Sunday, May 2, 2010

Sinopsis Personal Taste Episode 10



Jin Ho menonjok Chang Ryul hingga terjatuh dan hidungnya berdarah. Chang Ryul kesal dan bilang kalau dia juga bisa membalas. ketika Chang Ryul mau mukul Jin Ho, In Hee buru-buru menghentikan dan bilang apakah segitu cemburunya Chang Ryul sampai-sampai tidak bisa berfikir dengan jernih? Dan In Hee nanya kalau Jin Ho tinggal di Sang Go Jae emangnya kenapa? Chang Ryul udah mau jawab tapi In Hee cepat-cepat bilang kalau mereka telah melakukan kesalahan ke Kae In dan orang yang menghibur Kae In adalah Jin Ho. In Hee juga bilang seharusnya dia dan Chang Ryul berterima kasih kepada Jin Ho. Chang Ryul marah-marah dan bilang kalau Jin Ho bisa melakukan sesuatu pada Kae In, In Hee bales marah-marah dan nanya apa yang Jin Ho bisa lakukan ke Kae In? Lalu In Hee bilang bukankah mereka semua sudah tau laki-laki seperti apa Jin Ho itu. Chang Ryul bilang kalau tadi dia sudah katakan ke In He kalau Jin Ho itu ga... In Hee memotong omongan Chang Ryul dan bilang kalau hal itu akan menyakitkan perasaan Jin Ho.



In Hee lalu bilang ke Kae In agar masuk ke dalam rumah bareng Jin Ho karna percuma mereka berdebat seperti itu. Kae In pun bilang kalau mereka sebaiknya membahas ini lain kali saja setelah sama-sama sudah tenang. Jin Ho ga peduliin Chang Ryul dan In Hee dan cepat-cepat masuk ke dalam rumah. Chang Ryul kesal dan ingin menghajar Jin Ho lagi tapi In Hee cepat-cepat menghentikan Chang Ryul.

Kae In masuk ke dalam rumah menyusul Jin Ho dan bertanya apakah wajah Jin Ho baik-baik saja? Jin Ho ngejawab dengan dingin kalau Kae In sebaiknay urusi pacarnya saja. Kae In nanya, pacar? Jin Ho bilang cuma gara-gara hidung Chang Ryul berdarah, Kae In sampai lari-lari ke Chang Ryul seolah Chang Ryul adalah pacarnya. Kae In ngejawab kalau Jin Ho kan yang mengajarkan dia agar berpura-pura seperti itu. Jin Ho nanya apa maksud Kae In? Kae In pun bilang kalau tadi kan Chang Ryul jatuh dengan sekali pukul jadi dia harus berpura-pura khawatir supaya Chang Ryul nanti sadar dan bilang ke Kae In kalau dia tidak bisa hidup tanpa Kae In.



Jin Ho nanya apakah Kae In sedang ber-akting? Kae In jawab iya. Jin Ho bilang lagi kalau Kae In terlihat tidak seperti sedang akting karna Jin Ho tau Kae In itu tidak pintar ber-akting. Kae In bilang ke Jin Ho liat saja suatu saat nanti dia akan menjadi artis terkenal dan mendapatkan penghargaan. Kae In lalu berusaha menghindar dan bilang kalau dia mau ngambil es batu dulu untuk Jin Ho. tapi Jin Ho langsung menarik tangan Kae In menghentikan. Kae in bilang sakit. Jin Ho nanya apakah Kae In benar-benar bisa melakukan hal itu? Kae In ga ngerti dan nanya apa? Jin Ho ngejelasin kalau misalnya Jin Ho bilang 'Game Over' apakah Kae In akan meninggalkan Chang Ryul? Kae In diam sebentar dan menjawab iya!

Lalu Kae In nanya apakah Jin Ho bisa berjanji padanya kalau Kae In akan menjadi teman ternaiknya Jin Ho? Jin Ho jawab kalau dia sudah mengatakan bersedia. Kae In bilang kalau sebenarnya yang dia takutkan adalah menambah beban Jin Ho jadi kalau Jin Ho tidak bersedia juga ga apa-apa. Kae In berniat berjalan ke dapur tapi Jin Ho mengentikan dan bilang kalau hal itu tidak akan terjadi. Kae In bilang kalau hati seseorang dapat berubah. dan In Hee adalah tipe wanita yang akan mendapatkan segalanya yang diinginkan jadi jika In Hee meminta Kae In sebagai temannya maka hal itu akan terjadi. Jin Ho bilang kalau dia akan menjaga perasaannya dan Kae In harus menjaga perasaan diri sendiri. Kae In diam saja dan langsung pergi ke dapur.

In Hee dan Chang Ryul pergi ke sebuah restaurant. Chang Ryul nanya apa yang mau dibicarakan oleh In Hee? In Hee bales nanya ke Chang Ryul apa keuntungan yang di dapat oleh Chang Ryul kalau misalnya dia ngebocorin kalau Jin Ho itu ga gay ke Kae In? Chang Ryul ga ngerti maksud In Hee makanya In Hee langsung ngejelasin kalau Kae In dan Jin Ho itu berteman karna Kae In menyangka Jin Ho adalah seorang gay. Jadi kalau mislanya Kae In tau JIn Ho itu ga gay pasti sifat Kae In akan berubah. In Hee juga bilang kalau Chang Ryul itu seorang laki-laki yang pernah menghianati Kae In sedangkan Jin Ho adalah teman baik. Dan kalau misalnya Kae In benar-benar tau Jin Ho tidak gay maka bisa saja Kae In akan jadi suka sama Jin Ho.



Chang Ryul kesal dan nanya apakah dirinya tidak lebih baik dari Jin Ho? In Hee ga jawab dan malah bilang kalau dia rasa, perasaan cemburu Chang Ryul itu terlalu berlebihan. dan lagi mereka berdua (In Hee dan Chang Ryul) ada di sebuah perahu yang sama. Chang Ryul nanya apa maksud In Hee? In Hee pun menjelaskan kalau dia mulai tertarik sama Jin Ho dan menginginkan Jin Ho sementara Chang Ryul menginginkan Kae In. Jadi sebaiknya mereka berdua mendukung hubungan persahabatan Kae In dan Jin Ho. Chang Ryul ngerti maksud In Hee dan mulai berfikir. (Otak jahatnya ada di In Hee nih)

Jin Ho lagi di kamar mandi menatap kaca. dia kemabli mengingat kejadian tadi dimana dia menonjok Chang Ryul dan Kae In terlihat amat sangat panik dan tentunya itu bikin Jin Ho cemburu. Jin Ho mematikan keran dan bilang kalau Kae In sedang berakting.

Jin Ho keluar dari kamar mandi dan langsung di hampiri oleh Kae In yang langsung meletakan es batu ke muka Jin Ho tapi Jin Ho menolak dan bilang dia tidak butuh itu. Kae In bilang kalau besok pagi lukanya Jin Ho bisa membengkak jadi sebaiknya di kompres. Jin Ho bilang kalau tinjuan Chang Ryul ga begitu sakit.

