Friday, May 21, 2010

Sinopsis Cinderella's Sister Episode 4

Hyo Sun menyebut Eun Jo pengemis dan mengusir Eun Jo keluar. Ki Hoon masuk ke dalam rumah dan kaget mendengar teriakan Hyo Sun yang mengusir Eun Jo. Hyo Sun terus menjelek-jelekan Eun Jo dengan mengejek Eun Jo sebagai pengemis, gelandangan, jelek, menjijikan dll. Hyo Sun menghancurkan bunga pemberian dari Dong So dan melempar buku-buku Eun Jo. Eun Jo bilang kalau dia akan pergi dengan kakinya jika dia mau dan bukan karena Hyo Sun yang meminta. Ki Hoon yanga da di dekat pintu kamar langsung melihat Eun Jo dan Hyo Sun yang lagi berantem. Eun Jo kesel sama tingkah Hyo Sun dan memilih pergi. Hyo Sun ga mau begitu saja ditinggal Eun Jo makanya dia berlari mengejar Eun Jo tanpa mempedulikan Ki Hoon.




Ki Hoon masih bingung kenapa Eun Jo dan Hyo Sun bertengkar tapi dia mengerti ketika melihat surat yang ditinggalkan oleh Dong Soo dan Ki Hoon terlihat cemburu karna Dong So menyukai Eun Jo.

Dong So sedang duduk di pinggir sungai menunggu Eun Jo dan dia senang ketika melihat Eun Jo datang namun dia jadi panik karna di belakang Eun Jo ada juga Hyo Sun. Dong So langsung bersembunyi di dekat kursi sementara Hyo Sun yang kesal dengan Eun Jo menjenggut rambut Eun Jo sampe rambut Eun Jo rontok. Eun Jo jelas kesal dan langsung balas menjenggut Hyo Sun. mereka saling berantem sementara Dong So hanya melihat dari jauh.

Hyo Sun kaget melihat dibibir Eun Jo ada luka dan berdarah. Eun Jo juga kaget melihat pelipisnya Hyo Sun terlihat memar. Eun Jo langsung mendorong Hyo Sun hingga terjatuh dan dia berdiri mau pergi. Hyo Sun terus berteriak-teriak mengejek Eun Jo. Eun Jo melihat Dong So yang berlari dan langsung memanggilnya, "Hey Dong So! Kemari! Kau bilang ingin kencan kan?"




Hyo Sun kembali ke rumah dan menangis kencang membuat bibi pekerja di dapur menghampiri Hyo Sun untuk menenangkannya. Ibu Eun Jo yang sepertinya sedang menelfon Mr Jang langsung keluar kamar dan memeluk Hyo Sun dan bilang agar tidak mempedulikan Eun J. Eun Jo yang ada di kamar langsung membereskan bunga yang bertebaran dan bilang dalam hati, kalau Hyo Sun lah yang bilang akan memberiakan apapun padanya. Dae Sung mendengar suara tangisan Hyo Sun dan langsung memarahi Hyo Sun. Hyo Sun ga peduliin dan terus menangis di pelukan ibu Eun Jo. Dae Sung menarik Hyo Sun dan meminta bibi pekerja untuk mengambilkan tongkat bambu.



Ibu Eun Jo masuk ke kamar Eun Jo dan memarahi Eun Jo. Dae Sung masuk ke kamar Eun Jo dan meminta Eun Jo datang ke ruangannya. Ibu Eun Jo kembali memarahi Eun Jo, Eun Jo tambah kesal dan melemparkan kue ke lantai lalu pergi mnemui Dae Sung di ruang kerjanya. Sementara itu bibi pekerja di dapur memberikan banyak tongkat bambu ke Ki Hoon dan Ki Hoon kaget melihat banyak sekali tongkat bambu yang di berikan.

Dae Sung menyuruh Hyo Sun dan Eun Jo duduk di lantai sementara dia berdiri dan terus memberikan nasihat. Dae Sung berkata kalau Eun Jo tidak akan mendapatkan kamar baru sebelum berbaikan dengan Hyo Sun. Ki Hoon masuk ke ruangan Dae Sung dan membawakan tongkat bambu. Ki Hoon ga langsung keluar dan malah berdiri di dalam ruangan membuat Dae Sung bertanya apakah Ki Hoon mau memukul juga? Ki Hoon malah bales nanya, bisakah dia yang akan menceramahi Hyo Sun dan Eun Jo saja? Dae Sung jelas ga setuju dan menyuruh Ki Hoon untuk berdiri di sudut ruangan.




