terus maka akhirnya tidak akan ada seorang pun yang akan ada di sisinya In Hee.



Jin Ho nanya kemana aja Sang Joon tadi? Sang Joon ga bilang kalau dia pergi ketemu sama Ibunya Jin Ho dan cuma diem aja. Sang Joon ngalihin pembicaraan dengan ngomongin proyek gallery dan Sang Go Jae. Jin Ho inget kalau dia udah nemuin blueprint Sang Go Jae tapi dia ga mengatakan hal itu ke Sang Joon. Sang Joon keluar dari ruangan Jin Ho sementara Jin Ho diem aja.

Ayah Chang Ryul dan Chang Ryu lagi di perjalanan menuju gallery dan mereka membicarakan tentang Park Kae In, Ayahnya Park Kae In dan juga proyek Gallery. Chang Ryul senyum licik dan bilang kalau mereka pasti berhasil.



Kae In lagi duduk di ruangannya dan berharap Jin Ho nelfon dia tapi yang ada dia malah kaget ngeliat ada Jin Ho duduk di depannya. Kae In ngucek-ngucek mata dan senang karna sosok Jin Ho bukan khayalan dia. Kae In samperin Jin Ho dan nanya apakah Jin Ho kangen sama dia? Jin Ho ketawa dan bales nanya apakah Jin Ho tidak punya kerjaan selain kangen sama Kae In? Kae In cemberut dan Jin Ho pun mengajak Kae In turun ke lantai bawah gallery untuk menemaninya memberikan design ke bagian pedaftaran Proyek Gallery.



Chang Ryul dan ayahnya datang ke gallery dan ngeliat Jin Ho dan Kae In sangat dekat. Chang Ryul bilang kalau masalah itu adalah masalahnya dan dia yang akan membereskannya. Ayah Chang Ryul cuma bilang ke Chang Ryul agar jangan mengecewakannya Ayahnya Chang Ryul ngeliat Mr.Dong bersama In Hee dan langsung di datangi untuk basa-basi.



Chang Ryul menolehkan kepala ke Jin Ho dan Kae In, In Hee menyadari pandangan Chang Ryul dan kesel melihat Kae In berdua dengan Jin Ho. Ayah Chang Ryul nanya ke Mr.Dong apakah mereka mendapatkan kabar dari Tuan Park? Karna tuan Park akan datang ke acara pernikahan Chang Ryul. Chang Ryul jelas kesel sama ayahnya. Lalu Ayah Chang Ryul bilang kalau dia yakin akan memenangkan proyek gallery, Mr.Dong bilang jangan terlalu yakin dan pergi ninggalin Ayahnya Chang Ryul. Ayahnya Chang Ryul jelas kesel di perlakukan seperti itu dan ikut pergi.

Pas Chang Ryul mau ngikutin ayahnya, In Hee menghentikan Chang Ryul dan bilang kalau Chang Ryul sepertinya akan menang proyek. In Hee bilang ke Chang Ryul kalau misalnya Tuan Park tau In Hee dan Chang Ryul tidak jadi menikah karena anaknya pasti akan malu. In Hee senyum jahat dan pergi. Chang Ryul juga ikutan senyum jahat.



Kae In nganter Jin Ho ke tempat parkir dan menyuruh Jin Ho cepat pergi. Jin Ho mau nyium Kae In tapi ga jadi karna di tempat umum. Jin Ho bilang kalau dia mungkin ga akan pulang beberapa lama. Kae In senyum dan bilang mereka kan bisa ketemuan kalau kangen. Jin Ho bilang kalau dia akan sangat sibuk. Kae In cemberut dan nanya apakah Jin Ho ga mau ketemuan sama dia muskipun sebentar? Jin Ho ga ngejawab dan malah ngelus rambut Kae In dan ngeberantakinnya.

Jin Ho jalan ke mobil dan teriak dari arah mobil, "Hey Park Kae In! Jika kamu melihat laki-laki lain dengan matamu, maka kamu akan mati mengerikan!!" Jin Ho pergi sementara Kae In ngomel karna Jin Ho mengatakan kalimat itu dengan langsung dan juga tidak formal tapi dia seneng denger kalimat itu dari Jin Ho.



Sang Joon panik nunggu hasil yang di bawa oleh Jin Ho dan langsung seneng karna mereka masuk ke dalam daftar. Tae Hoon masuk ke dalam kantor dan bilang kalau mereka mendapatkan suatu surat dan itu adalah surat pengusiran dari kantor mereka sekarang.