Tiba-tiba pintu depan kebuka dan In Hee masuk ke dalam. Kae In nanya apa tujuan In Hee datang? In Hee bilang kalau dia membawakan bir untuk Jin Ho dan Kae In. In Hee ingin minum bareng namun kayanya Kae In tidak suka kehadiran In Hee jadi In Hee pamit pulang. In Hee so baik dan bilang kalau dia tenang tau Jin Ho ada di samping Kae In, lalu In Hee bilang ke Jin Ho agar membuat janji dan berbicara nanti. Ketika In Hee berjalan keluar, Jin Ho terus menatap In Hee dan itu bikin Kae In cemburu dan langsung melempar es batu yang dia pegang ke Jin Ho dan Kae In langsung masuk ke kamarnya. (HAHAHAHAHA CEMBURUUUU!!!)



Kae In masuk kamar dan tidak percaya tadi denger In Hee menyebut Jin Ho 'Kami' (Aga ga ngerti Zola). Lalu ada telfon dari Chang Ryul yang bilang dia berdiri di luar rumah Kae In mau berbicara sebentar. Kae In bilang kalau dia sedang tidak mau bicara hari ini. Tapi Chang Ryul bilang akan terus menunggu di luar sampe Kae In datang. Jin Ho lagi ambil minum di dapur dan ngeliat Kae In keluar drai kamar menuju pintu luar. dan keliatan kalau Jin Ho mulai cemburu lagi.

Kae In menghampiri Chang Ryul yang duduk di depan pintu. Kae In lansgung nyuruh Chang Ryul untuk bicara. Chang Ryul pun bilang kalau dia tidak peduli seberapa gay Jin Ho tapi yang pasti dia benci Jin Ho. Kae In meminta Chang Ryul agar tidak mengikut campur urusannya karna Kae In tidak mengijinkan Chang Ryul ikut campur. Chang Ryul bilang kalau dia amat benci Jin Ho tapi dia mencoba untuk mengerti. Chang Ryul juga bilang kalau misalnya Kae In ingin berteman dengan lelaki itu maka silahkan karna Chang Ryul akan melakukan keinginan Kae In bukan Keinginannya. Lalu Chang Ryul bilang kalau misalnya Kae In merasa perasaan Chang Ryul itu tulus, apakah Kae In bisa mengusir Jin Ho dari rumah? Kae In bilang akan mencoba memikirkan hal itu. Chang Ryul berterima kasih dan meminta Kae In masuk ke dalam rumah.



Kae In masuk ke dalam rumah dan melihat bir yang di kasih oleh In Hee. Kae In mengetuk kamar Jin Ho dan bilang ke Jin Ho agar meminum bir itu dan tidur. Jin Ho nanya kenapa dia harus meminumnya? Kae In bilang kalau In Hee membawa bir itu untuk Jin Ho jadi tentu saja Jin Ho harus minum. Jin Ho bilang kalau dia tidak mau jadi Kae In bisa membuang bir itu terserah Kae In. Kae In bilang ke Jin Ho kalau misalnya Jin Ho ingin temenan sama In Hee silahkan saja, Kae In tidak melarang. Jin Ho nanya benarkah? Kae In bilang lagi kalau Jin Ho adalah temannya tapi dia tidak bisa mengurusi masalah pribadinya Jin Ho.

Jin Ho bales nanya ke Kae In apakah Kae In bilang kaya gitu karna urusan pribadi Kae In juga tidak mau diganggu? Kae In bales nanya kapan dia pernah ngomong kaya gitu ke Jin Ho? Jin Ho ga jawab dan bales nanya bukankah Kae In baru ketemuan dengan Chang Ryul? Kae In diem aja denger itu. Lalu Jin Ho bilang bukankah Kae In bilang kalau misalnya Jin Ho bilang Game Over maka Kae In akan meninggalkan Chang Ryul tapi nyatanya Kae In bertemu dengan Chang Ryul di belakang Jin Ho. Kae In mencoba menjelaskan dan bilang kalau dia pikir dia bisa menyelesaikan masalahnya itu sendiri karna dia takut akan mengganggu masa depannya Jin Ho. Jin Ho malah bilang kalau dia akan meninggalkan Kae In di masa depan. Kae In denger itu diem aja kaget dan Jin Ho masuk ke kamar.



Kae In pergi ke kamarnya dan memeluk boneka yang diberi nama Jin Ho. Kae In bilang kalau perasaannya jadi aneh ketika mendengar In Hee dekat dengan Jin Ho dari pada dulu tau Chang Ryul akan nikah dengan In Hee. Dan hatinya terasa sakit setiap memikirkan itu.

Besoknya Jin Ho ada di kantornya berdiri sambil ngeliatin HP. JinHo bilang kalau dia bingung dengan apa yang mau dia lakukan dan merasa dia terlalu berlebihan dan Jin Ho juga bilang maaf sambil ragu-ragu ngeliatin HP-nya. Kae In sedang menelfon seseorang dan nanya apakah dia harus menyerah saja untuk membalas dendam ke Chang Ryul? Karna kalau dia ga bales dendam maka ga ada alasan bagi mereka untuk berantem. Kae In menghela nafas dan menutup telfon. (Mungkin Kae In nelfon ke Young Sun)



Sang Joon masuk ke ruangan Jin Ho dan mengajak Jin Ho makan malem bareng. tapi Jin Ho menolak dan bilang kalau dia lelah. Lalu Sang Joon bilang kalau sebenarnya dia ga mau nambah bebannya Jin Ho tapi deadline proyek Gallery sudah dekat dan mereka harus cepat-cepat membuat design Sang Go Jae. Jin Ho menatap Sang Joon dan bilang kalau dia mengerti dan akan segera membuatnya.

Ternyata Jin Ho tidak langsung pulang tapi mampir dulu ke supermarket dan membeli bahan-bahan masakan. dan Jin Ho sendiri bingung kenapa dia sampai mau melakukan hal ini. Jin Ho pulang ke rumah dan memanggil Kae In namun tidak ada suara Kae In karna Kae In belum pulang. Jin Ho menatap langit yang terlihat mendung.

Hujan turun dan itu membuat Kae In lari-lari dan berteduh di halte. Tapi hujan belum juga berhenti jadinya Kae In memilih untuk pergi dari Halte. eeeeeh Kae In pergi, Jin Ho dateng ke halte sambil bawa payung. Jin Ho melihat ke tempat duduk sampingnya dan melihat sesuatu.

Kae In berlari di tengah hujan dan baru inget kalau bukunya tertinggal di halte, pas Kae In membalikan badan dia menabrak tubuh tinggi Jin Ho yang ternyata datang membawa payung dan juga membawakan buku Kae In yang tertinggal. Kae In kaget ngeliat Jin Ho dan Jin Ho bilang kalau ramalan cuaca Kae In selalu salah. Kae In kesal dan bilang kalau dia lebih seneng jalan di bawah hujan dan pergi ninggalin Jin Ho. Jin Ho terus mayungin kae In dari belakang dan bilang kalau Kae In seperti anjing yang kehujanan. Kae In jelas kesal dan nanya apakah Jin Ho mengajaknay berantem di tengah hujan begini?Lalu Kae In nanya Jin Ho pulang dari kantor kenapa ga bawa mobil? Jin Ho bilang kalau disimpan di rumah. Kae In seneng dan nanya apakah Jin Ho dateng untuk jemput dia? Jin Ho malah bilang kalau dia ga ngerti kenapa kemarin mereka berantem tapi yang pasti dia merasa jadi canggung makanya dia memutuskan untuk menjemput Kae In.