Dae Sung memanggil Hyo Sun untuk berdiri di depannya. Hyo Sun ga mau namun melihat Dae Sung yang marah, akhirnya Hyo Sun berdiri di depan Dae Sung. Dae Sung bilang kalau misalnya Hyo Sun merasa bersalah maka katakan. Dae Sung memukul betis Hyo Sun satu kali dengan tongkat bambu membuat Hyo Sun menjerit sakit dan mengakui kesalahannya. Sekarang giliran Eun Jo yang di pukul. Eun Jo langsung berdiri bahkan menurunkan kaus kakinya agar betisnya bisa di pukul. sebenernya Dae Sung ga tega mukulin Eun Jo tapi dia mencoba bersifat adil dan memukul Eun Jo.

Dae Sung memukul berkali-kali tapi Eun Jo tidak juga mengaku salah. Hyo Sun mulai nangis dan bilang kalau mereka berdua salah. Ki Hoon juga mencoba menghentikan Dae Sung tapi Dae Sung ga peduliin dan terus memukul kaki Eun Jo berkali-kali.



Sementara itu di kamarnya ibu Eun Jo, dia sedang menelfon Mr Jang yang lagi-lagi terdengar sedang mabuk dan bernyanyi-nyanyi. Tiba-tiba ada suara keras dan ternyata itu suara Jung Wo yang memukul kepala Mr Jang menggunakan talenan sehingga Mr Jang pingsan. Jung Wo mengangkat telfon dan meminta ibu Eun Jo agar mengganti nomor saja.

Bibi pekerja di dapur menghampiri ibu Eun Jo dan bilang kalau Dae Sung memukuli anak-anak. Dae Sung masih terus mukulin kaki Eun Jo karna Eun Jo belum juga mengaku salah. Tapi Ki Hoon langsung menahan tongkat bambu dan menjatuhkannya, Ki Hoon menarik Eun Jo keluar dan ketika Eun Jo hampir jatuh, Ki Hoon langsung membantunya berjalan. Ibunya Eun Jo datang tepat ketika Ki Hoon membawa Eun Jo pergi.

Ibu Eun Jo datang dan kaget melihat banyak tongkat bambu yang di pakai untuk memukul. Ibunya Eun Jo semakin panik ketika melihat Hyo Sun yang menangis dan jatuh pingsan.



Ki Hoon membawa Eun Jo ke ruangan tempat penyimpanan anggur dan memarahi Eun Jo yang keras kepala dan tidak mau meminta maaf. Eun Jo diam saja. Ki Hoon melihat luka di kaki Eun Jo dan kembali memarahi Eun Jo. Ki Hoon pun pamit keluar sebentar untuk membawakan obat untuk Eun Jo, terserah Eun Jo mau memakai obat itu atau tidak.

Eun Jo tinggal sendirian di dalam ruangan penyimpanan anggur dan mendengar seperti suara gelembung. Eun Jo berjalan ke kendi-kendi anggur dan mendengar suara-suara. Eun Jo merapatkan telinganya ke kendi dan tidak pun memejamkan matanya. Bangun-bangun, Luka kaki Eun Jo sedang diobati oleh Ki Hoon yang menjelaskan bahwa suara di dalam kendi adalah suara fermentasi anggur. Ki Hoon terus mengobati luka kaki Eun Jo dan bilang kepada Eun Jo jika suatu saat nanti Eun Jo di pukul lagi maka Eun Jo harus lari. Ki Hoon lama-lama bosen denger Eun Jo yang hanya diam saja dan mencoba memanggil Eun Jo.

Ki Hoon : Eun Jo Ah
Eun Jo : Huh?
Ki Hoon : Ini sakit bukan?
Eun Jo : Ya




Ki Hoon yang denger jawaban singat Eun Jo seneng karna Eun Jo merespon pertanyaannya. Tiba-tiba ada gelembung fermentasi anggur yang seperti membawa Eun Jo dan Ki Hoon terbang. Ki Hoon senyum ke Eun Jo. Eun Jo ngomong dalam hati kalau betisnya tidak terasa sakit muskipun mengeluarkan darah yang banyak, itu tidak terasa sakit dan dia sendiri bingung apa perasaan yang di landanya. Eun Jo bilang kalau perasaannya ini seperti sedang terbang ke bulan.