Sekertaris Kim melapor ke Chang Ryul kalau Jin Ho sudah diusir dari kantornya. Chang Ryul jelas seneng denger itu. Chang Ryul memimpin rapat perusahaan dan bilang kalau pertempuran ini baru akan di mulai dan dia harap mereka bisa menang.



Jin Ho akhirnya pindah kantor ke kantor yang lebih kecil. Jin Ho mengingatkan Tae Hoon dan Sang Joon bahwa dulu juga mereka memulai semuanya dari yang kecil. Sang Joon bilang harusnya mereka ini naik bukannya turun. Jin Ho berkomentar bahwa hidup itu ada naik dan turun. Jin Ho mencoba menghibur Tae Hoon dan bilang kalau dia akan meneraktir bbq. Tae Hoon ga tertarik dan bilang agar uangnya disimpan saja untuk menyewa kantor yang lebih bagus. Jin Ho pun bilang dia akan tetap meneraktir bbq dan sekarang mereka harus bersih-bersih kantor barunya.

Sang Joon ngedeketin Jin Ho dan bilang kalau ini pasti sangat berat bagi Jin Ho. Sang Joon mencoba menghibur Jin Ho dan Tae Hoon dengan bilang kalau kantor baunya ini lebih memiliki 'rasa' dan tentunya akan lebih seru karna saling berbaur.



Malamnya Jin Ho ga pulang ke Sang Go Jae makanya dia menelfon Kae In dan mereka pun berbicara lama di telfon. Kae In pengen pergi ke kantor Jin Ho tapi Jin Ho ga memperbolehkannya karna dia takut setiap ngeliat Kae In nanti malah ga ingin kerja. Kae In langsung salting dan bilang ke Jin Ho supaya mimpiin dia nanti. Jin Ho bilang kalau wajah Kae In selalu berenang di pikirannya dan Kae In adalah malaikat penjaga hatinya. Kae In makin malu-malu dan bilang ke Jin Ho agar bekerja keras.



Jin Ho menutup telfon dan melihat blueprint Sang Go Jae sementara Tae Hoon dan Sang Joon tertidur karna terlalu lelah. Paginya Sang Joon sama Tae Hoon lagi sarapan di kantor dan Sang Joon nanya ada dimana Jin Ho? Tae Hoon bilang kalau Jin Ho pergi entah kemana. Ternyata Jin Ho ada di ruang bawah tanah Sang Go Jae lagi ngukur ukuran kaca yang di butuhkan untuk atap supaya Sang Go Jae kaya dulu lagi.


Jin Ho pergi dari Sang Go Jae eeeh Kae In dateng dan langsung ke kamar Jin Ho yang kosong. Kae In duduk di ruangan duduk dan merasa sepi karna rumah sebesar ini hanya dihuni olehnya. Kae In niat nelfon Jin Ho tapi dia ragu dan tidak jadi menelfon Jin Ho.

Jin Ho menyerahkan design ke Sang Joon untuk di periksa dan Tae Hoon nanya apakah hari ini sudah berakhir? Sang Joon ngejawab kalau ini baru di mulai. Tae Hoon bilang dia berasa 100 tahun jika melihat Hye Mi. Sang Joon dan Jin Ho ketawa. Jin Ho lalu pamit pulang duluan karna ada yang mau dia kerjakan.

Di perjalanan pulang Jin Ho menerima telfon dari seseorang dan meminta agar orang itu menunggunya sekitar 20 menit lagi di depan Sang Go Jae.



Kae In mulai beres-beres mainan anak-anak di gallery dan Mr.Dong datang menghampiri Kae In yang tanya kenapa Kae In terlihat lesu? Kae In pun bilang ini karna Jin Ho bakalan sibuk karna proyek gallery. Mr.Dong meminta maaf karna ini berarti gara-gara dia Jin Ho sama Kae In jadi jauh. Kae In ketawa. Mr Dong lalu memuji Kae In dan juga memberikan lelucon. Kae In ketawa lagi dan Mr.Dong bilang kalau senyum Kae In itu senyum yang paling bagus.

Kae In bilang kalau ada seseorang yang mengatakan padanya agar terus mengucapkan terima kasih. Kae In juga bilang kalau Mr.Dong ini seperti ayahnya yang selalu memberikan perlindungan. Mr.Dong nanya apakah Kae In tau kabar tentang ayahnya sekarang? Kae In ngejawab kalau dia sudah tau ayahnya akan kembali ke Korea. Mr.Dong nanya apa alasan ayahnya Kae In kembali ke Korea? Kae In menunduk sedih dan bilang kalau ayahnya tidak pernah menjelaskan apapun kepadanya. Tidak akan ada yang tau kapan ayahnya akan pulang atau pun pegri. Kae In mencoba menghibur dirinya dan tertawa.