Kae In tersenyum dan bilang ke Jin Ho harusnya bawa 2 payung karna sekarang Jin Ho punggungnya kehujanan. Jin Ho bilang ke Kae In makanya harus nempel ke dia supaya ga kehujanan. Kae In pun menggandeng tangan Jin Ho dan berjalan dua-an di bawah hujan. Kae In lalu bilang kalau dia kadang iri ngeliat ibu-ibu yang ngejemput anaknya pas ujan begini tapi sekarang dia ga iri karna Jin Ho seperti ibunya dan Kae In tidak terlihat seperti anak anjing yang kehujanan. Jin Ho bilang kalau dia pikir Kae In ga akan suka di sebut anjing kehujanan dan Jin Ho nanya kenapa Kae In mau merendahkan dirinya sendiri? Kae In jawab kalau dia ga peduli. Jin Ho nanya lagi kenapa ga peduli? Kae In bilang kalau dia sudah merasa nyamana sama Jin Ho tapi Jin Ho malah ngomong kaya gitu. Jin Ho lalu merangkul Kae In mendekat dan bilang agar mendekat ke dia karna takut kehujanan.

Dari belakang Jin Ho dan Kae In yang sedang berjalan berduaan dengan sangat dekat, Tae Hoon dan Hye Mi ngeliat itu dan Hye Mi marah-marah ke Tae Hoon karna merasa di bohongin karna tae Hoon bilang kalau Jin Ho tinggal di rumah Kae In karna urusan pekerjaan tapi kenapa mereka berdua terlihat sangat dekat? Tae Hoon bilang kalau hubungan dua orang itu memang sangat aneh dan mereka berdua pasti dekat begitu karna harus memakai satu payung berdua. Hye Mi terlihat kesal. Tae Hoon nanya ke Hye Mi sampai kapan mereka akan ngikutin Jin Ho? Hye Mi bilang kalau perasaan wanita itu sangat kuat.



Sampe di rumah, Kae In memberikan sebuah hiasan berbentuk apel dan memohon maaf (Di Korea Apel itu tanda maaf). Kae In bilang kalau kemarin dia sudah mengacuhkan Jin Ho karna In Hee makanya dia mau minta maaf. Jin Ho nanya apakah Kae In sadar sudah mengacuhkan dia? Kae In bales bilang kalau Jin Ho juga sama acuh ke dia. Jin Ho tersenyum lalu Kae In bilang kalau dia ingin mereka berdamai dan Kae In memberikan hiasan apel tanda dia berjiwa besar. Jin Ho senyum lagi dan bilang kalau dia juga berbelanja makanan untuk temannya yang doyan makan. Kae In senang lalu menyandarkan kepalanya di dada Jin Ho dan bilang kalau Jin Ho sangat baik hati sekali dan Jin Ho terlihat sangat keren malam ini. Lalu Kae In bilang kalau yang memasak malam ini harus Jin Ho. Jin Ho malah menyuruh Kae In saja. Kae In bilang kalau Jin Ho pasti tau dia itu tidak pandai memasak. dan dua-duanya langsung ketawa.

Sang Joon dan Young Sun lagi di tempat perawatan kuku. Young Sun nawarin Sang Joon untuk jadi model dan tentu saja Sang Joon bilang mau dan tidak percaya. Young Sun menyuruh Sang Joon melepas kacamatanya dan menampar pipi Sang Joon. Young Sun ternyata menampar Sang Joon cuma ingin membuktikan agar Sang Joon sedang tidak bermimpi. Sang Joon bilang kalau dia tau punya wajah yang ga begitu jelek tapi di perutnya ada lemak dan ya begitulah. Young Sun bilang kalau hal itu gampang di atasi dengan menggunakan photoshop. Lalu Young Sun mengomentari jari-jari Sang Joon yang semakin cantik dan Sang Joon bilang kalau dia bisa memikat para wanita dengan jari-jarinya itu. Young Sun nanya, hah wanita? Sang Joon langsung meralat maksudnya itu laki-laki.



Jin Ho sedang mengupas apel dan Kae In yang duduk di depannya memperhatikan Jin Ho dan bilang kalau Jin Ho mengupas apelnya dengan sangat hati-hati dan baik. Lalu Kae In juga bilang Jin Ho pandai melakukan pekerjaan rumah, apakah ada yang tidak bisa dilakukan oleh Jin Ho? Jin Ho dengan pd bilang kalau dia bisa melakukan semuanya. Kae In nanya apakah benar-benar bisa mealkukan semuany? Jin Ho jawab tentu saja. Kae In lalu bilang kalau Jin Ho ada point yang kurang, yaitu Jin Ho tidak rendah hati.



Lalu Kae In nanya gimana rencana besok mereka? Jin Ho bilang kalau mereka harus bersih-bersih rumah. tapi Kae In menyarankan agar pergi ke taman bunga saja. Jin Ho koment kalau mereka bukan orang tua jadi kenapa harus pergi ke taman bunga? Kae In bilang kalau proyek mengubah Kae In jadi wanita di lakukan di taman pastinya akan menarik. Jin Ho nanya apakah Kae In ga bisa serius sekali-kali? Kae In bilang sedikit bisa. di saat bersamaan mereka berdua dapet telfon. Jin Ho dari Sang Joon dan Kae In dari Young Sun.



ternyata Young Sun dan Sang Joon menelfon Jin Ho dan Kae In untuk pergi ke taman menemani pemotretan. Jin Ho dan Kae In jadi yang megangin alat-alat sementara Sang Joon yang jadi model. Young Sun mengambil beberapa pose Sang Joon namun tidak ada yang pas jadi Young Sun meminta Jin Ho yang menjadi model dan Sang Joon yang memegang peralatan. Sang Joon perotes dan bilang kalau Jin Ho ekspresinya salah dan tidak cocok, Tapi Young Sun lebih senang mengambil foto-fotonya Jin Ho. Sang joon beberapa kali koment ke Young Sun tapi Young Sun ga ngedengerin koment itu.

Kae In ngedatengin Young Sun dan nanya apakah Young Sun yakin Sang Joon di jadikan model kosmetik? Young Sun bilang kalau Sang Joon di jadikan model sebelum pake kosmetik sedangkan Jin Ho nanti di jadikan model setelah pake kosmetik. (Before After hahahah) Nah selesai pemotretan, Jin Ho mengobrol dengan Sang Joon sementara Kae In dan Young Sun beres-beres perlengkapan. Tiba-tiba ada telfon dari Chang Ryul dna itu bikin Young Sun kaget. Kae In bilang ke Chang Ryul kalau dia ga bisa pergi keluar karna sedang bersama Young Sun dan Chang Ryul ga usah ngejemput dia. Telfon di matikan dan Young Sun nanya apa maksud Kae In dekat dengan Chang Ryul lagi? Kae In bilang kalau Gigi di balas gigi, mata di balas mata jadi Chang Ryul yang sudah menyakiti hatinya juga harus di balas dengan menyakiti hai Chang Ryul.