Hyo Sun tidur di kamar orang tuanya dan Ibu Eun Jo bilang kepada Dae Sung bahwa panasnya Hyo Sun sudah mulai turun. Dae Sung ga begitu dengerin ucapan ibu Eun Jo dan malah menyuruh istrinya itu agar menengok keadaan Eun Jo. Malam-malam Dae Sung masuk ke kamar Eun Jo. Eun Jo membuka mata sedikit dan menyadari kalau yang datang itu ayah tirinya. Dae Sung ternayata masuk ke kamar Eun Jo untuk mengobati luka kakinya Eun Jo.



Paman Hyo Sun masuk ke kamarnya Ki Hoon dan membangunkan Ki Hoon yang tiduran. Ki Hoon nanya ada apa? Paman pun bilang kalau Dae Sung meminta dirinay untuk mengantar Ibu Eun Jo ke suatu tempat tapi tentu paman ga mau. Ki Hoon tanpa mendengarkan banyak kata dari paman langsung pergi keluar kamar. di luar rumah, Ki Hoon melihat ada Eun Jo yang menunggunya. Ki Hoon nanya apakah luka di kaki Eun Jo baik-baik saja? Eun Jo ga peduliin dan malah balik nanya siapa perempuan yang dateng ke pinggir sungai waktu itu? Ki Hoon ga ngerti pertanyaannya Eun Jo. Eun Jo memandang Ki Hoon dan bilang kalau dia benci mengulang perkataannya jadi Ki Hoon cukup menjawab.

Ki Hoon malah senyum membuat Eun Jo kesel dan nanya kenapa Ki Hoon malah senyum? Ki Hoon lalu nanya ke Eun Jo, apakah Eun Jo datang pagi-pagi sekali hanya untuk menanyakan hal ini? Ki Hoon lagi-lagi senyum ngebuat Eun Jo makin kesel.



Paman masih terus ngomel di dalam kamar Ki Hoon membicarakan tentang ibunya Eun Jo. Ki Hoon ga peduliin dan mengambil sebuah kantor dan pergi keluar lagi dari kamar. Ki Hoon masuk ke dalam ruang baca dan mengeluarkan beberapa barang dari dalam kantong. Eun Jo berdiri di dekat pintu ruang belajar dan Ki Hoon pun menyuruhnya masuk. Ki Hoon memutarkan sebuah piringan hitam dan bilang kalau ini adalah sebuah album dari pemain biola favoritenya. Ki Hoon bercerita banyak tentang album favoritenya sementara Eun Jo melihat barang-barang yang dikeluarkan dari dalam kantong.

Ki Hoon mematikan musik dan meminta Eun Jo mendengarkan omongan dia. Eun Jo memandang Ki Hoon dan kembali bertanya siapa wanita waktu itu? Ki Hoon pun ngejawab kalau itu adik temannya Ki Hoon yang dulu tinggal bersama di tempat pelatihan dan perempuan itu datang untuk mengembalikan beberapa barang-barang milik Ki Hoon. Eun Jo puas denger itu dan langsung berjalan pergi dari ruang belajar. Ki Hoon tiba-tiba nanya apakah Eun Jo akan kencan dengan Dong So? Eun Jo ga ngejawab dan langsung pergi ngebuat Ki Hoon jadi kesel juga.



Eun Jo masuk ke kamar untuk berganti baju menggunakan seragam. Hyo Sun bilang kepada Eun Jo kalau misalnya mereka pura-pura berbaikan di depan orang tua mereka maka Eun Jo akan bisa mendapatkan kamar barunya dan mereka bisa pisah kamar. Hyo Sun kesel Eun Jo ga menjawab dan berteriak ke Eun Jo. Eun Jo pun menjawab kalau dia akan bersikap damai di depan orang tua mereka. Eun Jo ganti rok membuat Hyo Sun kaget melihat kaki Eun Jo yang banyak luka. Hyo Sun pun memberikan kaos kaki kepada Eun Jo dan keluar kamar. Eun Jo membuang kaos kaki dari Hyo Sun dan memakai kaos kaki miliknya sendiri.