Jin Ho pulang ke rumah lebih cepet karna membuat kejutan untuk Kae In. Dia meminta para pekerja untuk meletakan kaca di tempat dulu ada kaca juga. (Dulu kan kacanya pecah nah di ganti pake kayu, sekarang diganti lagi sama Jin Ho pake kaca). Jin Ho nelfon Kae In, Kae In seneng tapi dia langsung jual mahal dan bilang kalau dia bukan Park Kae In karna Jin Ho sudah lupa namanya.

Jin Ho: Tebak ada dimana aku?
Kae In: Kantor?
Jin Ho: Bukan. Aku sedang ada di Sang Go Jae.
Kae In: (seneng) Kau sudah selesai bekerja?
Jin Ho: Tidak.
Kae In: (lesu) Lalu mengapa kau ada di Sang Go Jae? Ada sesuatu?
Jin Ho: Nanti aku akan beri tau kamu.
Kae In: (Jual mahal) Hmm aku akan periksa jadwalku dulu
Jin Ho: Pulanglah tapi jangan terlalu terburu-buru dan berhati-hatilah.
Kae In: Okay



Jin Ho nutup telfon dengan senang dan menyimpan HP di atas meja. Jin Ho melihat sekeliling ruangan bawah tanah dan tangannya ga sengaja ngejatuhin foto Kae In dan ibunya sampe si kaca di figura ikut pecah.

Hye Mi yang datang ke kantor Jin Ho kaget karna sudah bukan kantor Jin Ho lagi. Hye Mi pun buru-buru menelfon ibunya Jin Ho untuk memberi tahukan berita buruk ini.



Di ruangan Mr.Dong ada telfon dan In Hee yang mengangkatnya. In Hee langsung nyerahin telfon itu ke Mr.Dong karna itu telfon dari Tuan Park Chul Han yang merupakan ayahnya Kae In. Mr.Dong kaget dapet telfon dari Tuan Park yang ternyata sudah sampai di Bandara dan menelfon melalui telfon umum di bandara. sementara itu Ayah Chang Ryul, Chang Ryul dan juga sekertaris Kim sibuk nyari sosok Tuan Park. selesai menelfon Mr.Dong, Tuan Park lalu menelfon ke Sang Go Jae.




Kae In baru pulang dengan gembira dan mencari Jin Ho tapi dia ngedenger ada telfon dan langsung lari ke kamarnya tapi begitu telfon di angkat, Tuan Park malah mematikan telfon. Kae In ngeliat ruang duduk yang biasa dia pake sudah berubah dan mencari-cari Jin Ho untuk nanya hal ini. Kae In masuk ke kamar Jin Ho tapi di kamar Jin Ho tidak ada Jin Ho sama sekali. Kae In jadi kesel karna Jin Ho sudah pergi dan tidak menunggunya.

Jin Ho ternyata pergi untuk membeli frame. Di tengah jalan Jin Ho dapet telfon dan menyangka kalau itu telfon dari Kae In padahal itu telfon dari Sang Joon yang nanya blueprint design yang dahulu. Jin Ho bilang kalau blueprint itu ada di tempat warna hijau. Sang Joon ngambil blueprint itu dan bilang ke Jin Ho agar bersenang-senang dengan Kae In sebentar. Jin Ho mematikan telfon dan ingat kalau dia meletakan blueprint Sang Go Jae di sudut ruangan kantor barunya. Sang Joon ga sengaja jatuhin barang dan nemuin blueprint Sang Go Jae jelas aja Sang Joon langsung seneng. Sang Joon juga menemukan sebuah design struktur dasar dan semuanya tentang Sang Go Jae.

Young Sun dateng ke kantor barunya Sang Joon dan bilang kalau tempat itu susah dicari. Sang Joon duduk di kursi dan ketawa sambil memeluk blueprint Sang Go Jae. Young Sun nanya apa benda yang dipeluk Sang Joon? Sang Joon cuma bilang kalau itu sebuah blueprint dan dia kembali ketawa.



Kae In nelfonin Jin Ho tapi ga diangkat-angkat mulu. Kae In melihat boneka singa Jin Ho ada di ruang duduk yang sekarang udah di rubah sama Jin Ho. Kae In menarik karpet penutup kaca dan melihat ruangan bawah tanah. Kae In pun kembali teringat masa kecilnya dulu ketika dia menyanyi lagu 3 beruang. Kae In penasaran dan pergi ke ruang bawah tanah sendirian. dia mendengar ada suara palu dan dia jadi takut makanya dia langsung keluar dari ruang bawah tanah itu dan kaget melihat Ibu Jin Ho yang masuk ke dalam rumah begitu saja dan mengajak Kae In berbicara.