Young Sun bilang kalau sampai mati pun Kae In ga akan mungkin bisa balas dendam. Tiba-tiba ada telfon dari Chang Ryul lagi ke HP Kae In dan Kae In bilang kalau dia akan menelfon lagi nanti kalau ada waktu. Jin Ho dan Sang Joon menghampiri mereka dan Kae In tiba-tiba bilang ke Chang Ryul kalau besok mereka akan ketemu. Lalu Kae In bilang ke Jin Ho kalau dia akan ketemu sama Chang Ryul jadi mereka harus latihan balas dendam. Kae In juga bilang ke Young Sun dan Sang Joon agar pulang duluan sementara dia akan pergi bersama Jin Ho dulu.

Young Sun dan Sang Joon menatap Jin Ho dan Kae In yang berjalan bergandengan. Young Sun mau bilang kalau Kae In dan Jin Ho itu terlihat serasi namun dia takut Sang Joon akan marah makanya dia ga jadi bilang. tapi tiba-tiba Sang Joon bilang kalau mereka sangat serasi. Young Sun kaget tapi Sang Joon langsung bilang kalau yang di maksud seras itu adalah 2 ekor burung yang sudah terbang.



Jin Ho dan Kae In membicarakan tentang rencana balas dendam dan Jin Ho nanya sampai kapan hal itu akan terjadi? Kae In bilang sampai Chang Ryul mau ngelamar dia dan dia nanti menolak dan langsung menginjak-nginjak cincinnya, atau sampai mereka di depan altar dan Kae In meninggalkan Chang Ryul, atau Jin Ho menarik Kae In ketika sedang bersama Chang Ryul. dan Kae In bilang kalau dia paling suka rencana yang terakhir. Jin Ho nanya kenapa dia harus melakukan itu? Kae In bilang bener juga Jin Ho ga ada hal untuk merebutnya di depan Chang Ryul. tapi Jin Ho langsung bilang kalau dia setuju dan akan menarik Kae In ketika nanti Kae In akan nikah dengan Chang Ryul.

Di perjalanan pulang ke rumah, Kae In menarik tangan Jin Ho dan bilang kalau Jin Ho nanti akan menarik dia seperti ini di depan Chang Ryul dan Jin Ho harus berjanji melakukan hal ini. Jin Ho bilang ya dia berjanji. mereka berdua jalan gandengan sambil ngayun-ngayunin tangan. tepat di depan rumah Kae In sudah ada Hye Mi, Tae Hoon dan ibunya Jin Ho yang kaget melihat jin Ho bersama Kae In dan berpegangan tangan. Ibunya Jin Ho langsung pingsan lihat itu.



Ibunya Jin Ho di bawa kedalam rumah dan istirahat di kamar Jin Ho. Kae In masuk ke kamar Jin Ho sambil membawakan minum yang langsung di rebut paksa sama Hye Mi. Kae In menawarkan diri untuk membeli obat dan Hye Mi langsung bilang kalau Kae In lah yang membuat Ibu Jin Ho pingsan dan sekarang mau menawarkan beli obat? Kae In hanya diam saja.

Ibunya Jin Ho bilang kalau awalnya dia percaya kata-kata Tae Hoon yang bilang Jin Ho tinggal di sini demi pekerjaan dan ibunya memberikan kepercayaan namun ternyata kepercayaannya itu tidak dianggap oleh Jin Ho yang ternyata tinggal satu rumah dengan seorang perempuan. Kae In mencoba menjelaskan ke ibunya Jin Ho dan memanggil "Ibu" tapi Hye Mi langsung marah-marah dan melarang Kae In memanggil ibu. Jin Ho kesal dan menyuruh Hye Mi diam saja. Hye Mi bilang kalau dia ga bisa diam karna dia ini tunangannya Jin Ho. jelas aja Kae In kaget denger itu dan meminta berbicara sebentar dengan Jin Ho. Hye Mi marah-marah dan bilang apa hal Kae In mau bicara dengan Jin Ho? Jin Ho pun langsung menarik kae In untuk berbicara di luar sebentar. Hye Mi kesal dan bilang ke ibunya Jin Ho kalau Mereka berdua tidak sopan di depan ibu Jin Ho.



Kae In dan Jin Ho berbicara di dalam kamarnya Kae In. Kae In bilang kalau sebaiknya Jin Ho ngomong yang sebenarnya. Jin Ho nanya sebenarnya apa? Kae In malah bilang kalau Hye Mi sangat kasian karna tidak tau Jin Ho itu gay dan masih terus menganggap Jin Ho tunangannya. lalu Kae In juga bilang kalau ibu Jin Ho juga kelihatan tidak sehat. dan sebaiknya Jin Ho memberi tau hal ini secepatnya dan Kae In yakin kalau misalnya Jin Ho jujur ke Ibunya maka Ibunya akan mengerti. Jin Ho mulai kesal dan bilang kalau ini bukan saatnya mereka ngomongin hal itu. Tapi Kae In menarik Jin Ho lagi dan bilang kalau ibu Jin Ho pasti mengerti muskipun pasti akan kaget. Jin Ho nanya ke Kae In, jadi maksudmu aku harus bilang kepada ibuku kalau aku ini gay?

Pas ngomong kaya gitu tiba-tiba pintu kamar Kae In kebuka dan kelihatan Tae Hoon, Hye Mi dan Ibu Jin Ho yang berdiri kaget mendengar kata-kata gay dari mulut Jin Ho. Ibunya Jin Ho udah mulai mau pingsan lagi jadi Jin Ho buru-buru bilang kalau dia ini ga gay. Lalu Jin Ho menarin Kae In mendekat dan bilang ke ibunya kalau Kae In lah wanita yang dicintainya. Semuanya kaget denger itu apalagi Jin Ho bilang kalau dia akan menikah dengan Kae in. Jin Ho meminta Kae In memperkenalkan diri di depan ibunya dan Kae In pun memperkanalkan dirinya. Hye Mi nangis dan langsung pergi disusul oleh Tae Hoon.



Ibunya Jin Ho udah mau pingsan lagi tapi ga jadi. Ibunya Jin Ho nanya ke Jin Ho jadi Jin Ho bukan gay? Jin Ho bilang tentu saja. Ibunya Jin Ho lalu nanya siapa nama Kae In? Kae In pun memperkenalkan dirinya sekali lagi. lalu Ibu Jin Ho nanya apakah Kae In mencintai Jin Ho? Kae In menatap Jin Ho bingung mau jawab apa tapi akhirnya dia bilang kalau dia mencintai Jin Ho.



Malamnya Kae In masih terus kepikiran dengan kata-kata Jin Ho yang bilang mencintai Kae In dan akan menikahi Kae In. Kae In geleng geleng kepala dan bilang seharusnya mereka ga berbohong di depan ibu Jin Ho karna akan berabe kalau ketahuan.