Pagi-pagi Ibunya Eun Jo mau pergi ke suatu tempat dan Ki Hoon lah yang menyetir mobil. Jadinya yang makan pagi bersama hanya Hyo Sun, Eun Jo dan Dae Sung. Hyo Sun memilai akting di depan Dae Sung dengan mengatakan bahwa dia bersalah dan meminta maaf kepada Eun Jo. Eun Jo cuek dan terus makan. Hyo Sun menendang kaki Eun Jo membuat Eun Jo langsung bilang kalau dirinya lah yang salah. Dae Sung yang denger itu seneng karna menganggap dua anaknya ini kini sudah berdamai.



Eun Jo dan Hyo Sun jalan ke sekolah masng-masing. Dong So yang ngeliat Hyo Sun dan juga Eun Jo langsung menghindar dan berlari menuju ke sekolah lebih dulu.

Dae Sung dateng ke pabrik pembuatan anggur dan langsung di sapa oleh pekerja lainnya. Dae Sung kaget ngeliat ada Ki Hoon yang harusnya pergi mengantar istrinya. Ki Hoon pun menjelaskan bahwa ibu Eun Jo pergi menggunakan kereta dan tidak meminta di antar. Dae Sung mengerti dan pergi ke ruangan kerjanya untuk menelfon. Dae Sung ngobrol panjang lebar dan bilang kepada orang yang ditelfon agar menitipkan surat kepada istrinya yang akan datang kesana. tapi Dae Sung kaget karna si penelfon bilang kalau Ibu Eun Jo tidak datang ke tempatnya. Ternyata ibunya Eun Jo sedang dalam perjalan menuju rumahnya Mr.Jang.


Ki Hoon di dalam kamarnya sedang belajar bahasa spanyol. dia bilang pada dirinya kalau dia harus belajar banyak karna Eun Jo pasti mudah mengerti dan cepat belajarnya. lagi asik belajar, Paman masuk ke dalam kamar dan bilang kepada Ki Hoon ada tamu yang mau ketemu dengan Ki Hoon dan bilang kalau Ki Hoon itu adalah adiknya.

ternyata tamu yang datang itu adalah Ki Tae, kaka tiriya Ki Hoon. Ki Tae membawa Ki Hoon masuk ke dalam mobilnya dan pergi dari pabrik anggur. Ki Tae membawa Ki Hoon ke sebuah lahan yang luas dan bilang kalau dia ingin membuat sebuah taman bermain tapi ibunya dan Ki Jung tidak setuju hal itu.

Eun Jo pergi ke perpustakaan dan mencari sebuah buku kumpulan lukisan karya pelukis yang disukai oleh Ki Hoon. sementara itu Hyo Sun pergi les ballet dan dia terjatuh membuat pelatihnya jadi kesel juga karna Hyo Sun harusnya banyak latihan mau menghadapi pertandingan tapi Hyo Sun malah pengen cepet-cepet pulang dan merajuk terus.


Ibunya Eun Jo datang ke rumah malam-malam membuat Dae Sung khawatir. Ibu Eun Jo pergi ke kamar untuk membersihkan make upnya dan Dae Sung nanya dari mana aja istrinya itu? Ibu Eun Jo bilang kalau dia pergi ke sebuah candi. Ibu Eun Jo kayanya sadar kalau Dae Sung ga percaya dan dia pun memulai akting nangis dan bilang kalau dia sebenarnya pergi ke sebuah tempat obat tradisional untuk mencari obat buat Eun Jo yang kakinya mulai membiru. Ibu Eun Jo bilang kalau tempat obat tradisional itu sudah pindah jadinya dia pergi mencari. Dae Sung jadi merasa bersalah dan malah meminta maaf ke istrinya itu.



Ki Tae membawa Ki Hon ke sebuah gedung dan pergi. Ki hoon turun dari mobil dan di kawal oleh banyak penjaga menuju satu ruangan dimana di dalam ruangan itu ada ibu tiri Ki Hoon dan seoran pengacaara. ibu tirinya itu meminta Ki Hoon untuk menandatangani sebuah dokument penyerahan saham Ki Hoon. Ki Hoon jelas nolak. Ki Hoon dan ibu tirinya itu berdebat panjang lebar dan Ki Hoon langsung berteriak ke ibu tirinya yang mengungkit masalah ibu kandungnya Ki Hoon. Ki Hoon lalu bilang kalau dia bisa saja pergi keluar dan membocorkan banyak hal kepada media koran tentang ibu tirinya yang jahat itu. Ki Hoon berdiri niat pergi dari ruangan itu namun langsung di hadang oleh banyak pengawal. Ki Hoon menatap sinis ke ibu tirinya dan bertanya apa yang akan di lakukan oleh ibu tirinya itu jika Ki Hoon mati? Akhirnya ibu tirinya itu pun membiarkan Ki Hoon pergi.