Jin Ho lagi menuju perjalanan ke Sang Go Jae tapi kejebak macet karna ada kecelakaan dan itu bikin mobilnya ga bisa jalan. Jin Ho mencoba menelfon Kae In tapi ga diangkat juga karna Kae In meninggalkan HPnya dan sedang berbicara dengan ibunya Jin Ho.



Ibu Jin Ho meminta Kae In duduk di sebelahnya dan mereka pun mulai berbincang. Ibunya Jin Ho to the point bilang kalau dia ga suka sama Kae In. Ibunya Jin Ho nanya apakah Kae In ga tau karena Kae In lah Jin Ho pindah kantor? Kae In ga fokus dengan omongan ibunya Jin Ho karna di kepalanya terus ada flashback masa kecilnya.

Kae In kecil melihat ibunya memukul palu ke kursi makanya dia mengambil mini barble dan memukulkannya ke kaca. Ibunya Kae In menatap ke langit-langit kaca dan kaget melihat kaca mulai retak dan Kae In terjatuh. Kae In langsung menutup telinganya membuat Ibu Jin Ho kaget. Kae In mulai menangis dan Ibu Jin Ho pun pamit pergi.



Di depan pintu, Ibunya Jin Ho ketemu sama ayahnya Kae In dan pamit. Kae In ngeliat ayahnya dan langsung bilang kalau sekarang dia mengerti kenapa waktu dia kecil ayahnya terlihat amat membenci dia itu semua karna dia lah yang membunuh ibunya. Ayahnya Kae In kaget denger ucapan Kae In. Kae In menangis menyalahkan dirinya. Jin Ho dateng memanggil Kae In dan ayahnya Kae In langsung menatap Jin Ho.






20 comments:

ecikirania said...

yaaa knp bapaknya kae in pake datang segala.....

Zola said...

Iya nih BT ya :-( Kasian ke Kae In yang jadi merasa bersalah

tya salmi said...

seru euy

rienz said...

thks bgt y Zola... btw pemeran bapaknya Kae In jauh bgt dr anaknya...

rienz said...

thks bgt y Zola... btw pemeran bapaknya Kae In jauh bgt dr anaknya...

Zola said...

Kae In cantik karna Ibunya nihahahaha

Anonymous said...

wah.tambah seru nih film...jadi pgn cpt2 liat eps sljtnya...kae-in kasihan bgd cih..hiks,hiks..

Anonymous said...

oia..pas jin-ho sikat gigi..kyknya ga pke pasta gigi ya..cz ga ada busane..apa aku yg salah liat..hehehehehe

Zola said...

Iya kasian ya Kae In D-:

pake ko tapi ga banyak-banyak kali ya hahaha

Anonymous said...

Seru bgd
Zola the best
Mkcie y

lovelya said...

PT ampe epi 16 ya? berarti 2 epi lagi tamat dong... waaah ga sabar, zola jgn lupa buat sinopsis lagi yah ^^

Anonymous said...

makasih ya zola. episode 15 sama 16 belum keluar ya? di tunggu deh, hehe :)

Zola said...

Iya ga sabar ya episode 15 sama 16 tapi maaf kayanya buat sinopsisnya mungkin aga telat nih soalnya nanti jumat sabtu Zola ada tes jadi ya mungkin Minggu kali ya hehe :D doain aja semoga viikii nanti lancar jadi bisa bikin sinopsisnya geber hehe

Anonymous said...

ada ga ya..cowok ganteng,elegan,baik,care,soft ky jeon ji ho..klo ada aku pesen satu ah...akakakakakakakakakakakak

Zola said...

pesen? Hahaha kaya makanan aja deh ya dipesen. Kalo ada yang kaya Jin Ho sih gw juga udah pesen dari awal kali yaaaaaah hahahaha

Kasrina said...

makasih zola. i love you

Zola said...

Sama-sama Kasrina :-D love you too hehe

etha said...

zola..
aku tggu sinopsis 15 yaa..
btw,
bagi alamat facebook kamu dongg..
ya
ya

Zola said...

Iya tunggu ya Etha :-D maaf Zola ga punya fb hehehe ga dibolehin sama Omah nih gara-gara ada sodara yang fbnya di hack jadinya fb Zola di hapus deh :-( hehe maaf ya. Zola adanya e-mail aja nih ehhe payah ya

arisa said...

zola....
aq copy-paste ya..
tapi gk semua....
tenang ja...
aq tulis sumberny kok....

Post a Comment

Jangan jadi Silent Readers ya :-)

zoladiaries.blogspot.com
-
 

Blog Template by