Tiba-tiba Young Sun datang dan nanya kenapa Kae In duduk sendirian? Lalu Young Sun bilang kalau dia tadi lagi duduk di rumah tapi tiba-tiba cemas sama Kae In. Kae In nanya kenapa cemas? Young Sun bilang kalau dia cemas sama Jin Ho dan Kae In. Young Sun bilang kalau Kae In dan Jin Ho terlihat seperti pasangan kekasih dan bukan seperti sahabat. Kae In jelas mengelak dan bilang kalau Jin Ho dan dia tidak mungkin jadi kekasih. Young Sun bilang tapi Kae In masih dalam latihan memutuskan Chang Ryul. Kae In bilang kalau dia melakukan ini untuk bales dendam ke Chang Ryul. Terus Young Sun bilang kalau sepertinya Kae In melakukan ini bukan untuk balas dendam. Kae In nanya jadi YounG Sun menganggap dia akan kembali ke Chang Ryul? Young Sun bilang kalau dimata dia, Kae In itu melakukan latihan seperti ini supaya bisa bersama dengan Jin Ho.

Kae In diam saja denger kata-kata Young Sun tadi. YounG Sun bilang kalau Kae In ga boleh bersama Jin Ho dan kae In ga boleh memperlakukan Jin Ho sebagai laki-laki. Kae In jawab kalau dia mengerti. Lalu Young Sun bilang kalau misalnya Kae In punya perasaan ke Jin Ho maka Kae In akan mendapatkan masalah. Kae In bilang kalau mereka sudah ada di dalam masalah. Young Sun nanya masalah apa? Kae In pun bilang kalau Jin Ho akan menikahi dia.

Jin Ho lari-lari dan melihat Hye Mi sedang di tahan oleh Tae Hoon. Hye Mi bilang kalau dia ga ada gunanya lagi hidup kalau ga bisa bareng sama Jin Ho makanya dia niat mau bunuh diri saja. Tae Hoon memohon Jin Ho melakukan sesuatu. Jin Ho menarik Hye Mi dan meminta Hye Mi mendengar kata-katanya baik-baik. Jin Ho bilang ke Hye Mi kalau dia ga pernah cinta sama Hye Mi dan Hye Mi pasti tau akan hal itu. Hye Mi bilang tapi dia mencintai Jin Ho. Jin Ho bilang kalau laki-laki yang benar-benar mencintai Hye Mi itu Tae Hoon. Jin Ho bilang kalau perasaan Hye Mi ke Jin Ho adalah peraaan yang sama dari Tae Hoon ke Hye Mi.



Hye Mi bilang kalau dia ga cinta sama Tae Hoon. Lalu jin Ho bilang jika dia tidak mencintai Hye Mi apakah Hye Mi akan mati? Kalau memang seperti itu silahkan saja Hye Mi mati. Tae Hoon langsung marah-marah ke Jin Ho karna Jin Ho bukan membujuk Hye Mi justru menyuruh Hye Mi bunuh diri. Tae Hoon langsung menutup telinga Hye Mi dan bilang jangan dengerin kata-kata Jin Ho. Jin Ho lalu bilang ke Hye Mi agar jangan melihatnya lagi tapi mulailah melihat Tae Hoon maka Hye Mi akan mulai mencintai Tae Hoon. Jin Ho lalu meninggalkan Hye Mi. Tae Hoon memeluk hye Mi dan bilang kalau misalnya dia bersedia dia pukul jika itu akan membuat perasaan Hye Mi lebih baik.

Young Sun minum air dulu lalu duduk di sebelah Kae In dan bilang kalau Jin Ho itu sangat aneh. dan hal ini sudah mengerikan dan Jin Ho ga boleh seperti itu. Kae In membela Jin Ho dengan mengatakan kalau Jin Ho amat mencintai ibunya. Young Sun nanya apa yang akan dilakukan Kae In sekarang? dan jika Ibunya Jin Ho serius sama acara pernikahan maka apa yang harus dilakukan? Kae In malah ables nanya apakah dia tidak boleh menikahi Jin Ho? YounG Sun langsung bilang kalau Kae In sudah gila. Kae In bilang kalau Jin Ho ga ada keberanian bilang ke ibunya jadi Kae In akan menerimanya sampai akhir muskipun Jin Ho mencintai orang lain juga. Kae In nanya apakah dia boleh melakukan hal seperti itu? YounG Sun bilang kalau Kae In sudah benar-benar gila. Young Sun lalu nanya apakah Kae In akan menahan rasa jika suaminya malah menyukai orang lain dan tidak menganggapnya sebagai wanita? Kae In menatap Young Sun lemas dan nanya apakah mereka ga bisa menjadi teman bersama? Young Sun bilang kalau Kae In sangat bodoh mengartikan arti teman.



Kae In bilang kalau Jin Ho demi ibunya rela menjadi seorang laki-laki normal. dan Kae In bisa membantu Jin Ho. Young Sun bilang kalau Kae In ini sebenarnya emang ingin ada di samping Jin Ho dan kata-kata teman digunakan hanya sebagai alasan. Kae In hanya diam saja. Young Sun bilang kalau dia menyesal karna meminta Kae In menyewakan kamarnya itu ke Jin Ho. Young Sun pamit pulang dan berfikir apa yang harus dia lakukan dan dia pun mendapatkan ide.

Jin Ho pulang ke rumah dan melihat kae In lagi duduk di teras. Kae In senyum ke Jin Ho dan Jin Ho pun bales senyum dan berjalan mendekat ke Kae In. Kae In nanya gimana kabar Ibu Jin Ho? Lalu kae In juga bilang ibu Jin Ho sangat cantik dan sepertinay di wariskan ke wajah Jin Ho. Jin Ho minta maaf ke Kae In karna membuat Kae In terkejut. Ketika Jin Ho mau menjelaskan kejadian tadi, Kae In menyela dan bilang kalau dia mengerti Jin Ho amat sangat sayang ibunya. Jin Ho bilang kalau nanti juga akan kembali normal. Kae In lalu bilang ke Jin Ho kalau misalnya Jin Ho ga bisa mengaku yang sebenarnya ke Ibu Jin Ho maka Kae In bersedia menunjukan pada ibu Jin Ho kalau mereka ini pasangan dan dia akan melakukan itu demi Jin Ho. dan Jin Ho ga usah khawatir dengan orang-orang yang menatap Jin Ho dan Jin Ho bisa melakukan apa saja maunya Jin Ho.



Jin Ho langsung berdiri dari duduknya dan nanya ke Kae In apakah Kae In tidak tahu apa yang sedang di omongi oleh kae In? Kae In harusnya menikah dengan laki-laki yang si cintai Kae In dan Jin Ho sudah bilang ke Kae in agar lebih mencintai diri sendiri. Kae In menatap Jin Ho dan bilang kalau Jin Ho adalah orang yang tidak mungkin menikah dengan orang yang dicintai Jin Ho sekarang. lalu Kae In bilang juga kalau misalnya Jin Ho tidak bisa mencintai dia sebagai wanita tapi kalau itu adalah Jin Ho maka Kae In akan rela menikah dengan Jin Ho. Jin Ho bilang kalau menikah dengan teman gay itu adalah hal bodoh. Kae In bilang kalau dia tau dia bodoh tapi Jin Ho kan menganggap dia sebagai sahabat bukan? Lalu Kae In juga bilang dia rela melakukan apapun demi Jin Ho.