Ki Hoon keluar dari ruangan itu langsung menelfon ayahnya dan bertanya apa yang harus dia bantu?



Besoknya pabrik anggur Dae Sung melakukan ritual selamatan kepada para dewa agar usahanya ini makmur dan sukses. semua karyawan bersujud melakukan ritual ini namun Ki Hoon tidak bersujud, dia malah melihat terus ke arah Eun Jo. Eun Jo sadar kalau di liatin terus pun membalas melihat ke arah Ki Hoon. Hyo Sun yang berdiri di belakang Eun Jo langsung kesel melihat sikap Ki Hoon dan Eun Jo yang saling lihat.



Di sekolah, Eun Jo mendapatkan sertifikat dan piagam dari sekolah karna dia berhasil menjadi siswa yang pintar di sekolahnya itu. sementara itu Hyo Sun sedang mengikuti pertandingan ballet dan kalah. Ibu Eun Jo langsung memeluk Hyo Sun yang terus nangis. Hyo Sun tambah nangis begitu mendengar ada orang lain yang menjadi juara.



Eun Jo pulang ke rumah dalam keadaan gembira membawa sertifikat dan piagamnya. tapi sampai rumah justru orang-orang sedang memperhatikan Hyo Sun yang menari ballet dan semuanya memuji bahkan Ki Hoon juga ikut bertepuk tangan. Eun Jo bilang dalam hati kalau dia ga peduliin orang lain karna dia hanya ingin mendengar pujian dari satu orang: Ki Hoon! Eun Jo menghampiri Ki Hoon dan menunjuk sebuah tempat lalu pergi.




Eun Jo berdiri di dalam ruang penyimpanan anggur menunggu Ki Hoon datang. Ki Hoon datang dan bilang dia tadi ga ngerti maksud Eun Jo jadi dia pergi ke segala tempat dan ternyata tempat yang di maksud oleh Eun Jo adalah ruang penyimpanan anggur ini. Eun Jo langsung memperlihatkan sertifikat kepada Ki Hoon yang langsung senang dan memuji Eun Jo. bahkan Ki Hoon mengacak-ngacak rambut Eun Jo senang. Eun Jo mengambil sertifikat di tangan Ki Hoon dan pergi keluar. Eun Jo senyum-senyum setelah keluar dari ruang penyimpanan anggur. Ki Hoon menyusul dan meminta Eun Jo mengikutinya karna dia mempunyai hadiah untuk Eun Jo.

Eun Jo masuk ke kamar Ki Hoon dan Ki Hoon pun memberikan pulpen lama yang sangat dia jaga dan dia berharap Eun Jo menjaga pulpen itu juga. Eun Jo menerima pulpen itu dan mau keluar dari kamar, ketika membuka pintu, Eun Jo kaget karna melihat ada Hyo Sun berdiri di depan. Hyo Sun nanya ke Ki Hoon kenapa dia ga di kasih hadiah padahal di juga ikutan perlombaan. Hyo Sun nanya ke Ki Hoon apalah Ki Hoon lupa Ki Hoon itu milik siapa? Hyo Sun nangis dan langsung pergi ninggalin Eun Jo dan Ki Hoon.



Malamnya, Hyo Sun sudah tidur sambil menangis sementara Eun Jo sedang mencoba pulpen baru yang di kasih oleh Ki Hoon. Eun Jo mencoba menulis di buku dan dia menulis kalimat "Eun Jo Ah" yang biasa di ucapkan oleh Ki Hoon ketika memanggil namanya.

Paginya Eun Jo bangun dan bertemu dengan Dae Sung yang sedang menyiram tanaman. Dae Sung bilang kalau Eun Jo perlu istirahat karna ini hari minggu. Eun Jo tiba-tiba memberi tau kalau di ruangan anggur ada anggur yang tidak terfermentasi. Dae Sung nanya kenapa Eun Jo bisa tau? Eun Jo ngejawab karna ga ada suara gelembung. Dae Sung mengerti dan bilang nantia kan di check. tiba-tiba Hyo Sun dateng dengan lesu. Dae Sung nanya apakah Ki Hoon sudah pergi? Eun Jo kaget denger itu. Hyo Sun ngejawab kalau Ki Hoon sudah pergi.