Jin Ho bilang kalau begitu sebaginya mereka tidak berteman saja. Jin Ho bilang dia terlalu lelah sehingga dia tidak mau meneruskan hal ini lagi. Jin Ho langsung pergi ninggalin Kae In yang nangis. Jin Ho masuk ke kamarnya dan terlihat mau menangis juga dan bilang seharusnya Kae n bertanya padanya apakah Jin Ho bisa mencintai wanita atau tidak. Kae In pergi ke kamarnya dan melihat boneka 'Jin Ho'. Kae In ngomong ke boneka itu kalau mereka ga bisa jadi temen lagi dan dia pun memeluk boneka itu dan terlihat mau menangis.

Besoknya Young Sun dateng ke kantornya Mr.Dong. Young Sun nanya apakah Mr.Dong masih inget dia? Mr.Dong jawab tentu saja ingat karna pernah bertemu di rumahnya Kae In. YounG Sun bilang baguslah kalau mr.Dong ingat dia dan tadinya dia sempat menyangka kalau Mr.Dong tau YounG Sun ini teman Kae In maka tidak mau ketemu. Mr.Dong bilang kalau dia juga temannya Kae In jadi tentu saja tidak apa-apa. Mr.Dong menawarkan Young Sun duduk dan Young Sun bergumam pantas saja Mr.Dong jadi gay karna berteman dengan Kae In. Mr.Dong ga denegr dan nanya apa yang dikatakan oleh Young Sun? Young Sun bilang ga ada apa-apa dan langsung memuji kantor Mr.Dong yang sangat bagus.



Mr.Dong nanya apa keperluan Young Sun? Young Sun bilang kalau dia mau berterima kasih ke Mr.Dong muskipun dia rasa telat mengucapkan hal ini. Mr.Dong nanya apa maksud Young Sun? Young Sun bilang kalau akhir-akhir ini Kae In sangat bahagia karna di beri pekerjaan oleh Mr.Dong. dan lagi Mr.Dong memberikan Kae In pekerjaan di saat Kae In membutuhkannya. Young Sun bialng kalau dia terharu sampai mau nangis segala. Mr,Dong nanya apakah Young Sun butuh sapu tangan? Young Sun ga ngerti maksud Mr.Dong dan lansgung bilang "Ah lelucon ya? ya ya ya lelucon hahaha" Mr.Dong yang ga ngerti juga jadi ikutan ketawa saja. Lalu Mr.Dong bialng kalau Young Sun dan kae In pasti sangat dekat. Young Sun bilang iya dan bilang kalau tujuan dia datang bukan saja untuk mengucapkan makasih. Mr. Dong nanya lalu apa? Young Sun nanya apakah Mr.Dong ada waktu malam ini?


Chang Ryul nanya Kae In mau ketemuan dimana? Dan bilang akan menjemput Kae In di Gallery sekarang. Kae In bilang kalau dia ga bisa ketemu hari ini. Chang Ryul nanya kenapa? Kae In bilang kalau dia lagi ga enak badan. Chang Ryul nanya apakah luka Kae In sakit? Sekertaris Kim masuk ke dalam dan bilang kalau ayah Chang Ryul memanggil tapi cahng Ryul bilang dia lagi nelfon dulu. Kae In bilang bukan masalah luka. Chang ryul pun memaksa ingin ketemu dan menjamin Kae In akan sehat kalau ketemu dia (PD beneeeeer). Kae In bialng sekali lagi maaf ga bisa ketemu Chang Ryul dan langsung mematikan telfon.



Di ruangan Ayah Chang Ryul sedang menelfon ayahnya Kae In untuk membicarakan masalah perkawinan. Chang Ryul yang denegr itu jelas kaget. Ayahnya terus ngomong dengan ayah Kae In dan bilang kalau dia akan ke inggris untuk ketemu tapi ayah Kae In bilang nanti bentar lagi juga akan kembali ke Korea. Ayah Chang Ryul bilang kalau mereka harus bertemu lebih awal untuk membahas masalah lain. Ayahnya Chang Ryul akhirnya menutup telfon.

Chang Ryul jelas marah ke Ayahnya itu dan bilang kalau dia sendiri lah yang akan menyelesaikan masalahnya dengan Kae In. Ayahnya itu maarh dan bilang kalau mereka sudah tidak punya banyak waktu lagi dan takutnya proyek gallery itu akan jatuh ketangan Jin Ho. Chang Ryul bilang kalau mereka membutuhkan dedign yang lebih baik dan masalah selesai. Ayahnya itu bilang kalau misalnya ada jalan mudah kenapa harus lewat yang susah? dan lagi Mr.Dong spertinya masih menaruh harapan design tuan Park (ayah kae In) makanya mereka bisa memanfaatkan hal ini. Chang Ryul meminta agar proyek gallery benar-benar di tanagni oleh dia tapi ayahnya hanya menyuruh Chang Ryul agar bisa mendapatkan hati kae In saja.



Chang Ryul dateng ke galley dan melihat Kae In sedang bekerja. Kae In bilang kalau dia sednag sibuk dan ga bisa ngobrol dengan Chang Ryul. Chang Ryul bilanga da hal penting dan nanya sampai kapan Jin Ho tinggal di rumah Kae In? Kae In bilang kalau Chang Ryul dulu mengatakan sudah mengerti dan menerima. Chang Ryul bilang menjadi teman itu memang baik tapi kalau sampai tinggal serumah, dia tidak setuju karna Kae In ini perempuan baik-baik tinggal serumah dengan Jin Ho yang hina. Kae In membela Jin Ho dan mengatakan sebaiknya Chang Ryul pergi saja kalau misalnya mau ngejelekin Jin Ho. Dan lagi Jin Ho sudah banyak membantu dia lebih dari Chang Ryul. dan lagi Jin Ho lebih berharga dari pada Chang Ryul. Chang Ryul nanya apakah Jin Ho lebih penting dari Chang Ryul? Kae In bilang ya. Chang Ryul mengerti dan langsung pergi ninggalin Kae In.

Chang Ryu berjalan di gallery dan ketemu sama In Hee. Chang Ryul bilang ke In Hee agar membuat Jin Ho jadi pacarnya In Hee dan menjauhkan Jin Ho dari kae In. In Hee nanya apakah kae In mengatakan sesuatu ke Chang Ryul? Chang Ryul pun bilang kalau tadi kae In mengatakan Jin Ho lebih berarti dari pada dirinya. In Hee pun bilang kalau yang dia takutkan adalah cara pandang Kae In yang berbeda ke Jin Ho. Chang Ryul meminta kerja sama dengan in Hee karna dia tidak mau kehilangan cintanya lagi.



Jin Ho di ruangan kerjanya bilang ke Sang Joon kalau dia sudah membuat sketsa design dan meminta Sang Joon melihatnya. Pas Sang Joon melihat sketsanya, Jin Ho dapet telfon dari Young Sun yang meminta Jin Ho pulang cepat karna dia mau masak makan malam. Sang Joon nanya kenapa Young Sun Unni nelfon Jin Ho? Jin Ho pun bilang kalau Young Sun memintanya pulang cepat. Sang Joon nanya apakah dia juga perlu datang? Jin Ho bilang bukankah Sang Joon sudah ada janji? Sang Joon baru ingat dan bilang kenapa Unni mau adain makan malam hari ini? Lalu Sang Joon menawarkan diri menelfon Young Sun agar menunda makan malam. tiba-tiba pegawainya Jin Ho masuk ke ruangan Jin Ho an bilang ada telfon dari Han Chang Ryul (Sang Joon masih tetep manggil Unni ckckc)



Jin Ho menghampiri Chang ryul yang berdiri di bawah jembatan. Jin Ho nanya apa maksud chang ryul mengundangnya datang? chang ryul bilang kalau dia belum pernah menunggu kae in karna kae in selalu bersedia menunggu dirinya, bahkan ketika chang ryul ingkar janji pasti kae in yang meminta maaf. jin ho nanya kenapa chang ryul ngomongin hal ini sama dia? chang ryul bilang kalau dia menyangka kae in itu perempuan bodoh yang selalu menunggu dirnya. dan sekarang chang ryul tau rasanya menunggu seseorang. Jin ho nanya lagi apa maksud chang ryul bilang ini semua sama dia? chang ryul ketawa dan bilang kalu dia tau jin ho itu tidak gay dan sebenarnya laki-laki normal.

jin ho kaget denger itu apalagi chang ryul bilang kalau dia tidak memberi tau kae in kalau jin ho bermain licik dengan mendekati mr.dong. chang ryul tidak akan memberi tau hal ini ke kae in karna dia takut nanti kae in malah melarang jin ho keluar dari rumahnya. lalu chang ryul bilang kalau tadi kae in mengatakan padanya bahwa jin ho lebih berharga dari pada dirinya. chang ryul lalu bilang kalau misalnya teman yang sangat di percayai oleh kae in membohong kae in sebenernya pasti kae in akan sedih. Chang Ryul bilang kalau dia tidak mau menyakiti hati Kae In makanya dia mohon Jin Ho keluar dari rumah kae in dan memutuskan hubungan pertemanan mereka. Jin Ho hanya diam dan melihat Chang Ryul. Chang Ryul bilang kalau dia rasa Jin Ho sudah cuckup mengerti dan Chang Ryul pun ninggalin jin ho.



di rumah kae in, young sun masak banyak dan menghias meja makan. kae in nanya untuk apa ini semua? young sun bilang kalau dia sekarang sperti santa klaus yang ingin membahagiakan banyak orang. tiba-tiba ada bel dan Young sun langsung berlari keluar membuka pintu. mr.dong sudah dtaang dan membawa bunga. young sun bilang harusnya mr.dong ga usah bawa bunga segala namun mr.dong bilang dia mendapatkan undangan makan malam dan tentunya ga boleh dateng dengan tangan kosong saja. young sun lalu mengajak mr.dong masuk ke dalam dan kae in kaget melihat ada mr.dong datang.

mr.dong melihat kae in dan bilang makasih atas undangan makan malamnya. kae in hanya diam ga ngerti maksudnya. young sun memperlihatkan bunga yang di bawa oleh mr.dong sebagai tanda terima kasih. tiba-tiba pintu luar kebuka dan Jin Ho masuk ke dalam. kae in dan mr.dong kaget melihat jin ho dan jin ho juga kaget melihat semuanya pada berkumpul.

mereka berempat makan malam bersama tapi suasananya sanagt dingin dan tidak ada perbincangan. young sun mencairkan suasana agar minum anggur sambil tos. jin ho kelihatan tidak begitu berselera. lalu young sun bilang kalau makanan yang dia buat terlihat ga bagus tapi rasanya enak. lagi-lagi semuanya diam. hening.



Tiba-tiba ada telfon ke HP Young Sun dan terlihat Young Sun sangat senang mendapat telfon. Young Sun kaget dapet telfon itu karna anaknya ga ada di rumah. young sun bilang kalau dia akan pulang duluan. kae in menawarkan menemani, mr.dong juga nawarin nanter, jin ho juga nawarin nemenin nyari anak Young Sun tapi Young Sun menolak bantuan Jin Ho dan Mr.Dong dan bilang agar mereka melanjutkan makan malam saja. Young Sun pun cepat-cepat pergi keluar bareng Kae In.(Keliatan nih Young Sun sengaja hahahaha) Di ruang makan tinggal ada Jin Ho dan Mr.Dong yang sama-sama bingung mau ngapain.

Young Sun dan Kae in pergi keluar rumah dan kae in bilang agar menelfon teman-teman anak young sun dulu. young sun bilang ga perlu khawatir karna anaknya ada di rumah. jelas aja kae in kaget. young sun bilang kalau ini adalah cara terbaik untuk Kae In ninggalin Jin Ho. Young Sun bilang agar kae in membiarkan jin ho dan mr.dong bersatu. dan ibunya Jin ho harus bisa menerima apa adanya Jin Ho.



mr.dong bilang kalau harusnya dia tidak datang ke rumah kae in ini. jin ho meminta maaf dan bilang kalau dia tidak tau mr.dong akan datang juga. mr.dong bilang kalau jin ho punya banyak teman. Mr.dong lalau berdiri dan bilang akan pulang saja. jin ho bilang sebaiknay amkan dulu saja karna sudh dtang. mr.dong bilang kalau dia punya pandangan lain. Lalu Mr.Dong menyebut Jin Ho 'kami' tapi dia lalu sadar dan memanggil Jin Ho dengan sebutan Tuan Jeon Jin Ho. Mr.dong bilang kalau dia tidak punya keberanian untuk makan bersama dengan Jin Ho. Jin Ho meminta maaf lagi. Mr.dong bilang ga apa-apa dan bilang kalau sejujurnya dia mengagumi Jin Ho dan berharap Jin Ho tidak mengganggap itu beban. Mr.Dong lalu pamit pergi sambil memegangi pipinya grogi.

Jin Ho sengaja menunggu Kae In di teras rumah. Kae In masuk ke dalam mengendap-ngendap dan kaget begitu melihat ada jin ho. kae in pun bilang kalau dia sudah menemukan anak young sun yang ternyata bermain di rumah tetangga. jin ho mendengus kesal dan bilang kalau dulu Kae In mengatakan mereka bisa kawin dan sekarang apakah Kae In merasa takut sampai-sampai jin ho bisa melihat kalau kae in ketakutan, dan kae in mau menikah dengannya pasti karna kasian. Jin Ho lalu bilang apakah Kae In mau menyerahkannya ke mr.dong?Kae in bilang kalau dia tidak berniat seperti itu. Jin Ho ga peduli omongan Kae In dan bilang kalau kae in itu bodoh tapi seharusnya kae in menggunakan akal pikiran. Kae In nanya kenapa Jin Ho berfikir sepert itu? Jin Ho pun bilang kalau akhir minggu dia akan pindah keluar dari rumah kae in. kae in kaget dener itu. jin ho bilang ke kae in agar mengembalikan uang sewa kamar kepadanya setelah menemukan penyewa kamar lainnya.