Eun Jo masuk ke kamar dan nanya kemana Ki Hoon pegi? Awalnya Hyo Sun tidak mau memberi tau tapi karna Dae Sung muncul di belakang Eun Jo, maka Hyo Sun pun bilang kalau Ki Hoon sudah pergi untuk ikut militer. Eun Jo kaget dan langsung berlari keluar pergi ke kamar Ki Hoon yang sudah kosong. Eun Jo mencari ke ruang penyimpanan anggur tapi Ki Hoon juga ga ada. Eun Jo menyesal karna dia belum pernah sekalipun memanggil nama Ki Hoon. Eun Jo pergi ke pinggir sunagi biasanya ada Ki Hoon tapi ternyata Ki Hoon tidak ada disitu juga.

Hyo Sun menangis di kamarnya sambil melihat sebuh amplop surat yang ternyata dititipkan oleh Ki Hoon untuk Eun Jo. Hyo Sun tidak memberikan surat itu ke Eun Jo dan malah membacanya.

Isi surat Ki Hoon:

Dear Eun Jo, aku pergi karna aku pikir aku tidak bisa pergi jika melihat wajahmu. Aku pergi sendiri sekarang, tapi nanti aku akan mengajakmu pergi ke Ushuaia, bulan dan juga bintang. Jangan kabur. Jangan pergi kemana-mana dan tunggulah aku menjemputmu di rumah. Aku tidak mau meninggalkanmu. bisakah kau mencegahku? Kamu adalah orang yang tidak menangis muskipun kakimu terluka. Jika kamu mencegahku mungkin aku akan berhenti sekarang. cegah aku pergi sebelum aku naik kereta. Eun Jo Ah...



Eun Jo pergi mencari Ki Hoon ke tempat para calon militer berkumpul mau pergi ke camp, tapi Eun Jo sama sekali tidak menemukan Ki Hoon yang sedang ada di stasiun kereta terus menunggu Eun Jo. Akhirnya Eun Jo pergi ke pinggir sungai dan menangis di sana sambil memanggil manggil namanya sendiri. tidak jauh dari tempat Eun Jo, ada sumpit rambut yang waktu itu di beliin oleh Ki Hoon namun terjatuh.




8 Tahun kemudian...

Eun Jo sudah tumbuh dewasa dan mulai menjalani bisnis anggur Dae Sung. Eun Jo pun sedang mempresentasikan tentang minuman anggur buatan pabrik Dae Sung kepada banyak orang dan berharap bisa terjadi kerjasama. setelah persentasi selesai, Eun Jo berniat pulang namun dia melihat di gedung sebrang tempat dia persentasi tadi sedang diadakan sebuah pameran lukisan Sohn Sang Gi yang merupakan pelukis favoritenya Ki Hoon. Eun Jo pun memutuskan untuk masuk ke gedung itu dan melihat-lihat lukisan.



Ketika Eun Jo sedang melihat lukisan, Hyo Sun yang sudha tumbuh dewasa juga ada di gedung itu dan bilang bahwa Ki Hoon sangat menyukai lukisan bergambar tempat tidur rumah sakit karn aitu mengingatkan Ki Hoon kepada ibunya yang meninggal di rumah sakit. Eun Jo sadar ada Hyo Sun di sampingnya dan nanya ke Hyo Sun ngapain Hyo Sun ada di gedung ini? Hyo Sun bilang kalau Ki Hoon bilang akan di adakan pameran ini jadi dia satang. Eun Jo kaget denger itu apalagi Hyo Sun bilang kalau sekarang dia dan Ki Hoon pacaran.


3 comments:

raining said...

Ay zola...........ne comen q yang ke 2.......

makin keren aj ne sinopsis ny :-D

di tunggu ya yg paling baru........:]

Zola said...

@Raining Hehe ayo comment terus dong hehe :D Iya tunggu aja ya hehe :D

Ranze Launu said...

keren..keren..keren... -^_^-
btw ini drama yg terbaru yg mw main diindosiar khn???

Post a Comment

Jangan jadi Silent Readers ya :-)

zoladiaries.blogspot.com
-
 

Blog Template by