Jin Ho mengambil tasnya dan berniat pergi. Kae in menghentikan dan nanya apakah jin ho akan pergi secepat ini? jin ho bilang iya dan langsung keluar dari rumah. kae in duduk di teras sendirian dan bilang, "Laporan cuaca Park Kae In, udara musim semi datang bersamaan dengan teman yang sekarang meninggalkan ku duduk sendirian malam ini. musim panas akan segera datang tapi justru udara terasa dingin dan saya lah yang menyebabkan semua ini."



Besok paginya Sang joon masuk ruangan Jin Ho dan mengajak Jin Ho makan di luar tapi Jin Ho menolak. Sang Joon bilang kalau seharian ini Jin Ho hanya diam saja di kantornya. Sang Joon nanya apakah ada masalah? jin ho diam saja dan menyuruh sang joon keluar dari ruangannya. Sang Joon nanya jadi Jin Ho tidak mau makan? Jin Ho diam saja dan membuat Sang Joon keluar.



Jin Ho mencoba fokus ke pekerjaannya namun dia tidak bisa. Jin Ho berjalan mendekati jendela dan menatap keluar sambil mengingat kata-kata Chang Ryul yang memintanya segera keluar drai rumah Kae In. Jin Ho ngomong sendiri "apa kau sudah puas? aku sudah meninggalkannya dan tidak manjadi temannya lagi." tiba-tiba ada yang ngetuk pintu dan Jin Ho bilang kalau dia tidak ada selera. terdengar ada suara perempuan yang nanya selera apa? dan perempuan itu adalah In Hee. (GRRRR BT sama In Hee!!)

In Hee dateng ke kantornya Jin Ho dan bilang kalau Mr.Dong memberikan dia 2 tiket nonton tapi tidak ada yang mau nonton bersamanya jadi Jin Ho bisa tidak pergi bersamanya? Jelas aja Jin Ho bilang tidak mau dan siap-siap mau pergi. Tapi In Hee bilang lagi kalau Kae In jug dapet 2 tiket nonton dari Mr.Dong dan Kae In sepertinya akan pergi bersama dengan Chang Ryul karna Chang Ryul setiap hari dateng ke gallery untuk bertemu dengan Kae In.



Jin Ho bilang kalau hal itu ga ada hubungannya dengannya jadi dia berniat mau pulang. In Hee nanya apakah Jin Ho yakin dengan kata-katanya tadi karna kemungkinan besar Kae In akan kembali lagi dengan Chang Ryul. dan lalu In Hee nanya apakah Jin Ho tidak mau membantu kae In balikan dengan Chang Ryul? dan lagi kalau misalnya Kae In punya teman selain Jin Ho pasti Kae In akan berhenti bergantung ke Jin Ho karna Kae In akan memiliki Chang Ryul dan bisa bergantung pada Chang Ryul. Jin Ho yang denger hal itu hanya diam saja.

Chang Ryul dan Kae In berdiri menunggu pertunjukan. Chang Ryul bilang ke Kae In kalau dari semua perempuan yang ada di geudng itu, Kae In lah yang paling cantik. Tiba-tiba dari arah jauh In Hee dateng bersama dengan Jin Ho. Chang Ryul dan In Hee bersekongkol jadi In Hee langsung menggandeng tangan Jin Ho dan Kae In melihat hal itu.



Di dalam gedung pertunjukan posisi duduknya itu Jin Ho, In Hee, Kae In, Chang Ryul. In Hee sengaja bisik-bisik ke Jin Ho dan itu diliat oleh Kae In. Chang Ryul juga coba bisik-bisik ke Kae In tapi Kae In-nya hanya diam saja. Lalu In Hee sengaja memegang tangan Jin Ho dan mengelus-ngelusnya, lagi-lagi Kae In ngelihat hal itu. Kae In kesal dan langsung memutuskan untuk keluar drai gedung pertunjukan. Chang Ryul yang ngeliat itu juga langsung pergi menyusul Kae In. Jin Ho juga berdiri mau nyusul Kae In tapi In Hee langsung menghentikan Jin Ho.



Kae In lari keluar dan diikuti oleh Chang Ryul yang nanya ada apa. Kae In bilang kalau dia ga bisa melanjutkan hal ini lagi. Jin Ho dan In Hee akhirnya keluar dari geudng dan melihat Kae In dan Chang Ryul. Chang Ryul nanya apa maksud Kae In? Kae In bilang kalau dia melakukan ini hanya untuk bales dendam ke Chang Ryul karna dulu Chang Ryul mencampakannya jadi Kae In juga ingin mencampakan Chang Ryul. Lalu Kae In bilang tapi dia tidak bisa melanjutkan bales dendam lagi ke Chang Ryul. Chang Ryul bilang dia ngerti kalau Kae In marah dengannya dan dia akan berusaha membuat perasaan Kae In berubah. Kae In bilang kalau Chang Ryul ga punya kemampuan untuk berubahnya begitu saja. lalu Kae In bilang kalau hatinya ini memiliki perasaan juga.




Jin Ho melihat dan mendengar itu dari jauh. Jin Ho langsung berjalan mendekat ke arah Kae In dan bilang "GAME OVER!!" lalu Jin Ho narik Kae In ngedeket dan menciumnya. (Wow mereka bukan sekedar ciuman tapi Make Out hahaha) Chang Ryul dan In Hee yang ngeliat itu cuma bisa bengong.


10 comments:

rienz said...

Uuwwiii... i like this ep...

Arazola Aziz said...

Huahahaha sama Rienz :D

mei said...

wowwwww...akhirnya bisa baca sinopsisnya juga.....setelah searching dari kemarin kemarin-karena nonton d you tube tanpa subs....

thanks a lot=)

Arazola Aziz said...

Hihihi sama-sama Mei :) Di tunggu kehadirannya terus loh di blog ini hehehe :D

facebook said...

personal taste emang keren abiz, lebih puas qlo lihat filmnya, qlo mw q bs kirim episode 1 sampe 16 cuma 75rb. hubungi dno. 087810860048 atw lewat fb q fairy_azzahro87@yahoo.com

facebook said...

kalo lìhat fìlmnya langsung tambah seru kan, cuma 75rb episode 1-16 tamat. qlo mau bisa dikirim kerumah, hubungi no 087810860048 atau lewat fb fairy_azzahro87@yahoo.com
semua film seri korea ada, request aj,

facebook said...

qlo lihat dvdnya langsung lebih seru kan, qlo mw dikirim kerumah dvd cm 75ribu episode 1 sampe 16 tamat. hubungi dino 087810860048
ataw fb fairy_azzahro87@yahoo.com
semua film seri korea ada request aja,

facebook said...

mau dvdnya? hubungi 087810860048 atau fb fairy_azzahro87@yahoo.com

Anonymous said...

sinopsis yang episode 13nya mana ya..?? :(
penasan nich..

Arazola Aziz said...

Di Korea-nya Personal Taste 13 belum tayang, baru tayangnya hari rabu ini jadi mungkin di postingnya kamis atau jumat ya :-D iya nih gw juga penasaran hehe

Post a Comment

Jangan jadi Silent Readers ya :-)

zoladiaries.blogspot.com
-
 

Blog Template by